LATEST DI UBIBADOK

Sunday, 13 April 2014

Arsenal ke Wembley Lagi

Assalamualaikum..

Woahhh. Hari yang gembira walaupun hari ni boleh dipanggil hari ahad yang biru. Gembira sebab Arsenal dapat melayakkan diri untuk ke peringkat akhir piala FA. Satu lagi, gembira sebab Kelantan menang di Ampang lawan Atm. (intro kemain hyperover reacted).

Arsenal punya game semalam punya la gelisah sebab channel tv buat problem. Tak senang duduk. Habis setting buat kat dekoder tapi still tak dapat live game Arsenal. Lastly just give up. Cuma tggu notification gol je. 

"Toing". First notification. Wigan score. Haha. Menggelabah. Tengok highlight td, Wigan score penalti disebabkan kesalahan Mertesacker dan Mertesacker tebus balik dengan gol penyamaan. Drama epik berterusan sehingga habis babak masa tambahan yang berkesudahan 1-1.

Part penalty ni yang best. Fabianski save 2 bola pertama. Haha. Terbaik. Masing - masing gol penalti Arsenal dijaringkan Arteta, Kallstroum, Giroud Kayu & Cazorla. Apa pun, Fabianski puncanya. Kita punya chance semalam memang boleh tahan, tapi luck tu tak ada katanya peminat bola. Apa pun, tahniah Arsenal.

** Kena menang lawan West Ham nanti kalau nak main Champion League musim depan. Haha

Thursday, 10 April 2014

Makin Maju Makin Bimbang

Zaman sekarang sudah tak seperti zaman dulu. Aku yang beranak tahun 90 an pun dapat rasa yang zaman sekarang sudah tak sama. Jauh bezanya. Dari segi pembelajaran, akhlak, teknologi, pembangunan dan sebagainya. Segala genap dan aspek sudah berubah. Zaman orang yang dah jadi bapa, datuk ni mesti lagi terasa perbezaannya.

Dari zaman blackboard kepada whiteboard, daripada kapur yang berabuk dan mudah patah kepada marker yang boleh tahan wangi bau dakwatnya. Daripada zaman kertas bercetak kepada zaman yang semuanya di atas papan digital. Sungguh pantas ianya berlalu. Alangkah indahnya zaman dahulu kala. Aku boleh agak, mesti ramai yang beranak zaman 60an hingga awal 90an yang merindui zaman ni.

Dalam semua benda yang berubah mengikut arus itu, semuanya kita dapat sesuaikan diri kita. Sama ada secara perlahan atau dapat menerimanya secara drastik. Teknologi ataupun pembangunan tu semacam tak kisah sangat dia nak berubah ikut zaman pun. Makin maju, makin kehadapan. Sebab semua tu ada kebaikannya untuk meringankan tugas - tugas kita seharian. Tujuan utamanya. Apa yang menjadi kekesalan adalah apabila akhlak dan kelakuan insan yang bergelar manusia ini juga semakin berubah dengan jayanya.

Manusia sekarang ini seakan semakin 'terkehadapan' perangai dan kerenah mereka. Mungkin juga impak buruk kesan daripada pembangunan dan perkembangan teknologi yang kian pesat. Ini yang menjadi kebimbangan buat ibu bapa zaman sekarang. Mereka bimbang yang anak - anak mereka akan menjadi seperti apa yang seringkali dilaporkan dalam Harian Metro. Gejala liar anak muda. Siang tidur, malam berpesta. Siang baik, malam jadi mabuk.

 Aku yang masih lagi tidak punyai zuriat pun terkadang boleh terlintas untuk memikirkan perkara ini. Tak tahu la macam mana orang - orang kat luar sana yang baru bergelar ibu dan bapa. Apakah solusi dan jalan penyelesaian kita terhadap masalah ini? Teori yang mesti seiring dengan pelaksanaan.

Baru - baru ini aku ada terbaca satu keratan berita mengenai ibu bapa yang berang dengan tindakan guru di sebuah sekolah kerana membotakkan kepala anaknya. Ini juga suatu perkara yang perlu diambil perhatian buat para penjaga dan pendidik. Zaman dahulu, perkara ibu bapa yang bengang dengan guru sekolah mungkin jarang sekali kedengaran. Tapi, hari ini boleh dikatakan saban hari kita akan dengar kisah macam ni.

Aku pernah dibotakkan kepala di sekolah dulu. Aku fly. Tapi, guru sekolah aku macam rasa yang botak kepala ini tak ada effect sangat sebab dah macam dapat potong rambut free. Jadi, mereka potong rambut ikut suka diorang, bagi tak sama. Aku pernah kena macam tu. Masa tu, aku tak berapa nak fikir dengan baik. Nak marah cikgu pun ada juga sebab dia buat hukuman tu macam nak malukan kita. Tapi, kalau aku bagitau mak bapak aku, diorang siap gelak lagi. "Padan muka kau!!". Orang sekarang, confirm dah failkan report polis sebab memalukan anak dan buat anak mereka jadi down. Kononnya.

Sekarang sudah tahun 2014. Katakan bumi kita ini masih belum kiamat sehingga tahun 2030. Apa gamaknya nanti perangai dan perilaku insan - insan yang bergelar manusia ini. Bolehkah kita menjamin anak - anak kita ataupun adik dan saudara mara kita yang baru berumur 10 tahun sekarang ini dapat menjadi seorang yang baik akhlak dan budinya? Seminggu dua ni kecoh dengan parti - parti liar yang boleh dikatakan tiap bulan akan ada. Parti topless, parti pantai, parti bikini dan bermacam - macam jenis parti lagi.  Jelas, majoritinya adalah anak muda yang menyertai parti yang sebegini. Apakah kita tidak runsing?

Related Posts with Thumbnails