Skip to main content

MANTERA SUPAYA MAKANAN DIMASAK TAK HABIS-HABIS

“Daging kerbau ni tak macam daging lembu. Dia tak kecut. Kalau masuk dalam kawah banyak ni, nanti dah masak tetap banyak ni juga.” Kata Pak Cik Naim sambil meletakkan sebatang sigaret di antara kedua bibirnya.
Bekwah kali ini mengorbankan seekor kerbau dan 2 ekor kambing. Bekwah kesyukuran sempena menyambut kehadiran menantu baharu. Menantu dari anak paling bongsu.
Pak Cik Naim menyalakan sigaretnya. Asap berkepul-kepul keluar dari kedua rongga hidung.
“Basuh daging cepat-cepat dan masukkan dalam kawah. Daging kerbau ni dia lambat nak lembut. Lambat empuk. Cepat! Cepat!” Arah Pak Cik Naim selaku ketua chef bahagian gulai.
Kami yang berada di situ bergegas ke arah paip air dan daging yang sudah dilonggokkan di dalam raga. Kena bertindak mengikut arahan Pak Cik Naim. Tak boleh buat silap walaupun sekecil-kecil silap.
Daging yang sudah siap dibasuh, dimasukkan ke dalam kawah. Ada 3 kawah semuanya. Api dinyalakan. Kalau dulu, orang masak guna kayu sebagai bahan api. Tapi zaman sekarang, semuanya serba-serbi mudah. Ada duit semua jalan. Pakai guna gas.
“Nak masuk daging tu baca ayat ni, ‘Allah kata genap, Nabi Muhammad kata cukup, Jibril kata limpah’.”
“Ayat apa ni Pak Cik Naim?” Aku bertanya.
“Ayat ni kalau dibaca, Insya-Allah makanan yang kita masak cukup untuk semua tetamu yang datang hari ini. Aku selalu masak pakai ayat ni. Bila orang cebok gulai, tak habis-habis!” Ujar Pak Cik Naim.
Bila duduk bersama dengan orang-orang tua, boleh dengar banyak cerita dan pengalaman mereka. Cerita yang kadang-kadang macam betul, kadang-kadang baru direka.



Comments

Popular posts from this blog

LATA KAHSMIR DI JELI : TEMPAT WAJIB SINGGAH DI KELANTAN

  Acah-acah model Bollywood Tempat ini dikenali dengan Lata Kashmir yang terletak di Jeli. Cari saja di google maps, ‘Kashmir Jeli’. Google maps akan tunjukkan jalan betul-betul sampai di sini. Di sini adalah kawasan kampung dan akan nampak suasana kampung bila saja masuk simpang Batu Melintang. Lagi cantik kalau arusnya laju Pernah viral kerana tempatnya cantik dengan hamparan rumput menghijau. Kawasan ini pernah viral di instafamous dan juga page-page Facebook yang mengatakan tempat ini cantik menghijau. Tapi, untuk tidak menghampakan korang dan bukannya indah khabar dari rupa, awal lagi aku pesan yang tempat ini akan cantik bila rumputnya baru saja dipotong.  Korang jangan ingat yang rumput ini tumbuh dan tidak panjang-panjang. Nanti bila korang sampai ketika rumput panjang, jangan nak mengeluh. Kalau tak nak kecewa, sila bawa siap-siap mesin rumput di dalam bonet kereta.  Tempat di sana adalah yang tempat larangan dan sudah dipagar Tempat ini adalah kawasan kepunyaan TNB. Bila samp

Selamat Tahun Baru 2014

Entry pertama untuk tahun 2014. Tahun baru tidak ada makna buat student yang berkesedudukan dengan final exam pada 1 January. Tarikh satu January tidak penting. Apa yang penting adalah menghitung tarikh untuk last paper. Setiap malam dan setiap hari menghitung detik last paper. Stress menghambat.  Memaksa otak untuk berpenat lelah. Memerah otak, mengembangkan kapasiti simpanan dan bersiap sedia untuk dimuntahkan pada esok hari. Kekadang bila fikir pasal study, akan ada satu perasaan yang menghasut jiwa untuk merasakan yang alam study ni penuh dengan tekanan. Berasa yang alam study ni satu alam yang penuh dengan stress dan ingin cepat - cepat masuk ke alam pekerjaan. Sedangkan dalam masa yang sama, orang - orang yang berada dalam alam pekerjaan merasakan yang mereka merasa indah dan seronok bila berada dalam alam pengajian. sama ada alam persekolahan mahupun alam universiti. Nampak di situ? Manusia tak pernah merasa bersyukur. Tak pernah merasa cukup. Haha. Bagi student yang ci

HIKING BUKIT SALOR : VIEW MENAWAN, AWAN KARPET BERGULUNG-GULUNG

View di puncak Bukit Salor yang tidak mengecewakan Bagi sesiapa yang ingin hiking secara santai-santai, sambil jalan boleh sepak daun, Bukit Salor mungkin boleh dimasukkan dalam senarai. Pemandangannya sangat cantik. Kalau ada rezeki, viewnya nanti ada awan karpet dan dalam tebalnya awan karpet, boleh nampak Gunung Reng yang semacam berusaha untuk menampakkan dirinya. Rezeki dapat parking di starting point Sejak beberapa bulan yang lalu, tempat hiking sudah menjadi viral dan sudah menjadi kegilaan rakyat Malaysia. Tengok sahaja di Kelantan, Bukit Panau yang dulu sunyi dari pengunjung, kini siap dengan ada payung dan gerai seperti pasar tani. Semuanya gara-gara PKP yang berpunca dari COVID-19. Manusia jadi murung bila lama berkurung, dan bila saja diberi kelonggaran untuk bergerak, tempat-tempat sebegini menjadi tumpuan untuk melepaskan kemurungan kerana berkurung. Trek yang bersimen sehingga ke menara telekomunikasi Bukit Salor pun sama. Kini sudah menjadi tumpuan ramai manusia, lebih-