Tuan Blog

Hafizin Jamil. 1991. AMARAN, jangan ambil serius apa dalam blog ini. Kota Bharu, Kelantan. Arsenal.

author

TRIP GUNUNG TOK NENEK (2H1M)

1 comment
TRIP GUNUNG TOK NENEK, LOJING
Tarikh : 29 & 30 Jun 2018 (Jumaat & Sabtu)
Tinggi : 1,916 meter/6,284 kaki
Tempat : Lojing, Sempadan Kelantan Perak

Bagi sesiapa yang inginkan pemandangan gunung yang tersangat cantik lagi mabeles, Tok Nenek adalah gunung yang boleh aku suggest untuk korang. Dari puncak gunung, pemandangan adalah 360 darjah dengan banjaran gunung-ganang yang menghijau. Sekeliling kamu cuma nampak gunung yang menghijau dengan pepohon kayu. Syaratnya, kamu mesti sampai ke puncak!! Haha.

Dari puncak Tok Nenek, boleh nampak di sana Gunung Yong Belar

Trip yang dianjurkan oleh Trip Kembara & Rekreasi (TKR) ini diketuai oleh gogo Tuan Muhd Arif. Mengikut tentatif, meeting point kami adalah di RnR Lojing pada jam 7.00 pagi. Aku, Muiz, Muzz, Muaz dan Firdaus telah bertolak pada pukul 11.30 malam dari Kota Bharu dengan dua buah kereta. Plan bertolak awal malam supaya sampai kat RnR nanti boleh la nak tidur sejam dua. Tapi, sebenarnya kami dah tak awal dah, group lain ada yang bertolak pukul 10 malam lagi. Dan yang paling lewat adalah group Kak Sri yang bertolak pukul 5 pagi.


Di rnr Lojing, breakfast dahulu sambil bahagi ration.

29 Jun 2018
Semua sampai dalam masa yang telah ditetapkan oleh gogo. Selepas solat Subuh, sarapan pagi dan pembahagian ration, kami semua bertolak ke perkampungan orang Asli untuk starting point. Kami akan parkir kereta di sini dengan bayaran sebanyak RM 15 untuk sebuah kereta. Kat perkampungan orang Asli ini ada surau dan ada juga anjing yang berkeliaran. Ada coklat lebih, bagi la dekat anak-anak kecik kat sini, nasib baik kita boleh melihat mereka senyum.

Tempat parkir kami. bangunan yang nampak tu adalah surau

Dengan sedikit briefing daripada guide dan bacaan doa daripada gogo sendiri, kami meneruskan perjalanan ke Gunung Tok Nenek pada jam lebih kurang 9.30 pagi. Fasa pertama yang perlu ditempuhi oleh kami adalah laluan balak lebih kurang setengah jam sebelum bertemu dengan sungai yang pertama untuk diseberang. Guide telah memaklumkan yang sebanyak 12 sungai/anak sungai akan kami cross sepanjang trip ini. Jadi, korang boleh sediakan kasut/sandal yang sesuai untuk dipakai nanti. Aku cuma bersandal sebab kuku masih lagi sakit. Tahan la jugak kalau pakai sandal tu, tak adalah kaki tu kecut sangat.

Beji muka garang ye? Semua line up dan krew serta gogo

Perjalanan kami adalah menuju ke Kem Belumut seperti mana yang ada pada tentatif. Tapi, hasrat kami itu tidak kesampaian sebab kami sampai ke Kem Hari pun sudah pukul 4.00 petang. Guide memutuskan untuk kami bermalam di Kem Hari. Lagipun campsite dia pun luas dan selesa berbanding dengan hari dan sungai dia juga agak besar berbanding Belumut. Jadi, nak mandi-manda tu agak selesa la. Bagi yang tahan sejuk, memang mabeles la kalau mandi air sungai pukul 4 petang.

Baru nak mula perjalanan. Jalan balak.

Trek sepanjang ke Kem Hari agak landai dan santai. Tiada yang pacak. Cuma sedikit jauh dan sebab itu lah kami sampai ke Kem Hari pun dah pukul 4 untuk pasang fly dan ground. Yang belakang sekali rasanya sampai dalam jam 5.30. Semua selamat tiba. Cuaca sedikit lembab sebab malam sebelum tu kemungkinan hujan dengan tanah yang basah.

Hidden Waterfall. Cikgu disiplin cakap tak yah berangan nak singgah masa balik!! Haha

Untuk sampai ke Kem Hari ni, korang pasti akan menyumpah seranah dekat trek yang terdapat pohon buluh. Kira-kira selama sejam setengah hingga dua jam juga korang akan menempuh trek yang terdapat pohon-pohon buluh. Apa tidaknya, korang terpaksa meniarap, merangkap dan yang seumpama dengannya sepanjang trek buluh tersebut. Nasib baik trek tidak lecak dengan lumpur dan selut, kalau tak, memang dah jadi macam kerbau berguling la jawabnya.

Merentas anak sungai lagi. Belum mental lagi ni kan? Haha

Pada malam itu, menu yang disediakan oleh gogo adalah soto dan lontong dan tukang masaknya adalah gogo sendiri. Aura hari raya masih belum lagi hilang kan? Masakan gogo boleh tahan sedapnya tapi selalu la gogo ni akan suruh sesiapa line up untuk try masakannya untuk test sama ada sudah cukup garam atau gulanya. Mungkin juga ni taktik gogo untuk dengar orang cakap, hmm... sedapnya gogo masak. Hahaha. Pada malam tu, ada juga line up yang terkena lotong berkuahkan air kopi. Apa tidaknya, boleh pula tertukar kicap untuk diletakkan dalam kuah dengan air kopi yang ada dalam periuk bersebelahan dengan kuah soto. Merasalah juga ye. Janji dalam hutan semuanya sedap!

Kopi dalam periuk tu la ada yang tertukar dengan kicap. 

Untuk malam itu, tak ada ice breaking secara formal. Lagipun trip ni semuanya macam dah lama kenal sebab asyik muka sama je yang join trip. Kalau ice breaking pun macam yang baru join je yang kena banyak soal. Lampu tutup awal, esok pagi jam 3 pagi lagi kami perlu gerak untuk ke puncak. Yang tinggal cuma petugas dapur yang perlu masak nasi. Kali ini, Muzz dan Bazli berada di dapur. Katanya mereka jumpa makhluk lain pada malam itu. Nasib je lah. Haha.

Doktor Sihanan


30 Jun 2018
Ada juga yang kejutkan aku pukul 12.30 malam sebab nak memerut. Haha. Sape tu? Bangun je lah demi member. Nanti tiba time kita memerut tengah malam, boleh timbal balik kan? Lepas dari teman kawan aku memerut tu, macam tak boleh tidur pulak. Agas banyak. Tutup dengan sleeping bag, dengan hoodie jacket pun tak berkesan. Hmm.. agas ni dihantar untuk menguji kesabaran agaknya.

Jejaka TKR

Pukul 3  pagi semua bangun. Menggeliat rasa terpaksa dalam rela untuk bangun dan menukar pakaian untuk hiking. Part yang paling malas dan seksa untuk menyarung pakaian hiking yang basah disebabkan mandi dengan pakaian tersebut pada petang tadi. Jadi, rancang baik-baik nak pakai yang kering atau yang basah. Nak yang kering, kena berat memikul la kan. Melainkan korang tak mandi, terus je tidur dengan pakaian hiking. Nanti bangun tidur tak adalah susah-susah, malas-malas nak salin pakaian. 

Pewai lepas muntah. Haha.

Breakfast pack sudah siap dipacking oleh gogo. Menu nasi goreng. Gogo bangun lagi awal berbanding kami untuk memasak breakfast dan dimakan masa on trek nanti. Siap semua, kami ready untuk bergerak. Dalam kekalutan bersiap tadi, ada sorang line up yang muntah. Rasanya habis semua lotong yang dimakan malam tadi terkeluar. Katanya sebab lewat makan ubat, ada yang kata sebab dia makan nasi air dingin yang basi. Haha.

Ada line up yang setiap 3 langkah nak capture gambar! Haha

Guide sudah berada di depan. Kami mula melangkah dalam gelap dengan berbekalkan cahaya terang dari head lamp. Ada yang pakai wind breaker ada yang cuma berlengan pendek. Trek menuju puncak dari Kem Hari tidak lagi landai. Pacak terus dengan daun-daun kering yang menutup akar-akar pokok. Dan ternyata, line up yang muntah tadi pewai di tengah perjalanan. Mungkin kurang tenaga. Berehat kejap dan bagi minum air garam serta gula-gula untuk tenaga dia. Dalam setengah jam juga rehat, baru boleh gerak balik. Kami Subuh di Kem Belumut.

Dinding batu nak ke puncak.

Trek ni amat menguji kesabaran bila sampai di trek yang berbatu. Dindingnya adalah batu. Kadang-kadang risau jika ada batu-batu yang jatuh bergolek dari atas. Trek pacak dan batu-batu kecik dari line up kat depan tu mungkin boleh jatuh kat line up yang di bawah. Kena jarakkan diri betul-betul antara satu sama lain.


Trademark Beji ni. Son Goku,

Pukul 8.30 pagi lebih kurang, aku sampai di puncak. Boleh dikatakan sudah lewat sebab tak sempat nak sunrise di puncak. Puncaknya tidak begitu luas. Tapi pemandangan dia, fuhhh... amat berbaloi. Rasa hilang segala penat. Angin yang lembut meniup, udara yang begitu segar dan pemandangan yang menyejukkan mata. Penat itu pergi bersama angin yang bertiup. Apa lagi, santaplah breakfast tu. Penat bawa. Lepas tu sesi bergambar pula.

Kami tak ramai, tapi kami gembira

Dalam jam 10.30 kami mula turun dan pukul 2.30 aku sampai di Kem Hari. Nampak semua fly sudah siap disimpan oleh orang yang lebih awal lagi sampai. Paling awal sampai pukul 2.00 petang. Nasi sudah siap dimasak. Air sudah siap dibancuh. Tunggu sahaja ketibaan gogo untuk memasak lauk. Menunya adalah daging kicap. Untuk makanan kali ini dipacking dan akan dimakan dalam perjalanan kerana risau lambat untuk bertolak turun. Pukul 4 kami bergerak turun. Ketika itu hujan sudah mula turun. Mula-mula sikit, lama kelamaan hujan agak lebat. 

Mood raya

Bila hujan, faham-faham la trek buluh pada semalam tu macam mana. Habis lecak dengan lumpur. Kami memang betul-betul dah macam kerbau guling. Habis berselut kerana merangkak dan meniarap. Part ni mental kena kuat. Yang kami nampak cumalah kereta yang sudah diparkir di perkampungan orang Asli.

Ini adalah Bazli. 


Tapi, keinginan kami tertangguh seketika bila guide untuk memutuskan untuk tidak menyeberangi sungai last ke laluan balak disebabkan arus air sungai yang agak besar. Maka, kami berhuhu di pinggir sungai. Buka dapur masak maggi, masak air nescafe denga harapan agar hujan tidak lagi turun. Jam menunjukkan pukul 9.30 malam. Guide buat kira-kira yang mungkin terpaksa menunggu hingga 2 jam untuk arus sungai perlahan. 

Abang Faisal dengan gadis-gadis pingitan jagaannya.

Pukul 11 malam, guide memutuskan kami sudah boleh menyeberangi sungai tapi dengan syarat dengan bertiga-tiga. Teknik menyeberangi sungai ditunjukkan oleh guide dengan tangan bersilang memegang orang yang tengah dan berjalan dengan mengiring. Muka guide sedikit serius, nada suaranya agak tegas, sebab itulah dia digelar guru disiplin oleh line up. Haha.

RnR cuci pasir dan buang air. 

Semua berjaya menyeberangi sungai yang terakhir. Muka kegembiraan sudah jelas. Jalan balak sudah boleh berborak santai, tiada lagi mental dan emosi yang tidak stabil. Nasi panas dengan air milo ais sudah terbayang di benak kepala. Semuanya akan berakhir tidak lama lagi!!

Gogo Tuan Muhd Arif a.k.a TMA

Sampai di tempat parkir, bersiap-siap untuk pulang. Aku terpaksa pulang awal kerana member aku kena pergi ke Besut pada awal pagi lagi esok. Barang-barang company dan ration yang lebih diserahkan kepada gogo. Tepat jam 12.00 malam, kami berdua memecut pulang. Tepat jam 5.00 pagi, aku sampai di Pasir Mas. 

Belakang sana adalah Yong Yap, jom next mission!!

Berakhir trip Gunung Tok Nenek. Terima kasih TKR, terima kasih gogo dan terima kasih semua line up dan krew. Korang memang sempoi. Masa turun menyumpah tak nak dah naik gunung, tapi rasanya, tengah mengintai trip lain untuk join. Hahaha.
Read More

MOREH KERANG UNTUK ANAK-ANAK SEKOLAH

1 comment
Alhamdulillah. 'Plan' moreh kerang untuk anak-anak sekolah ni berjalan dengan lancar. Sama macam tahun lepas. Cuma kali ini, moreh ini diadakan sehari sebelum anak-anak dekat sekolah pulang bercuti. Itu pun selepas berbincang dengan PKHEM; ada baiknya buat sehari sebelum mereka pulang. Kalau buat awal, ada jika ada kes sakit perut, cirit-birit sebab makan kerang terlalu banyak, macam mana aku nak menjawab dengan Pengetua kan? Haha.

So, kerang sampai pada pagi Rabu, 6 Jun sebanyak 104 kilogram. Banyak ke? Pelajar dalam 200 orang. Agak-agak cukup ke tidak? Atau terlampau lebih? Aku dapat harga RM 8.50 untuk setiap kilogram. Pada waktu tu kira harga yang sudah agak murah jika nak dibandingkan dengan harga yang dijual di pasar-pasar basah yang berdekatan. Dekat pasar basah, harga dalam lingkungan RM 9 - RM 12 untuk gred kerang yang macam aku dapat ni. Kerang besar, fresh dan nampak menggiurkan. 



Maka, bermulalah kerja-kerja pembersihan kerang. Nasib baik ada sukarela yang sudi membasuh kerang. Kerja aku cuma tengok dan lihat je lah. Terima kasih kepada kesungguhan mereka. Harapnya mereka ikhlas dan tidak mengharapkan habuan yang bermotifkan duniawi semata-mata. Cumanya ada sesekali mereka merungut habis rosak jari kuku mereka ketika membersihkan kurang. Jadinya, untuk tahun depan, mungkin aku boleh sediakan glove untuk mudahkan proses membersihkan kerang. Post-mortem kan? Haha.



Lepas Asar, terus rebus dalam kuali besar. Kuali dan dapur pinjam dengan kantin je lah. Nak sewa atau nak angkut dengan orang lain nanti jauh pula. Letak air, letak sikit serai nak suh bagi bau dan rasa. Lepas tu tunggu je air mendidih dan bila kerang dah mula terkopak kulitnya, bolehlah diangkat. Selepas disejat dan kerang sudah sejuk, aku packing dalam beg plastik dan akan membahaginya mengikut dorm. Di sekolah ni ada 13 buah dorm, jadi dapatla satu beg plastik yang besar dan satu lagi beg plastik yang kecik. 



Selepas Isya', pastikan semua ketua dorm datang dan mengambil kerang yang sudah siap direbus untuk ahli-ahli mereka melahap. Bagi juga sekali dengan sebotol pencicah untuk menyedapkan lagi rasa kerang bila mana isi kerang tadi menyentuh lidah dan bergaul sebati dengan air liur. Hmmm.. kecur air liur dibuatnya. Alhamdulillah, semua berjalan lancar, dapat juga aku guna sedikit duit sumbangan orang untuk buat makan anak-anak dekat sekolah pada bulan Ramadan ni. 



Apa itu moreh? Moreh itu biasanya istilah yang digunakan oleh masyarakat Kelantan untuk makan ringan-ringan selepas solat terawih. Moreh = terawih. Betul ke? Hahaha




Read More

BERBUKA PUASA DI PUNCAK BUKIT PANAU, TANAH MERAH

1 comment
Semalam, ahli majlis 'menukat' TKR mengadakan satu trip untuk berbuka puasa di puncak Bukit Panau, Tanah Merah, Kelantan. Trip pada awalnya dibuka untuk ahli group whatsapp TKR, tetapi nampaknya macam tidak ada sambutan. Hambar dan sepi. Mungkin ada yang menyangka ini satu kerja gila sebab hiking pada bulan puasa.


Yang sebenarnya, tak ada la gila sangat sebab bukit panau ni tak ada la tinggi mana pun. Dalam setengah jam dah boleh sampai ke puncak jika pace terlalu perlahan dan santai. Semalam kami gerak dari kaki bukit dalam pukul 6.40 petang dan sampai di puncak pada pukul 7.10 malam. Okay la sebab pada masa tu matahari pun dah tak panas lagi. Trek pun trek tar je.

Sebelum tu, kitorang dah plan menu apa yang perlu dibawa untuk potluck. Ada yang bawa ayam golek, ada yang bawa murtabak, ada yang bawa kuih akok, ada yang bawa popia sira, ada yang bawa air tuak dan macam-macam lagi. Dan sudah diingatkan oleh gogo yang makanan utama perlu disediakan sendiri oleh peserta. Tak kira la dia nak makan nasi ke, nak makan mee ke. Terpulang pada perut masing-masing.

Apa-apa pun, ini adalah satu pengalaman yang baru. Sungguh indah permandangan di puncak Bukit Panau. Dari atas sana boleh nampak dari kejauhan bandar Kota Bharu, boleh nampak Kok Lanas, boleh nampak Kubang Kerian. Bila malam beransur menjelma, lampu-lampu neon di jalanan menyerikan lagi permandangan dari atas. Dari kejauhan seolah lampu itu berkelip-kelip menceriakan suasana malam di hilir Kelantan.














Read More

TRIP YONG BELAR 2H1M (MEI 2018)

Leave a Comment
Suka dalam duka bila hiking ni memang sentiasa ada. Suka dan duka itu sering kali silih berganti semasa on trek sahaja. Manakala yang suka memanjang bila sebelum dan selepas off trek.

Gunung Yong Belar adalah antara 7 gunung yang tertinggi di semenanjung Malaysia yang terletak di Lojing, sempadan Kelantan. Apa yang menarik tentang Yong Belar adalah hutannya yang mossy dengan pokok-pokok yang kelihatan kehijauan bersama dengan lumut-lumut halus yang melekat pada keseluruhan pokok.

Trip pada 11&12 Mei ini adalah yang dianjurkan oleh Group Team Kembara dan Rekreasi atau lebih senang dengan panggilan TKR. Group ini diketuai oleh Tuan M. Arif sebagai Gogo telah merancang aktiviti menawan puncak Yong Belar dengan menjadikan air terjun Pelaur sebagai tempat persinggahan bermalam. 

Apa yang seronoknya hiking ni bila dapat camping dan santai-santai menikmati alam. Kita tidak terkejar-kejar untuk menawan puncak sahaja, tetapi setiap perjalanan kita itu sentiasa ada makna dan kenangannya yang tersendiri. Lain orang lain tujuannya. Bagi aku, yang santai, yang relax itu lebih bermakna daripada tujuan untuk menawan puncak gunung semata-mata.

Aku dan tiga lagi kawan bertolak dari Kota Bharu menuju ke Lojing dalam pukul 10 malam. Sampai di Gua Musang dalam pukul 2 pagi untuk berhenti rehat dan juga makan. Kemudian kami sampai di Masjid Lojing, yang mana merupakan meeting point untuk semua line up pada jam 4 pagi lebih atau kurang. Aku pun tak ingat, tapi yang pastinya sejam sebelum Subuh.

Hari Pertama

Siap semua solat Subuh, semua line up sudah ada. Gogo membahagikan ration kepada setiap line up bersama dengan lunch pack yang mana menunya adalah nasi himpit dengan rendang daging. Kemudian sedikit taklimat ringkas dari gogo bilamana powil (fourwheel) sudah datang di perkarangan masjid untuk mengangkut semua line ke starting point memanjat Yong Belar.

Kami parkir kereta berhadapan dengan Masjid Lojing yang mana tempat yang telah disediakan untuk parking kereta dengan sedikit bayaran yang dikenakan. Sebenarnya selepas solat Subuh, kedengaran ajk masjid telah pun membuat announcement melalui loud speaker yang para pendaki tidak dibenarkan memarkir kereta di perkarangan masjid.

Selepas itu, dengan 2 buah powil kami memecut ke starting point melalui kebun-kebun kubis dan pelbagai sayuran di sepanjang jalan. Cuaca sangat baik dan lebih kurang 40 minit, powil kami sampai di kebun kubis untuk menurunkan kami. Maka dengan sedikit taklimat perjalanan, sedikit bacaan doa, kami memulakan perjalanan menuju ke gunung Yong Belar pada jam 8.45 pagi. Rancangan adalah kami mesti sampai di tapak perkhemahan air terjun pelaur pada jam 11 pagi dan terus shoot ke puncak Yong Belar.

Kami sampai di Air Terjun Pelaur pada jam 12.00 yang paling awal. Yang paling last pula adalah pada jam 1.30 petang. Jadi, gogo putuskan untuk shoot ke puncak pada pukul jam 4 pagi esok. Ini disebabkan masa sudah terlalu lewat kerana dijangka 6 jam juga dari air terjun pelaur nak ke puncak. Jika diteruskan, bimbang sampai di puncak pada waktu malam dah view sudah tidak ada. Tambahan pula mesti leceh nak turun dalam keadaan gelap gelita yang bertemankan dengan cahaya suram head lamp sahaja.

Jadi, fly dan ground disetup oleh para krew TKR. Gogo mengambil port untuk memasak. Menghirup kopi panas bertemankan dengan deruan bunyi air terjun dalam suasana yang damai bersama gemersik daun-daun hijau yang bertiup. Fuhhh.. layan jiwa. Sebelah petangnya sempat pula meneroka air terjun pelaur dengan memanjat naik sebelah atas. Lagi membelah jiwa bila viewnya memang lawa. Batu-batu yang berlumut bersama air jernih yang memutih mengalir di celah-celahnya. Sekali pandang semacam gambar wallpaper dah tapi dengan mata yang dipandang sendiri.

Malam itu kami semua makan awal dah pukul 8.00 malam sudah masuk khemah untuk tidur. Esok perjalanan pukul 4 pagi!! Minta-minta malam nanti tidak lah sejuk sangat sebab di air terjun pelaur ini ketinggiannya sudah mencecah 1500 meter.

Hari Kedua

Seperti yang dirancang namun tidak keseluruhannya kerana pukul 4.45 pagi baru kami gerak dari campsite menuju ke puncak Yong Belar. Bersama kami adalah breakfast pack untuk dimakan semasa perjalanan menuju puncak. Kami berjalan dalam gelap dalam keheningan Subuh. Langkah diatur perlahan. Pukul 6.30 kami berhenti di puncak view untuk solat Subuh. Nampaknya perjalanan kami seakan sudah jauh.

"Bang, berapa minit lagi nak sampai ni?" aku bertanyakan guide yang mesra dipanggil Abe La (Jula).
"Dalam 15 minit lagi kita sampai Kem Kasut, lepas tu dalam 45 minit dari Kem Kasut tu kita sampai la dekat puncak." jawab Abe La dengan penuh yakin.

Di puncak view, sudah ada beberapa orang line up makan breakfast dengan breakfast pack yang dibawa. Ada yang simpan untuk makan di puncak memandang mereka tidak lapar lagi. Bergerak dari Puncak View, kami berjalan santai dengan lenggang lenggok kerana dalam minda cuma 15 minit sahaja lagi untuk sampai ke Kem Kasut. Kami sudah tidak jauh lagi untuk menawan puncak!

Rupa-rupanya perasaan kami sudah dicalar oleh abam guider yang bernama Jula. Sudah hampir 40 minit kami berjalan. Matahari sudah menampak wajah dan sinarnya tapi kami tidak masih lagi menemui kem kasut. Mungkinkah kami tersalah jalan? Mungkinkah trek yang kami ambil ni bukan trek ke Yong Belar. Kami sedikit risau. Abam guider dah jauh ke depan. Bayang pun tak nampak!

Kami teruskan lagi perjalanan tanpa henti. Yang tadinya santai sudah tidak ada lagi. Fokus kami adalah mencari Kem Kasut. 20 minit selepas itu, sampai lah kami kem kasut. Ternampak Jula sudah tersengih awal lagi. Lebar pula tu senyuman dia. Nampaknya kami sudah terkena. Haha. Dilipak oleh Jula. Apakan daya?

Aku buka breakfast pack dan terus makan. Perut sudah berkeroncong. Pedih kerana ditipu oleh Abam Guide. Terasa perasaan ini dipermainkan oleh Abam Jula. Haha. Habis nasi goreng yang digoreng oleh gogo, rasa pedih tadi turut beransur-ansur hilang. Mungkin pedih ini disebabkan lapar?

Dari kem kasut, kami terus mendaki dan berjalan. Katanya Jula, ada la dalam 40 minit lagi untuk sampai ke puncak. Dia cakap kali ini dia boleh jamin, hanya 40 minit sahaja. Riak mukanya begitu serius. Okay, aku percaya cuma 50-50 sahaja Abam Jula. Tak mahu meletak harapan yang tinggi.

Dari kem kasut, treknya begitu teruk dengan lumpur. Akar yang licin dan trek yang pacak tetapi masih lagi boleh layan. Bagi aku, part yang lumpur tu sedikit yang tidak selesa. Penat dah nak elak kaki yang longlai ni dari terpijak ke dalam lumpur. Last sekali, lantaklah kasut dan kaki, asalkan sampai puncak!!

Tepat pukul 10 pagi, aku dan beberapa line up sampai ke puncak Yong Belar. Fuhhhh, puas hati. Sampai jugak akhirnya setelah menempuh beberapa fasa penderaan mental dan juga fizikal. Perasaan puas itu suatu kemestian dan ditambah pula dengan view di puncak yang cantik dan lawa dan superb dan marvelous. Subhanallah. Begitu indah. View yang nampak padanya gunung ganang yang menghijau. Bersamanya ada sedikit tompokan awan yang datang mengikut deruan arah angin.

Mengikut Abam Jula, ini adalah rezeki kami kerana selama 4 trip yang dia bawa sebelum ni semua tak dapat merasa melihat view di puncak Yong Belar. Tipsnya, sampai di puncak sebelum jam 10 pagi ye untuk melihat view yang menarik. Pasti tak menyesal. Kirala berapa jam kami berjalan mengheret kaki dari kem pelaur hingga ke puncak. Haha. Rasa puas hati itu mesti ada.

Sejam di atas sana. Posing-posing ambil gambar. Pukul 11, aku dan beberapa krew sudah mula turun. Kami mempunyai tugas untuk memasak air, memasak nasi untuk line up ini makan sebaik sahaja mereka sampai di campsite. Jadi, kami perlu turun awal.

Ya Allah, turunnya bukan kemain azab, aku terbayangkan perjalanan yang amat jauh. Destinasi yang masih jauh lagi untuk sampai. Dengan trek naik turun naik turun. Masa ini lah mental boleh down dan fizikal jadi malas. Mungkin masa ini juga istilah pewai digunakan oleh para hiker. Hadap je lah, asalkan kaki melangkah tanpa henti.

Aku dan Adli berjalan sama-sama. Mungkin ada peneman. Berjumpa juga dengan dia di Puncak View. Dari Kem Kasut aku berjalan sorang-sorang. Sesekali terserempak dengan pendaki-pendaki dari group lain. Melayan perasaan. Aku dan Adli sampai ke Kem Pelaur pada jam 1.30 petang. Setengah jam lambat berbanding orang yang paling awal sampai. Apa lagi, terus terjun mandi air. Tapi kejap je lah sebab air terlampau sejuk. Beku bossss. Hanya bertahan 5 minit. Kami masak air, kami masak nasi sementara menunggu gogo sampai untuk memasak.

Gogo sampai setengah jam/40 minit selepas aku dan Adli sampai. Makanan sudah siap. Line up yang paling last sampai dari puncak pada pukul 3.30 petang. Pada masa itu sudah ada group-group lain yang sampai di campsite. Kami terpaksa bersiap-siap untuk memberi ruang kepada mereka untuk memasang khemah. Pukul 5.00 petang, kami angkat sauh. Berjalan pulang menuju jalan yang sama kami datang. Head lamp sudah tersedia di tempat yang mudah dicapai.

Trek turun naik tetapi tidak lah pacak sangat melainkan hendak pergi ke Kem Tudung Periuk. Sekali tengok memang azab. Semasa dalam perjalan pulang, ada seorang line up yang pewai dan tak berdaya untuk melangkah kaki lagi. Rupanya dia tidak sempat makan tengah hari tadi!! Nasib baik ada abang sweeper yang handsome ada untuk menggalas tugas ini. Mungkin ini kisah lain untuk diceritakan.

Akhirnya, kami semua selamat turun dengan line up yang terakhir sampai di pintu rimba pada jam 9.30 malam. Sejam lambat berbanding group kecik aku, Adli, Muzz dan Kapten Muaz. Kapten Muaz injured lutut kot. Membebel dia kat lutut dia. Haha.

Macam terlalu panjang entry kali ini. Namun masih banyak benda yang tak diceritakan. Cerita mistik paranormal supernatural lah. Cerita pewai angkat beg lah. Hmmm...Setakat ini dulu lah. Adios..






























Read More
Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia