Selagi Keyboard Berfungsi, Selagi Jari Menari.

Menulis Sebagai Penganggur Kehormat

Thursday, July 24, 2014 Posted by Hafizin Jamil 5 comments
Genap sebulan aku balik berkampung dan bermukim kembali di bumi Malaysia. Kalau sebelum ni, aku menjadi warga kota Madinah. Kota suci yang menjadi saksi kepada kemegahan Islam di zaman Nabi Muhammad s.a.w. Empat tahun aku berada di sana dan saatnya sudah pun tiba untuk aku kembali pulang. Pertemuan dan perpisahan itu sudah sinonim dalam fitrah kehidupan.

Alhamdulillah. Aku dapat menghabiskan jua degree aku selama 4 tahun di sana. Aku kira peluang yang aku dapat untuk belajar di Madinah adalah antara rezeki yang paling tak ternilai diberikan oleh Allah. Apa tidaknya, ada satu ketika aku sudah berputus asa untuk meneruskan pengajian. Aku sudah mengangkat ganggang telefon dan memberitakan perkara ini kepada orang tua ku semasa aku di UIA dulu. Benda ni kalau dikenang memang mengembalikan nostalgia yang syahdu. Allah tahu, dan Dia berikan aku peluang untuk terus belajar dan menuntut ilmu. Hehe. 

So, sekarang ni aku menulis sebagai salah seorang penganggur yang kehormat. Baru aku tahu perasaan orang yang menganggur ni macam mana. Mereka akan mula merungut yang zaman semasa belajar adalah zaman yang paling seronok dan gembira. Ye la kan? Zaman belajar mana nak fikir sangat tentang duit. Paling tidak pun akan dapat PTPTN kalau tak dapat biasiswa MARA mahupun JPA. Memang ianya berbeza dengan zaman selepas belajar. 

Zaman selepas belajar ni adalah zaman untuk mencari balik duit yang telah habis dilaburkan semasa zaman belajar. Rasa tertekan untuk membalas balik budi dan jasa ibu bapa dalam membayar yuran persekolahan kita sewaktu dulu, rasa tertekan untuk tidak lagi bergantung kepada beras dan lauk yang ibu bapa kita beli. Rasa tertekan apa lagi? Rasa tertekan dengan perasaan sendiri yang memperkatakan seolah - olah kita ini tidak lagi mampu berdikari sendiri. Ye dak?

Sebelum balik Malaysia ni, aku dah ada sedia sedikit bekal untuk buat belanja semasa keadaan ekonomi  tengah gawat di sini. Bekal sementara untuk mencari pekerjaan. Makin lama makin kurang dah bekal aku ni. Kerja pun masih belum dapat lagi. Mungkin percaturan Allah itu masih belum aku nampak dengan jelas dengan mata kasar mahupun mata fikiran. Biasa memang macam tu pun kan? Kita tak nampak apa kebaikan yang Allah aturkan untuk melainkan setelah kita dapat benda tersebut. Begitu kan?

Sedikit Cerita Tentang Arsenal

Wednesday, July 23, 2014 Posted by Hafizin Jamil 4 comments
Lama tak update pasal Arsenal kan? Selepas Arsenal mengakhiri liga di tempat keempat, rasa tak update lagi pasal Arsenal. Apa - apa orang kutuk Arsenal, Arsenal masih lagi ada kebangkitan dan peningkatan apabila dapat merangkul piala FA pada musim lepas. Musim lepas sudah lepas, sekarang Pak Wenger pun dah sign kontrak baru sebagai manager dan perlu fokus untuk musim yang mendatang ini.

Media putar belit sekarang tengah hot dan asyik dengan memuat naik berita, gosip ataupun rumours tentang perpindahan pemain. Aku kalau setakat gosip dengan rumours ni malas nak layan sangat melainkan daripada sumber - sumber yang betul - betul boleh dipercayai. Setakat ni, Pak Wenger dah dapat seorang pemain yang bersinar dalam world cup yang lepas dan seorang lagi defender yang tak kurang hebatnya even sedikit  berumur.

Baru - baru ini, Pak Wenger membawa masuk Alexis Sanchez dan juga pemain pertahanan Perancis, Debuchy. Masa world cup pun dah dengar rumours yang Wenger pergi jumpa agen Sanchez untuk bincang pasal harga dan juga kontrak. Masa tu performance Sanchez tengah up dalam pasukan Chile. Tapi, sebenarnya malas sangat nak layan. Boleh jadi ianya taktik media untuk menjadikan sesuatu topik itu semakin hangat. Namun ternyata, ianya memang kenyataan dan suatu berita gembira buat Arsenal.

Melalui temuramah media dan Wenger, Wenger ada bagitau yang Sanchez ni akan bermain di tempat Walcott. Bagi aku itu adalah satu role yang sesuai untuk Sanchez sekiranya Walcott masih lagi cedera. Seperti biasala kalau Walcott ni, main kejap je, tapi injured boleh tahan lamanya. Sejak dari dulu lagi kan? Dia dan Diaby. Haha. Tapi, role dan posisi player ni selalunya Pak Wenger suka dengan ujikaji. Ala - ala Rajagopal gitu. Kita tengok nanti macam mana plan dia dengan Sanchez. Harap - harap, dengan harga lebih kurang 30 juta ni berbaloi la ye nanti. Tak dapat Champion League, dapat juara liga pun dah tak apa. Haha.

nak tengok banyak gambar macho boleh pergi dekat Arsenal.


**tak sabar nak tahu result pra musim Arsenal vs Red Bull di USA. Team Henry tuuu.. haha
**harap Pak Wenger dapat membawa masuk sorang lagi player sebelum tamatnya tempoh perpindahan.

Aku Cuma Perhatikan

Tuesday, July 22, 2014 Posted by Hafizin Jamil 2 comments
Assalamualaikum...

Harapnya jawab salam dengan baik - baik ye. Moga yang sedang baca entry ni dalam keadaan sihat dan baik aje. Moga juga Kak LM yang asyik muntah - muntah tu makin baik keadaannya. Muntah tu bukan muntah penyakit tu. Muntah nak bertambah rezeki tu kak LM. Hehe.

Entry ni akan ada sedikit riak, sombong dan ego sekiranya puan dan tuan tidak menanamkan sifat bersangka baik terhadap saya terlebih dahulu. Haha. Tahun ini aku sengaja balik Malaysia sebelum Ramadhan untuk menyambut ibadah puasa di tanah air. Nanti ramai yang tanya, 'kenapa tak puasa dekat Madinah?', 'puasa dekat Madinah tak best ke?', pertanyaan tu cerita lain kali ye, takpun baca entry - entry yang dah lepas.

Tahun ni aku perati je sepanjang aku menjadi makmum solat terawih. Tahun - tahun sebelum ni aku tak menjadi makmum sangat, tu yang kurang alert sikit bab perhati - perhati makmum ni. Dekat masjid kampung aku ni, aku perati je yang kebanyakan makmum sebaik sahaja imam habis mengaminkan doa selepas solat Isya', semuanya bertebaran, bangun dan mengambil port di belakang.

Arghh.. Pelik. Aku pelik. Kemana diorang ni? Sedangkan saf di hadapan yang mereka duduk sekarang adalah saf yang didoakan oleh para malaikat. Mereka bangun dan terus mengambil port di belakang. Sebaik imam bangun untuk mendirikan solat terawih, di sini aku perhatikan satu lagi benda yang tak sepatutnya berlaku. Apa tu?

Aku tengok, makmum yang pada saf akhir sekali seringkali memulakan saf mereka di tepi tiang atau pun dinding masjid. Aku bersangka baik. Mereka mungkin tidak tahu yang saf itu bermula dengan di belakang imam.Tak kira sama ada saf pertama, kedua atau pun saf yang paling akhir. Bermula dengan belakang imam, bukannya mula di tepi dinding, kemudian ketengah dan ketengah, baik dinding belah kanan mahupun belah kiri.

Aku cuba buat kesimpulan sendiri. Aku tahu yang makmum sememangnya tahu kena merapatkan saf dan kelebihan saf pertama dalam solat berjemaah. Tapi, disebabkan haba dalam masjid terlalu panas, mereka terpaksa mengambil space dan bertebaran dengan baik sebelum solat terawih bermula. Saf bermula dengan sebelah dinding juga boleh terjadi dengan sebab ini disebakan ingin mencari angin yang tenang dan sepoi - sepoi bahasa. Hehe. 

**aku cuma perhatikan je..

Ramadhan Ini Sedikit Berbeza 1435 / 2014

Sunday, July 20, 2014 Posted by Hafizin Jamil 5 comments
Pejam celik pejam celik ni rasanya dah tak terasa sangat sudah dekat sebulan berada di Malaysia sejak pulang dari Madinah. Blog pun tak terupdate dengan berita kepulangan tuan penulis ke tanah air. Pertama sekalinya, aku nak ucapkan selamat berpuasa buat Muslimin dan Muslimat dan para blogger. Walaupun terlambat, tapi Ramadhan masih belum berakhir. Ye dak? Semoga puasa kalian semua akan diterima Allah. Celakalah anak Adam apabila berakhirnya bulan Ramadhan tapi dosanya tidak diampunkan oleh Allah.

Ramadhan tahun ni seakan berita perit buat umat Islam. Gaza diserang, dibedil bertubi - tubi oleh Iblis Israel tanpa mengambil kira kemuliaan umat Islam menyambut Ramadhan yang berpuasa di siang hari. Mereka mungkin sempat bersahur, tapi tidak dapat menjamin apakah mereka dapat juga berbuka di dunia ini. Mungkin mereka akan berbuka di syurga bersama para penghuni Gaza yang lain. Syahdu nan pilu dengan saudara kita di sana. Doa untuk mereka adalah senjata kita yang utama bagi kita yang tidak mampu mengangkat senjata untuk menolong mereka.

Saat Gaza diburu dan dikepung dari segenap penjuru, Malaysia pula dikejutkan dengan tragedi yang menyayat hati. Tragedi yang pasti merobek hati dan jantung keluarga mangsa yang terlibat. MH17 ditimpa bencana. Tanpa salah dan tanpa silap, sebuat pesawat Malaysia Airlines di tembak dengan peluru berpandu dari darat tanpa meninggalkan seorang penumpang pun yang hidup. Kekejaman apakah dunia kita sedang alami sekarang ini? Moga Allah membalas dengan balasan yang setimpal. Benarlah firman Allah, tangan manusia itu sendirilah yang merosakkan muka bumi ini. Ya, dunia semakin uzur dan semakin hampir dengan penghujungnya.

Ramadhan datang bertamu. Di Gaza, di Iraq, di Syria dan di Rohingnya kita boleh tengok saudara kita di sana tidak aman untuk melakukan ibadah kepada Allah sekaligus untuk merebut malam seribu bulan di bulan yang mulia ini. Tapi, kita di sini dengan suka dan gembiranya membazirkan peluang keamanan dan ketenangan dengan membeli belah di pasar raya. Bilal mengalunkan azan, sedangkan kita pula sibuk untuk menghidupkan enjin kereta. Ingin mengejar sale dan jualan murah di pasaraya. Kita masih terlena dalam kelalaian. Itu adalah hakikat.

Harapan Bulan Ramadhan

Wednesday, June 25, 2014 Posted by Hafizin Jamil 8 comments
Ramadhan hampir menjelma lagi. Rasanya sekejap sahaja. Itu hanya perasaan. Realitinya sudah 11 bulan ianya berlalu semenjak Syawal yang lalu. Apakah kita punyai rasa rindu kepada Ramadhan yang bakal bertamu? Ya, ianya tetap akan datang walaupun tidak diundang.

Ramadhan selalu diertikan sebagai bulan yang mendidik. Boleh juga diertikan sebagai bulan untuk permulaan taubat. Ianya seiring dengan kesesuaian individu itu sendiri. Tapi, malangnya suasana di Malaysia seakan untuk menafikan kemuliaan bulan Ramadhan ini.

Tengok sahaja bila masuknya awal Ramadhan. Pasaraya - pasaraya sudah menaikkan iklan di billboard jalanan tentang diskaun jualan mereka. Bahkan diskaun sehingga 90 peratus! Lihat sahaja di corong - corong radio, asyik memainkan lagu - lagu raya. Jika suasananya berterusan begini, sampai bila bulan taubat, bulan mendidik itu dapat diaplikasi dengan sebetulnya dalam jiwa kita?

Saban tahun ianya akan berterusan sebegini. Tidak tahu salah siapa. Mungkin ianya sememangnya sudah sebati dalam jiwa Melayu Islam. Tapi, sampai bila kita mahukan suasana berterusan begini sebaik sahaja tetamu yang penuh keberkatan datang bertamu. Kita mahukan kedamaian dan ketenangan sepanjang sebulan sahaja. Itu yang diharapkan. 

Sekian harapan daripada seorang yang mengharapkan Melayu Islam di Malaysia ini sibuk merebut ganjaran di bulan Ramadhan berbanding merebut diskaun di pasaraya. Sibuk dengan lauk pauk di bazar Ramadhan. Aku ingin melihat suasana yang tidak hipokrit. Mendakwa dirinya sebagai Islam, ingin meraih Syurga Firdaus, tapi perbuatan dan tatatertib melambangkan sebaliknya. Ayuh, rebut ganjaran Ramadhan. Tanamkan azam. 
Related Posts with Thumbnails