Tuan Blog

Hafizin Jamil. 1991. AMARAN, jangan ambil serius apa dalam blog ini. Kota Bharu, Kelantan. Arsenal.

author

TRIP GUNUNG BASOR, JELI KELANTAN (PART 2)

Leave a Comment
Bersambung  untuk part 2. Untuk yang mana-mana belum lagi baca part 1, boleh baca dulu tapi kalau tak baca pun tak apa sebab plot ceritanya sangat mudah. Tak baca part 1 pun boleh faham je yang part 2 ni. Bukan macam cerita Avengers ni. Hahaha

29/3

Gogo dan Mat Zam menyiapkan roti pita

Awal-awal pagi gogo dah bangun untuk masak sarapan buat line upnya. Menu sarapan kami adalah roti pita bersama dengan tuna. Tak tahu nak komen macam mana. Makanan kalau semuanya makan dalam hutan, memang tak ada yang tak sedap. Semua rasa sedap je. Aku balun 3 roti pita disebabkan terlalu sedap.


Breakfast kami


9.20 pagi
Kami memulakan perjalanan kami daripada kemsite untuk menuju ke puncak Gunung Basor. Masing-masing berbekalkan dengan 1.5 liter air sungai yang di bawa di dalam beg daypack. Cuma aku sahaja yang bawa 3 liter. Aku tahu yang aku minum banyak air, disebabkan itulah aku siap sedia untuk bawa air lebih. Mana tahu tengah ontrek nanti ada mari rasa nak berak ke? Mudah sikit nak basuh kan?

Trek yang perlu menebas
Perjalanan kami sedikit perlahan kerana trek yang dilalui oleh kami adalah trek yang baru dirintis oleh Pok Ed. Trek ni binatang pun tak pernah lalu katanya Pok Ed. Kami mungkin tersasar daripada trek permatang. Kami terpaksa menebas ranting-ranting halus dan juga duri-duri rotan sepanjang ontrek. Bagi yang bawa parang, mungkin masa ini lah dia ingin menunjukkan ketajaman parangnya dalam menebas hutan belukar dan segala balak yang terdapat di Hutang Dara Gunung Basor.

Yang tak bawa parang duk di belakang ye..

Aku dan matzam di belakang sekali. Sekali sekala bergilir dengan Izzat. Kami bertiga adalah geng yang tidak membawa parang. Jadi, kami santai-santai sahaja sambil lenggang-lenggang sepak daun. Macam menyusahkan orang pun adakan sebab tak bawa parang? Tapi hakikat sebenar adalah parang yang disediakan oleh gogo telah tertinggal oleh gogo sendiri.

12.05 tengah hari
Kami berhenti rehat sebentar. Terasa kelelahan bejat di dada kami. Kami namakan check-point yang kami rehat itu adalah Check Point (CP) Wonda kerana ada line up kami yang baru minum air kopi wonda yang diberikan oleh gogo semalam. Kami rehat agak lama jugak di sini. Di sini Pok Ed bercerita tentang pengalamannya sebagai pekerja NGO untuk pertubuhan pemuliharaan harimau. Katanya, harimau ini kalau boleh dia nak mengelak daripada terserempak dengan manusia kerana dia tahu, nilainya sangat tinggi di sisi manusia. Harimau ni tahu yang ramai manusia yang ingin memburunya.

CP Wonda. Penat ke tu?

12.50 tengah hari
Kami menyambung semula perjalanan kami. Trek pada masa itu terus menaik. Pacak. Terasa keletihan. Hujan mulai turun. Hutan sedikit gelap dek kerana sinar mentari yang tidak tembus ke bumi. Dalam perjalanan kami, ada beberapa tempat kami berhenti sekejap, sekadar untuk melepaskan lelah. Farah pada masa ini sudah sangat mental hingga tidak mahu meneruskan perjalanan. Tapi gogo dengan ayat manisnya mampu meyakinkan farah untuk terus melangkah.

Tengah berhenti bila terdengar azan zohor.

2.00 petang
Pada kali ini kami berhenti berehat untuk makan tengah hari. Lunch pack dengan nasi putih dan lauk ayam masak merah yang dibekalkan oleh gogo kepada setiap line-up sungguh menyelerakan. Perut kami sudah berkeroncong. Amat lapar. Dapur dibuka, air direbus untuk dijadikan kopi panas. Ahhh.. nikmat betul. Angin sejuk yang mendayu bertiup sambil menghirup kopi o yang pekat dan panas.

Makan-makan untuk refill balik tenaga.

2.40 petang
Kami menyambung perjalanan kami. Pada kali ini, kami sudah berjumpa dengan mossy forest. Hujan juga turun secara renyai-renyai. Trek untuk sampai ke mossy forest memang sangat kejam. Pacak  75 darjah dengan trek yang baru saja ditebas. Mungkin ditebas oleh geng yang baru naik sebelum kami kerana bekasnya masih terlalu baharu. Pada bahagian mossy forest, sudah nampak batu sempadan yang menandakan sempadan negeri Perak dan Kelantan. Kami berjalan di atas sempadan negeri Kelantan dan Perak gitu. Part mossy paling sukar kerana akarnya yang tinggi dan kami terpaksa menggunakan tangga untuk memanjat ke atas.

Kanan perak, kiri kelantan. Batu sempadan.


3.50 petang
Akhirnya, tiba di puncak Gunung Basor. Awas, ada bekas tanah runtuh di puncak Gunung Basor semasa banjir besar tahun 2014. Jadi, kalau tengok ke bawah tu, macam seram jugak la. Entah-entah tanah tempat kita pijak tu runtuh pulak. Hati-hati ye nanti.

Puncak Gunung Basor. Misi berjaya!

Disebabkan cuaca hujan, view tak berapa jelas disebabkan awan putih yang bertebaran. Sekiranya ada rezeki, aku pasti viewnya tak mengecewakan kerana view di sebelah kiri adalah gunung-ganag di Negeri Perak manakala view sebelah kanan adalah gunung-ganang sebelah Kelantan. Dari puncak Gunung Basor, boleh nampak bandar Jeli dengan jelas. Waaaa. sungguh cantik. Keletihan kami terubat apabila kaki kami mencecah puncak Gunung Basor.

Hujan lebat. Kabus dan view tak nampak sangat.

Tapi, kami sedikit kecewa kerana rupa-rupanya sudah ada signboard Gunung Basor yang dipasang oleh group sebelum ini. Kami ingatkan kamilah orang yang pertama yang akan pacak papan tanda puncak gunung basor. Hahaha. Tapi tak apa, janji sampai puncak. Kami pun turut memasang signboard Puncak Gunung Basor dengan nama Trip Kembara dan Rekreasi di puncak Gunung Basor. Akhirnya tercapai.

4.20 petang
Kami sudah menggigil kesejukan disebabkan hujan tak henti-henti. Angin pula laju di atas puncak sana. Kami terus turun tapi kali ini kami tidak mengikuti trek pacak 75 darjah tu lagi. Kali ini Pok Ed membawa kami mengikut trek binatang. Trek yang mudah dan tidak banyak ranting-ranting halus yang menghalang perjalanan kami. Cumanya di pertengahan jalan, Pok Ed sedikit melereng ke kiri. Katanya dia tak nak bawa kami kepada trek yang ada puncak tipu. Katanya dalam 2 atau 3 puncak tipu ada. Penat weii kalau naik puncak tipu.

Dah nak turun dah..

Tak apalah Pok Ed. Kami ikutkan sahaja sebab Pok Ed kan guide. Hahaha. Kami mengikuti trek lain iaitu trek yang biasa Pok Ed bawa sebelum ini. Kami tak lalu trek yang kami naik tadi kerana kami ingin memasang sign-board di Kem Kubang. Sepanjang perjalanan untuk sampai ke Kem Kubang, kami disajikan dengan pokok bonsai yang mengitu cantik. Pokok bosai yang rengek sepanjang ontrek yang turun naik begitu mempersonakan mata yang memandang. Ahh.. hutan memang mengasyikkan.

5.45 petang
Kami sampai di Kem Kubang. Di sini kami berhenti berehat dan juga berhenti untuk solat. Di sini juga kami memasang satu signboard iaitu sign board Kem Kubang. Kem Kubang ni luas dan boleh dijadikan kemsite untuk bermalam cuba kekurangannya adalah tiada punca air. Mungkin juga tempat ini menjadi laluan gajah.

Pasang signboard di Kem Kubang.

6.20 petang
Kami gerak, plannya kami nak sampai di Kem Bakso sebelum Maghrib. Tapi nasib kami tidak seperti yang dirancang oleh kami. Pukul 7.30 malam, kami cuma sampai di Kem Tak Pernah Singgah. Terpampang signboard di batang pokok. Kemungkinan ada group yang sampai tengah malam di situ dan terpaksa bermalam di situ kerana keletihan. Kemungkinan mereka itu sudah over time.

Hutan sudah gelap. Kami berhenti bagi menghormati waktu Maghrib. Memang kebiasaan kami mendaki, waktu maghrib kami akan berhenti sekejap dan akan mula menyambung perjalanan pada jam 8.00 malam. Katanya kalau kami tak berhenti, akan ada makhluk-makhluk yang kami tak boleh nampak akan mengganggu sepanjang perjalanan.


7.50 malam
Pok Ed sudah mengangkat beg dan sudah ingin meneruskan perjalanan. Kami gerak dalam satu line. Di sini 2 kali Pok Eid tersalah trek. Trek ada, tapi bila turun ke bawah trek putus. Pok Eid memutuskan untuk naik semula ke Kem Tak Pernah Singgah. Kali ketiga itu Pok Eid sorang yang pergi tengok trek. Bila dia yakin trek itu betul, barulah dia memanggil kami semua untuk mengikut trek tersebut.

Satu-satunya jejaki dalam line up kami.

8.55 malam
Kami sampai di Kem Bakso. Kami mengambil keputusan untuk berhenti sekejap kerana kami turun tadi terlalu laju. Langsung tak ada rehat.  Sekadar melepaskan nafas lelah yang tersisa. Bunyi cengkerik menghiasi malam yang gelap gelita. Hujan sudah lama berhenti.

9.07 malam
Perjalanan dari Kem Bakso menuju ke Kem TKR. Jalan ini kami sudah lalu pada petang semalam. Jadi, sudah tidak ada masalah bagi kami. Dalam kepala masing-masing sudah terbayang untuk sampai ke kemsite cepat-cepat. Tepat 9.27 malam, kami semua selamat sampai ke Kem TKR tanpa ada seorang pun line up yang cedera. Tepat juga 12 jam kami daypack dari Kem TKR-Puncak Gunung Basor-Kem TKR. 

9.40 malam
Pada malam itu, gogo cuma masukkan bihun sup untuk kami semua. Katanya nak yang panas-panas untuk panaskan badan kami. Tak panas lagi ke badan kami berjalan 12 jam? Haha. Nasib baik pada malam itu langit cerah dengan bintang yang bersinar cantik. Tiada tanda-tanda yang hujan akan turun. Jika hujan, mood akan spoil la kan? Malam itu, lepas je makan terus aku letak kepala untuk tidur. Roh aku tercabut dari badan dan mataku terpejam rapat. Bagi rehat kepada badan dengan sebenar-benar rehat.

30/3
11.20 pagi
Tepat jam 11.20 pagi, kami gerak dari campsite. Breakfast kami pada pagi itu sungguh sedap. Nasi lemak telur dadar dan teluar mata. Semua sampah sarap sudah dibersih. Katanya Pok Ed, nanti group yang dia bawa, dia nak singgah di campsite ni. Kami kena hadap pacak dari campsite untuk ke Kem Bakso. Badan belum panas lagi dah nak kena hadap pacak? Hahaha. Termengah dibuatnya.

Gogo tengah masak breakfast.

Breakfast aku dan Izzat.

11.45 pagi
Kami sampai di Kem Bakso. Macam biasa, mesti letak punggung punya lepas layan pacak. Bagi rehat sikit. Lepaskan lelah dulu. Tapi kami tak lama, langit nampak gelap. Petanda yang hujan nak turun. Masa ni aku terus sarungkan beg dengan raincover. Malas nak berhenti ontrek untuk sarungkan rain cover. Tak lama, pukul 12 tengah hari kami terus gerak. Malas nak hadap hujan.

Selesai mandi. Sudah nak gerak.

12.50 tengah hari
Kami sampai di Sungai Renyok. Sebelum sampai sini, Pok Ed ada nak rintis trek baru, tapi nampaknya hari ni bukan hari Pok Ed sebab Pok Ed suruh patah balik ikut trek asal masa naik hari tu. Pok Ed sudah malas nak rintis bila tak jumpa trek. Terpaksalah kami patah balik. Macam jauh jugak bila patah balik tu. Di Sungai Renyok ni pun kami tak lama, banyak pacat dan nyamuk! Pukul 1.10 kami dah gerak. Tak sabar nak mandi kat starting point.

Cuci kemsite sebelum meninggalkan hutan basor.

1.30 tengah hari
Akhirnya kami sampai di Intake 2 Sungai Renyok iaitu starting point untuk naik ke Gunung Basor. Betapa gembiranya kami. Misi sudah berjaya. Aku terus letak, bukak baju dan mandi sepuas-puasnya. Alhamdulillah. Misi kami berjaya tanpa sebarang kecederaan dan kemalangan.

Putera-putera bunian tengah mandi.
Read More

TRIP GUNUNG BASOR, JELI KELANTAN (PART 1)

1 comment
Gunung Basor. Ya, satu nama gunung yang terdapat di Negeri Kelantan. Mungkin nama gunung ini tidak segah seperti Gunung Stong, tidak dikenali ramai orang tapi Gunung ini mempunyai ketinggian yang lebih tinggi daripada Gunung Stong iaitu dengan ketinggian 1840 meter. Gunung ini juga berada dalam daerah Jeli tetapi hanya terkenal di kalangan penduduk setempat, tidak tersohor seperti nama-nama gunung G7.

Sarapan pagi dahulu. Buang-buang apa yang patut.

Kali ini, Trip Kembara dan Rekreasi (TKR) yang diketuai oleh gogo (Group Organizer) yang hensem lagi bergaya, Abe Areh telah menganjurkan trip ke Gunung Basor. Trip ini memakan masa selama 3 hari iaitu pada 28-30 Mac 2019. Sebenarnya, TKR sudah lama merancang untuk ke Gunung Basor iaitu pada tahun 2018 tetapi pada tarikh yang dirancang pada tahun lepas, gunung di Kelantan telah ditutup untuk pendakian kerana musim tengkujuh dan Gogo terpaksa menunda ke tarikh lain yang akhirnya diputuskan pada tarikh 28-30 Mac.

Aku merupakan peserta minit-minit akhir yang mengisi nama. Trip kali ini semakin hari semakin berkurang line-up dek kerana ada saja alasan untuk menarik diri. Gogo telah menghubungi aku dan meminta aku pergi untuk menampung kos perbelanjaan trip. Hakikatnya, aku berasa berat untuk pergi pada mulanya kerana kawan hiking aku tidak ikut sekali kerana terlibat dengan kelas. Fikir punya fikir, dan rasa kasihan dengan gogo, aku pun bersetuju untuk ikut sama. Berat rasa hati kerana pada hari Khamis tersebut, aku terpaksa melepaskan kenduri perkahwinan kawan aku di PCB dan juga majlis akikah rakan sekerja aku. Berat untuk melepaskan nasi dengan gulai kawah! Haha.



Line up kesemuanya adalah 7 orang tidak termasuk guide iaitu, gogo Abe Areh, Mat Zam Jagung, Faisal Korga, Mat Jak Pondok, Shauqee, aku dan satu-satunya line-up perempuan iaitu Doktor Farah Sikucing. Guide pula adalah Pok Eid atau mungkin nama sebenarnya adalah Said. Pok Eid atau Said yang menjadi jurupandu kami adalah guide yang berpengalaman dengan Gunung Basor. Bersama dengan trip ini, ianya merupakan kali kedua Pok Eid menjejak Gunung Basor. Hahaha. Nampak tak? Walaupun Pok Eid seorang guide yang berpengalaman, tapi dia sendiri pun baru sekali pernah menawan puncak Gunung Basor. Ini menunjukkan Gunung Basor ni boleh lagi dikira sebagai dara kan? 

28 Mac 2019

Pukul 5 pagi, aku bertolak dari Pasir Mas ke rumah gogo. Plan asalnya adalah aku, gogo, Faisal dan Mat Zam Jagung akan gerak sekali dari Pulai Chondong dengan sebuah kereta. Tapi, pagi itu kami gerak pukul 6.10 pagi sebaik saja azan Subuh berkumandang. Puncanya adalah Mat Zam!! Kami bertiga terpaksa pergi kerumahnya untuk mengejutkan dia dari tidur. Dia sorang sahaja yang belum bangun. Rilek... Kami dah biasa dan sudah masak dengan perangai tidur Mat Zam Jagung!! Hahaha.



Kami Subuh di stesen minyak Petronas Kemahang. Seterusnya kami terus pergi ke kedai kopi dalam kawasan Kuala Balah. Shauqee sudah lama sampai dan sedang menunggu disitu bersama Farah dan juga Mat Jak. Selepas sarapan nasi dengan daging kicap, kami terus bergerak ke Balai Polis Kuala Balah. Di situ, gogo membahagikan ration (bekalan makanan) untuk setiap line up. Gogo juga menyerahkan senarai nama peserta trip kepada polis sebagai makluman dan sepertimana prosedur untuk mendaki gunung. Tapi hairannya, pegawai polis tersebut semacam blur bila mana gogo membuat makluman. Katanya tak tahu pula kalau nak hiking kena buat laporan polis!! Checkmate! Haha.

Atas powil menuju starting point.

9.20 pagi
Kesemua kereta kami diparkir di balai polis dan powil (four-wheel, pacuan 4 roda) tiba seperti mana yang dijanjikan. Powil ini sebenarnya kepunyaan kawan Beji. Walaupun Beji tidak dapat ikut serta dengan trip ini, ternyata janjinya untuk menyediakan powil berjaya ditunaikan. Tepat jam 9.20 pagi, powil kami meluncur laju menuju ke starting point untuk mendaki Gunung Basor. Last powil kami akan berhenti adalah di Intake 2 Sungai Renyok. Alhamdulillah... laluan powil untuk ke starting point adalah bertar dan ini melancarkan perjalanan dan mengurangkan risiko sakit urat kerana kebiasaan jalan untuk ke starting point untuk mendaki gunung adalah jalan yang penuh berlubang. Sebagai contoh adalah jalan untuk ke Gunung Chamah yang terpaksa melalui jalan balak yang berlubang-lubang.

Balai Polis Kuala Balah


10.10 pagi
Powil kami berhenti. Terpampang signboard Intake 2 Sungai Renyok. Kami sudah sampai. 50 minit perjalanan di atas powil kami tidak disia-siakan. Masa kami diisi dengan perbualan kosong, sambil-sambil itu gogo kami buat-buat tanya Pok Eid nama gunung-ganang di belakang kami. Mungkin ini kebiasaan gogo untuk menarik minat guide untuk berborak dan berkongsi pengalaman sebagai jurupandu ini. Tapi Pok Eid tetap rilek, tetap melayan gogo dan juga kami walaupun dia semacam sudah menghidu taktik gogo yang buat-buat tanya, buat-buat tak tahu!

Gogo


Kami menurunkan beg dari powil. Starting point kami sangat cantik. Rumput-rumput dipotong rapi. Ada empangan dengan batu-batu kecil. Ini adalah pengalaman pertama bagi aku yang starting pointnya adalah sungai yang mempunyai empangan padanya. Empangan ini adalah milik TNB, mungkin sebab itu jugalah kesemua jalannya berturap dengan tar dan kawasan sekelilingnya terjaga tanpa ada rumput yang tumbuh meliar.



10.20 pagi
Tepat 10.20 pagi, beg dipikul di atas bahu masing-masing, sauh diangkat dan kami bergerak menuju ke arah sungai. Awal lagi kami terpaksa meniti batu yang besar untuk menyeberangi sungai. Awal perjalanan kami agak sukar memandangkan permukaan batu curam dan licin. Akhir sekali, Faisal dan Farah terpaksa tewas dan mengharungi sungai dengan mencelup kaki mereka ke dalam sungai. Adala paras air takat lutut. Basah la jugak kasut tu. Haha.

Musim kemarau, sungai kering boh!


Lepas sahaja menyeberangi sungai, perjalanan kami agak santai, tidak ada trek pacak. Nafas kami tidak lagi mengah, tapi peluh-peluh jantan sudah merecik dan membasahi baju kami. Trek banyak mendatar dan beberapa minit sebelum sampai ke checkpoint, kami menyelusuri sungai. Sungai berada di sebelah kanan kami. Trek masih lagi jelas dan tidak banyak yang perlu ditebas.

Sungai yang masih lagi dara.

11.00 pagi
Lebih kurang 50 minit berjalan bertemankan irama air sungai yang mengalir mencecah batu, cengkerik-cengkerik yang tidak henti-henti berusaha menyanyikan lagu hutan saling bersahutan penonton mereka menjadikan hutan dara Gunung Basor ini tidak sunyi dan menjadikan lukisan alam begitu indah. Kami telah sampai di check point yang pertama iaitu check point yang diberi nama Sungai Renyok. Check point ini merupakan last waterpoint untuk ke Kem Bakso atau pun yang nak terus ke puncak.



Misi kedua TKR pada trip kali ini adalah untuk mencari kemsite yang mempunyai punca air dan juga untuk memasang signboard pada setiap check point, campsite dan juga puncak Gunung Basor. Jadi, pada last waterpoint ini, kami tidak turun mengambil air memandangkan kami semua telah dibekalkan oleh gogo sebotol air mineral berisipadu 1.5 liter sebagai bekalan bersama untuk persediaan sekiranya kami tidak menemukan campsite yang mempunyai punca air. Di sini, kami memasang sign board Check point Sungai Renyok. Faisal Korga dan Mat Zam Jagung ditugaskan untuk memasang signboard di sini.

Pasang sign board di Check Point Sungai Renyok


11.15 pagi
Tidak lama kami berhenti rehat di sini. Ini kerana terdapat banyak serangga yang mengganggu kami yang dalam keletihan. Antaranya serangga yang dinamakan igat (pikat) oleh Pok Eid. Serangga ini bentuk fizikalnya seperti lalat, tetapi pekerjaan utamanya adalah pekerjaan nyamuk, iaitu menghisap darah. Katanya Pok Eid, kalau binatang igat itu banyak, bermakna kawasan itu mempunyai banyak gajah. Mungkin juga gajah baru saja melalui kawasan tersebut.



Kami terus gerak dan kali ini, treknya sedikit pacak dan Pok Eid terpaksa menebas duri-duri serta ranting-ranting pokok yang halus. Maklumlah kan yang trek ini jarang dilalui oleh manusia. Di pertengahan jalan, trek kami sedikit kabur dan Pok Eid terpaksa membuat trek baru. Ini kerana terdapat pokok balak yang telah tumbang dan menghalang trek; yang sebenarnya adalah denai  untuk binatang lalu-lalang di dalam hutan.

11.45 pagi
Kami berhenti rehat sekejap. Mengambil nafas, meminum air. Ada trek yang tersasar dan terpaksa kami undur beberapa langkah. Eh, beberapa langkah ke? Perkara sebegini biasanya akan membuat line up down dan mudah untuk sakit mental. Apa tidaknya, dah jalan jauh, undur balik sebab salah jalan. Tak rasa penat dan rugi ke masa dan tenaga yang dah digunakan tu? Hahaha. Tapi line-up masih lagi steady. Gogo awal-awal lagi dah pesan supaya setiap orang perlu membawa parang kerana trek jarang dilalui oleh manusia. Mungkin tersasar dan mungkin terpaksa menebas. Aku? Tak bawa parang. Duduklah dekat belakang sekali dengan kawan tidak separangan iaitu Mat Zam Jagung.

12.35 tengah hari
Lebih kurang jam 12.35 kami sampai di Kem Bakso. Tempatnya landai. Ada pohon-pohon tinggi yang menjadi teduhan untuk kami daripada cahaya panas mentari. Daun-daun kering yang luruh memenuhi tanah menunjukkan yang tempat tu jarang sekali menerima kunjungan manusia. Kem Bakso merupakan nama yang diberi oleh group yang sebelum ini. Menurut Pok Eid, trip sebelum ini adalah seramai 42 orang dan dipandu dengan 2 orang jurupandu.

Kem Bakso

Mereka nampaknya menjadi Kem Bakso sebagai tempat untuk mereka bermalam. Kami berhenti sebentar di Kem Bakso. Melabuhkan punggung, melepaskan lelah bersama hembusan nafas yang kasar. Bunyi kicauan unggas dan serangga hutan begitu mendamaikan jiwa. Biarpun masih lagi keletihan, nyata perasaan itu begitu mendamaikan.

Kami sepakat untuk makan tengah hari di situ. Perut pun bukan main dah berkeroncong. Kosong. Rasa macam cepat pula perut untuk merasa kosong kali ini. Makan tengah hari adalah apa yang telah dibekalkan oleh gogo pada pagi tadi. Lunch pack yang menunya adalah nasi himpit, kuah kacang dan juga satay. Rasanya menu nasi himpit ni adalah menu wajib bagi gogo TKR. Entah, mungkin gogo punya pengalaman yang manis lagi indah dengan menu faveretnya iaitu nasi himpit.

Nasi himpit, kuah kacang, satay baung.

Kami makan dengan penuh berselera. Satay baungnya masih lagi terasa seperti kepanasan. Mungkin panas disiram cahaya matahari atau pun panas kerana berada di dalam beg. Usai makan, kami berbincang sama ada ingin meneruskan ke hadapan untuk mencari kemsite, atau untuk turun ke bawah yang pastinya sudah ada anak sungai. Mengikut Pok Eid, kemungkinan turun ke bawah dalam 15-20 minit untuk berjumpa dengan anak sungai tapi untuk naik balik ke Kem Bakso mungkin mengambil masa 30-45 minit.

Keputusan diambil, kami mengikut cadangan Pok Eid untuk meneruskan perjalanan. Plannya adalah untuk mencari kemsite yang semakin hampir dengan puncak Basor. Pok Eid menjangkakan akan ada punca air sebelum Kem Kubang. Jadi, keesokan harinya, kami dapat menjimatkan masa berjalan untuk ke puncak.

1.35 petang
Kami bergerak dari Kem Bakso meneruskan pendakian. Trek sudah mula nampak untuk terus memacak. Banyak cabang yang seakan trek itu dilalui orang. Kalau tidak diguide oleh Pok Eid, rasanya masing-masing akan mengikut trek yang berlainan. 20 minit kami berjalan, kami berhenti di sekejap. Pok Eid meminta kami menunggu sekejap sementara dia berseorang meneruskan perjalanan untuk mencari punca air. 20 minit kami menunggu sambil melayan lagu Awie, Pok Eid datang dengan harapan yang hampa. Katanya tak ada tanda-tanda punca air.


2.20 petang
Pok Eid dan gogo berbincang. Keputusan telah dibuat. Gogo memutuskan untuk kami turun semula ke Kem Bakso dan seterusnya turun ke bawah seperti yang disarankan awal oleh Pok Eid. Kami terpaksa mengambil keputusan untuk terus turun ke bawah yang mengambil masa 15-20 untuk mencari kemsite yang berdekatan dengan sungai.

Pada masa ini, mental sudah terasa denyutnya. Penat-penat naik, kena turun pula. Tapi, itulah lumrah mendaki gunung, lagi-lagi bila trip untuk merintis trek atau pun kemsite. Naik turun, uturn dan patah semula itu adalah perkara biasa. Mental kena kuat. Tak kuat? Train emosi biar mental turut menjadi kuat.



2.50 petang
Kami sampai semula ke Kem Bakso. Tapi kali ini kami tidak lagi berhenti. Kami meneruskan perjalanan terus menurun ke bawah. Tenaga daripada nasi himpit tadi masih lagi ada sisa-sisanya. Satay baung dan kuah kacang kemungkinan masih lagi belum diproses menjadi tenaga. Dari Kem Bakso menurun ke bawah sememangnya agak cerun. Cuma ada anak-anak pokok yang kecil batangnya untuk kami bertaut. Pada masa itu aku sudah berkira-kira macam mana lelahnya untuk naik semula nanti. Pacak mencanak oiii. Tanah pun rata tanpa ada step untuk berpijak. Jika hari hujan, kemungkinan trek itu amat berpotensi untuk menjadi licin dan menyukarkan pendakian.

3.30 petang
Sayu-sayu terdengar bunyi sungai mengalir. Kami semua sudah senyum kegirangan. Hati girang kerana sebentar lagi perjalanan kami akan berhenti. Misi kami sudah tercapai untuk mencari punca air. Tepat jam 3.30 petang, Pok Eid memberikan isyarat bahawa kami akan bermalam di situ. Tempatnya betul-betul bersebelahan dengan anak sungai. Anak sungai ini begitu misteri. Batu-batunya penuh dengan lumut dan ditumbuhi dengan pokok-pokok yang menjalar di atasnya. Kadang-kadang ada terlintas di fikiran kiranya ada ular yang menyorok di situ. Seram la pulak nak mandi! Haha.

Sungai yang masih belum terusik

Kami meletakkan beg masing-masing. Parang dikeluarkan daripada sarungnya. Kami perlu menebas untuk menjadikan tempat itu bersih daripada semak-samun untuk memudahkan kami memasang fly dan menghampar ground. Kami perlu membersihkan tempat tersebut demi keselesaan kami untuk tidur di situ. 2 malam kami akan bermalam di kemsite ini. Hati ada banyak senyum, kem TKR sudah ditemui!



Semasa kami menebas, terlalu banyak lebah yang turut datang menemani kami. Datangnya mereka bukan untuk menolong kami, tapi seakan datangnya untuk mengganggu kami. Katanya Pok Eid, sekarang ini adalah musim bunga dan sememangnya akan banyak lebah pada musim ini. Katanya Faisal, lebah berminat kepada kami semua adalah kerana baju kami yang berpeluh. Lebah zaman sekarang tidak mahu lagi manisan daripada bunga, apa yang mereka mahu adalah peluh jantan dari jejaka-jejaka Melayu!



Pok Eid menghidupkan api, membakar daun-daun kering, dan ranting-ranting kayu yang halus. Lebah dan segala binatang yang berterbangan terus lari pulang ke rumah. Rasakan asap daripada unggun api Pok Eid!! Malam itu kami makan malam dengan nasi putih, ikan mackerel dengan sos tomato, telur dada dan juga sosej goreng. Rasanya sangat mabeles. Sesungguhnya, setiap makanan di dalam adalah amat berharga dan amat sedap!!



Pukul 9 malam aku sudah bersedia untuk merebahkan badan. Tidur merehatkan tubuh yang sudah keletihan. Banglo usang yang didirkan di kemsite ini sungguh mewah. Dengan menghampar 2 ground, kami berenam tidur di atasnya. Selamat malam dunia, selamat malam Hutang Basor.



Read More

TRIP GUNUNG TOK NENEK (2H1M)

2 comments
TRIP GUNUNG TOK NENEK, LOJING
Tarikh : 29 & 30 Jun 2018 (Jumaat & Sabtu)
Tinggi : 1,916 meter/6,284 kaki
Tempat : Lojing, Sempadan Kelantan Perak

Bagi sesiapa yang inginkan pemandangan gunung yang tersangat cantik lagi mabeles, Tok Nenek adalah gunung yang boleh aku suggest untuk korang. Dari puncak gunung, pemandangan adalah 360 darjah dengan banjaran gunung-ganang yang menghijau. Sekeliling kamu cuma nampak gunung yang menghijau dengan pepohon kayu. Syaratnya, kamu mesti sampai ke puncak!! Haha.

Dari puncak Tok Nenek, boleh nampak di sana Gunung Yong Belar

Trip yang dianjurkan oleh Trip Kembara & Rekreasi (TKR) ini diketuai oleh gogo Tuan Muhd Arif. Mengikut tentatif, meeting point kami adalah di RnR Lojing pada jam 7.00 pagi. Aku, Muiz, Muzz, Muaz dan Firdaus telah bertolak pada pukul 11.30 malam dari Kota Bharu dengan dua buah kereta. Plan bertolak awal malam supaya sampai kat RnR nanti boleh la nak tidur sejam dua. Tapi, sebenarnya kami dah tak awal dah, group lain ada yang bertolak pukul 10 malam lagi. Dan yang paling lewat adalah group Kak Sri yang bertolak pukul 5 pagi.


Di rnr Lojing, breakfast dahulu sambil bahagi ration.

29 Jun 2018
Semua sampai dalam masa yang telah ditetapkan oleh gogo. Selepas solat Subuh, sarapan pagi dan pembahagian ration, kami semua bertolak ke perkampungan orang Asli untuk starting point. Kami akan parkir kereta di sini dengan bayaran sebanyak RM 15 untuk sebuah kereta. Kat perkampungan orang Asli ini ada surau dan ada juga anjing yang berkeliaran. Ada coklat lebih, bagi la dekat anak-anak kecik kat sini, nasib baik kita boleh melihat mereka senyum.

Tempat parkir kami. bangunan yang nampak tu adalah surau

Dengan sedikit briefing daripada guide dan bacaan doa daripada gogo sendiri, kami meneruskan perjalanan ke Gunung Tok Nenek pada jam lebih kurang 9.30 pagi. Fasa pertama yang perlu ditempuhi oleh kami adalah laluan balak lebih kurang setengah jam sebelum bertemu dengan sungai yang pertama untuk diseberang. Guide telah memaklumkan yang sebanyak 12 sungai/anak sungai akan kami cross sepanjang trip ini. Jadi, korang boleh sediakan kasut/sandal yang sesuai untuk dipakai nanti. Aku cuma bersandal sebab kuku masih lagi sakit. Tahan la jugak kalau pakai sandal tu, tak adalah kaki tu kecut sangat.

Beji muka garang ye? Semua line up dan krew serta gogo

Perjalanan kami adalah menuju ke Kem Belumut seperti mana yang ada pada tentatif. Tapi, hasrat kami itu tidak kesampaian sebab kami sampai ke Kem Hari pun sudah pukul 4.00 petang. Guide memutuskan untuk kami bermalam di Kem Hari. Lagipun campsite dia pun luas dan selesa berbanding dengan hari dan sungai dia juga agak besar berbanding Belumut. Jadi, nak mandi-manda tu agak selesa la. Bagi yang tahan sejuk, memang mabeles la kalau mandi air sungai pukul 4 petang.

Baru nak mula perjalanan. Jalan balak.

Trek sepanjang ke Kem Hari agak landai dan santai. Tiada yang pacak. Cuma sedikit jauh dan sebab itu lah kami sampai ke Kem Hari pun dah pukul 4 untuk pasang fly dan ground. Yang belakang sekali rasanya sampai dalam jam 5.30. Semua selamat tiba. Cuaca sedikit lembab sebab malam sebelum tu kemungkinan hujan dengan tanah yang basah.

Hidden Waterfall. Cikgu disiplin cakap tak yah berangan nak singgah masa balik!! Haha

Untuk sampai ke Kem Hari ni, korang pasti akan menyumpah seranah dekat trek yang terdapat pohon buluh. Kira-kira selama sejam setengah hingga dua jam juga korang akan menempuh trek yang terdapat pohon-pohon buluh. Apa tidaknya, korang terpaksa meniarap, merangkap dan yang seumpama dengannya sepanjang trek buluh tersebut. Nasib baik trek tidak lecak dengan lumpur dan selut, kalau tak, memang dah jadi macam kerbau berguling la jawabnya.

Merentas anak sungai lagi. Belum mental lagi ni kan? Haha

Pada malam itu, menu yang disediakan oleh gogo adalah soto dan lontong dan tukang masaknya adalah gogo sendiri. Aura hari raya masih belum lagi hilang kan? Masakan gogo boleh tahan sedapnya tapi selalu la gogo ni akan suruh sesiapa line up untuk try masakannya untuk test sama ada sudah cukup garam atau gulanya. Mungkin juga ni taktik gogo untuk dengar orang cakap, hmm... sedapnya gogo masak. Hahaha. Pada malam tu, ada juga line up yang terkena lotong berkuahkan air kopi. Apa tidaknya, boleh pula tertukar kicap untuk diletakkan dalam kuah dengan air kopi yang ada dalam periuk bersebelahan dengan kuah soto. Merasalah juga ye. Janji dalam hutan semuanya sedap!

Kopi dalam periuk tu la ada yang tertukar dengan kicap. 

Untuk malam itu, tak ada ice breaking secara formal. Lagipun trip ni semuanya macam dah lama kenal sebab asyik muka sama je yang join trip. Kalau ice breaking pun macam yang baru join je yang kena banyak soal. Lampu tutup awal, esok pagi jam 3 pagi lagi kami perlu gerak untuk ke puncak. Yang tinggal cuma petugas dapur yang perlu masak nasi. Kali ini, Muzz dan Bazli berada di dapur. Katanya mereka jumpa makhluk lain pada malam itu. Nasib je lah. Haha.

Doktor Sihanan


30 Jun 2018
Ada juga yang kejutkan aku pukul 12.30 malam sebab nak memerut. Haha. Sape tu? Bangun je lah demi member. Nanti tiba time kita memerut tengah malam, boleh timbal balik kan? Lepas dari teman kawan aku memerut tu, macam tak boleh tidur pulak. Agas banyak. Tutup dengan sleeping bag, dengan hoodie jacket pun tak berkesan. Hmm.. agas ni dihantar untuk menguji kesabaran agaknya.

Jejaka TKR

Pukul 3  pagi semua bangun. Menggeliat rasa terpaksa dalam rela untuk bangun dan menukar pakaian untuk hiking. Part yang paling malas dan seksa untuk menyarung pakaian hiking yang basah disebabkan mandi dengan pakaian tersebut pada petang tadi. Jadi, rancang baik-baik nak pakai yang kering atau yang basah. Nak yang kering, kena berat memikul la kan. Melainkan korang tak mandi, terus je tidur dengan pakaian hiking. Nanti bangun tidur tak adalah susah-susah, malas-malas nak salin pakaian. 

Pewai lepas muntah. Haha.

Breakfast pack sudah siap dipacking oleh gogo. Menu nasi goreng. Gogo bangun lagi awal berbanding kami untuk memasak breakfast dan dimakan masa on trek nanti. Siap semua, kami ready untuk bergerak. Dalam kekalutan bersiap tadi, ada sorang line up yang muntah. Rasanya habis semua lotong yang dimakan malam tadi terkeluar. Katanya sebab lewat makan ubat, ada yang kata sebab dia makan nasi air dingin yang basi. Haha.

Ada line up yang setiap 3 langkah nak capture gambar! Haha

Guide sudah berada di depan. Kami mula melangkah dalam gelap dengan berbekalkan cahaya terang dari head lamp. Ada yang pakai wind breaker ada yang cuma berlengan pendek. Trek menuju puncak dari Kem Hari tidak lagi landai. Pacak terus dengan daun-daun kering yang menutup akar-akar pokok. Dan ternyata, line up yang muntah tadi pewai di tengah perjalanan. Mungkin kurang tenaga. Berehat kejap dan bagi minum air garam serta gula-gula untuk tenaga dia. Dalam setengah jam juga rehat, baru boleh gerak balik. Kami Subuh di Kem Belumut.

Dinding batu nak ke puncak.

Trek ni amat menguji kesabaran bila sampai di trek yang berbatu. Dindingnya adalah batu. Kadang-kadang risau jika ada batu-batu yang jatuh bergolek dari atas. Trek pacak dan batu-batu kecik dari line up kat depan tu mungkin boleh jatuh kat line up yang di bawah. Kena jarakkan diri betul-betul antara satu sama lain.


Trademark Beji ni. Son Goku,

Pukul 8.30 pagi lebih kurang, aku sampai di puncak. Boleh dikatakan sudah lewat sebab tak sempat nak sunrise di puncak. Puncaknya tidak begitu luas. Tapi pemandangan dia, fuhhh... amat berbaloi. Rasa hilang segala penat. Angin yang lembut meniup, udara yang begitu segar dan pemandangan yang menyejukkan mata. Penat itu pergi bersama angin yang bertiup. Apa lagi, santaplah breakfast tu. Penat bawa. Lepas tu sesi bergambar pula.

Kami tak ramai, tapi kami gembira

Dalam jam 10.30 kami mula turun dan pukul 2.30 aku sampai di Kem Hari. Nampak semua fly sudah siap disimpan oleh orang yang lebih awal lagi sampai. Paling awal sampai pukul 2.00 petang. Nasi sudah siap dimasak. Air sudah siap dibancuh. Tunggu sahaja ketibaan gogo untuk memasak lauk. Menunya adalah daging kicap. Untuk makanan kali ini dipacking dan akan dimakan dalam perjalanan kerana risau lambat untuk bertolak turun. Pukul 4 kami bergerak turun. Ketika itu hujan sudah mula turun. Mula-mula sikit, lama kelamaan hujan agak lebat. 

Mood raya

Bila hujan, faham-faham la trek buluh pada semalam tu macam mana. Habis lecak dengan lumpur. Kami memang betul-betul dah macam kerbau guling. Habis berselut kerana merangkak dan meniarap. Part ni mental kena kuat. Yang kami nampak cumalah kereta yang sudah diparkir di perkampungan orang Asli.

Ini adalah Bazli. 


Tapi, keinginan kami tertangguh seketika bila guide untuk memutuskan untuk tidak menyeberangi sungai last ke laluan balak disebabkan arus air sungai yang agak besar. Maka, kami berhuhu di pinggir sungai. Buka dapur masak maggi, masak air nescafe denga harapan agar hujan tidak lagi turun. Jam menunjukkan pukul 9.30 malam. Guide buat kira-kira yang mungkin terpaksa menunggu hingga 2 jam untuk arus sungai perlahan. 

Abang Faisal dengan gadis-gadis pingitan jagaannya.

Pukul 11 malam, guide memutuskan kami sudah boleh menyeberangi sungai tapi dengan syarat dengan bertiga-tiga. Teknik menyeberangi sungai ditunjukkan oleh guide dengan tangan bersilang memegang orang yang tengah dan berjalan dengan mengiring. Muka guide sedikit serius, nada suaranya agak tegas, sebab itulah dia digelar guru disiplin oleh line up. Haha.

RnR cuci pasir dan buang air. 

Semua berjaya menyeberangi sungai yang terakhir. Muka kegembiraan sudah jelas. Jalan balak sudah boleh berborak santai, tiada lagi mental dan emosi yang tidak stabil. Nasi panas dengan air milo ais sudah terbayang di benak kepala. Semuanya akan berakhir tidak lama lagi!!

Gogo Tuan Muhd Arif a.k.a TMA

Sampai di tempat parkir, bersiap-siap untuk pulang. Aku terpaksa pulang awal kerana member aku kena pergi ke Besut pada awal pagi lagi esok. Barang-barang company dan ration yang lebih diserahkan kepada gogo. Tepat jam 12.00 malam, kami berdua memecut pulang. Tepat jam 5.00 pagi, aku sampai di Pasir Mas. 

Belakang sana adalah Yong Yap, jom next mission!!

Berakhir trip Gunung Tok Nenek. Terima kasih TKR, terima kasih gogo dan terima kasih semua line up dan krew. Korang memang sempoi. Masa turun menyumpah tak nak dah naik gunung, tapi rasanya, tengah mengintai trip lain untuk join. Hahaha.
Read More
Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.