Meet The Author

Hafizin Jamil. 24 tahun. Kadang - kadang serius. Kota Bharu, Kelantan. Arsenal, in Arsene we trust.

author

Dah Kena Tipu!! Terima Kasih Pak Najib

1 comment


Entah yang ke berapa kali sudah. Najib dan konco - konconya tanpa rasa perasaan bersalah menzalimi rakyatnya. Apa salah rakyat Malaysia sampai diseksa ekonomi mereka dengan sedemikian rupa? Apakah sebab parti Pak Najib tidak mendapat undi yang banyak pada pilihan raya yang lepas? Adakah ini cara Pak Najib mengaut untung sebelum melepaskan jawatan sebagai Perdana Menteri Malaysia?

Petrol Ron 95 dan 97 sudah naik harganya untuk semua negeri di Malaysia. Hadiah buat rakyat Malaysia untuk pagi Julai 2015. Disusuli pula oleh kenyataan oleh Menteri KPDNKK yang selepas ini harga minyak tidak lagi akan diumumkan untuk orang ramai melainkan selepas harganya dinaikkan. Mungkin untuk mengelakkan daripada stesen - stesen minyak dibanjiri oleh orang ramai yang inginkan penjimatan walaupun ianya sekadar RM 5 ke RM 20. Salah ke kalau rakyat mahu jimat? Mungkin perlu difikirkan jalan penyelesaian terbaik untuk mengatasi masalah ini.

Apakah bala yang sedang Malaysia lalui sekarang ini? Matawang sudah jatuh teruk. Siapa yang mahu dipersalahkan pada hari ini? Kalau krisis ekonomi negara tahun 1997 boleh la nak salahkan Anwar Ibrahim sebab masa tu dia pegang jawatan Menteri Kewangan. Kalau hari ini? Nak salahkan siapa? Siapa Menteri Kewangan sekarang ini? Tapi, tak mengapa... masih ada menteri yang setuju dan sokong sekiranya ekonomi negara Malaysia dan matawang negara lemah dan rendah. Menteri.. Mereka lebih pandai segalanya.

Sekarang Julai 2015. Apa lagi musibah dan ujian ekonomi yang rakyat perlu tanggung akibat daripada tangan - tangan atasan ini. Orang atasan ini ibarat burung yang paling tinggi sekali terbang. Rakyat kat bawah ini hanya burung - burung kecil yang tak mampu terbang meninggi ke langit. Sekali sekala burung - burung kat atas tu berak, habis terkena percikan dan tompokan tahinya dekat burung - burung kecil kat bawah ini. Burung - burung kat bawah ni nak marah? Nak komplen? Apa jawab burung kat atas? Ada aku kisahhhh???!! Entah dengar ke tidak burung kat bawah ni komplen.
Read More

Perbahasan Ringkas tentang Bau Mulut Orang yang Berpuasa

3 comments
Salam Ramadhan 1436 Hijri. Suatu lagi nikmat yang diberikan oleh Allah Taala. Apakah dengan nikmat ini kita mahu mensia - siakannya tanpa beroleh keampunan daripada - Nya dalam bulan yang mulia ini? Tepuk dada tanya iman, tepuk dahi tanya akal.

Satu perkongsian yang ingin dikongsi bersama. Mengenai hadis Rasulullah s.a.w tentang bau mulut orang berpuasa yang lebih wangi dari kasturi di sisi Allah. Perkongsian ini adalah dari saudara Dzulkhairi yang merupakan seorang senior di sekolah saya dahulu.

*************************

Perbahasan Ringkas tentang Bau Mulut Orang yang Berpuasa
Hadis perbincangan:
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الصِّيَامُ جُنَّةٌفَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَجْهَلْ وَإِنْ امْرُؤٌ قَاتَلَهُ أَوْ شَاتَمَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي صَائِمٌ مَرَّتَيْنِ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ تَعَالَى مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ يَتْرُكُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِي الصِّيَامُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا
Terjemahan bergaris: “Demi diriku di tangan-Nya, bau mulut orang berpuasa benar-benar lebih baik di sisi Allah taala daripada bau kasturi.” (al-Bukhari, kitab al-sawm, bab Fadl al-sawm, no. 1894)
Persoalan yang timbul ialah, Allah taala adalah Tuhan yang kaya daripada sifat-sifat kemanusiaan seperti menghidu. Ini bermaksud, bau wangi atau busuk langsung tidak memberikan kesan kepada zat Allah taala. Untuk memahami kehendak hadis ini secara tepat, ulama telah memberikan beberapa pandangan. Al-Hafiz Ibn Hajr dalam Fath al-Bari telah mendatangkan sebanyak enam pandangan ulama.

(1) Hadis ini menggunakan bahasa kiasan (majaz) untuk memudahkan kefahaman kita. Ini kerana Nabi s.a.w. biasa menggunakan perkataan atau ayat yang mudah untuk difahami dan menimbulkan keserasian. Pada pandangan kita sebagai manusia, kita sangat senang hati dengan bauan yang wangi. Jadi ini akan memberikan semangat kepada kita untuk berpuasa. Maksud sebenar hadis itu ialah, “bau mulut orang yang berpuasa lebih baik daripada kasturi menurut pandangan kita.” Ini merupakan pandangan Ibn `Abd al-Bar.

(2) Bauan wangi itu sebenarnya merujuk kepada malaikat bukannya Allah taala. Menurut kaedah tafsir al-Quran dan hadis, memang terdapat beberapa ayat menggunakan nama Allah taala, tetapi sebenarnya merujuk kepada malaikat atau pejuang agama Allah. Jadi, pada malaikat, bau mulut orang berpuasa lebih wangi daripada bau kasturi.

(3) Bau kasturi dan mulut orang berpuasa di sisi Allah taala berbeza dengan kita. Pada kita, bau kasturi lebih harum dan memberikan kesegaran. Namun tidak di sisi Allah taala. Ini kerana nilaian di sisi Allah taala ialah nilaian keimanan bukannya nilaian zahiriyah.

(4) Allah taala akan memberikan balasan yang terbaik untuk orang yang berpuasa, yang mana nafasnya lebih wangi daripada aroma kasturi. Ini sebagaimana luka orang yang mati syahid yang akan menebarkan haruman kasturi. Pendapat ini dinukilkan oleh al-Qadi `Iyad.

(5) Orang yang berpuasa akan mendapat pahala yang lebih baik daripada aroma kasturi, terutama apabila dibuat pula perbandingan dengan bau mulut. Ini menunjukkan pahala yang bakal diperoleh tersangat besar dan menguntungkan. Pendapat ini turut dinukilkan oleh al-Qadi `Iyad.

(6) Pandangan keenam sangat unik. Menurut al-Dawudi dan sejumlah ulama yang lain, maksud hadis ini ialah bau mulut orang yang berpuasa lebih banyak mendatangkan pahala jika dibandingkan dengan haruman kasturi yang disunatkan untuk dipakai dalam majlis-majlis zikir dan yang seumpama dengannya. Pandangan ini yang dipilih oleh al-Nawawi. Ini bermaksud, bau mulut orang yang berpuasa lebih diutamakan berbanding dengan kasturi yang digunakan untuk menghilangkan bauan yang tidak menyenangkan.

Dipersilakan untuk menyebarkannya jika ia sesuatu yang bermanfaat. Jazakumullahu khairal jaza'.

Pautan asal >> KLIK SINI


Read More

MALAYSIA LAYU DIBELASAH PALESTIN 6 - 0

3 comments
Nampaknya angan - angan skuad Harimau Malaya untuk beraksi di pentas antarabangsa semakin kabur dan semakin semabur. Malam tadi nampaknya skuad harimau telah kehilangan taringnya. Gugur dan luruh hilang entah ke mana. Dollah Salleh puas mencarinya tetapi tidak ketemu jua. Dimanakah wahai taringmu wahai si Harimau Malaya?

Perlawanan kelayakan ke Piala Dunia pada malam tadi menyaksikan Malaysia tumpas 0 - 6 di tangan Palestin. Memang tidak disangkal yang ranking Palestin di mata FIFA tinggi berbanding Malaysia dan sekiranya Malaysia menang dengan Palestin malam tadi, akhbar - akhbar antarabangsa akan memfokuskan kepada perlawanan ini. Mana tidak, ianya seakan satu keajaiban yang dinanti - nantikan.

Layu selayu - layunya. Bukan setakat taring harimau yang hilang, kukunya yang tajam pun tiada lagi. Belangnya juga sudah luntur. Harimau Dollah Salleh hanya mampu menguap, bukannya mengaum dengan lantang di Stadium Bukit Jalil malam ini. Di manakah harapan penyokong dan peminat skuad bola sepak Malaysia yang sebaya aku untuk menyaksikan Malaysia beraksi di Piala Dunia?

Pendapat aku, sudah tidak relevan lagi pemain - pemain seperti, Amri Yahya, Safee Sali dan ramai lagi pemain senior yang lain dimasukkan dalam skuad utama negara. Biarpun atas tiket pengalaman, pengalaman mereka seolah tiada berguna kerana semuanya adalah pengalaman ketika mana mereka kalah. Harap peminat Dollah Salleh jangan marah aku. 

Satu pembaharuan perlu dijana dengan seberapa segera. Tapi, entah mengapa. Seolah - olah masa depan skuad bola sepak tidak dapat pergi jauh bila mana melihat kepada prestasi anak - anak buah Ong Kim Swee pada Sukan Sea tahun ini. Tidak semekar pada zaman Mokhtar Dahari. Di manakah pelapis dan bayang - bayangmu wahai Super Mokh? Adakah ianya sudah pupus seperti mana pupusnya lelaki sejati melayu di bumi Malaysia ini?

Bagi aku, skuad ini perlu dirombak dan perlukan muka - muka baharu,.


Read More

Perginya Seorang Murabbi Tercinta

5 comments

Gambar semasa sambutan hari guru 29 Jun 2015

8 Jun 2015. Satu lagi episod duka dalam diari perjalanan kehidupan. Jauh dari lubuk hati aku sedar dan yakin yang ini adalah satu kehidupan yang sementara. Satu perjalanan dalam menuju ke sebuah kehidupan yang kekal abadi. Mungkin episod ini adalah satu peringatan dan juga satu wisel untuk menyedarkan diri yang sering kali lalai ini akan sebentarnya kehidupan di atas muka bumi ini.

Pagi Isnin, 8 Jun 2015. Satu mesej dari group whatsapp kedengaran dan terpapar di skrin smartphone aku. Luhurnya hati ini bila mesej itu mengatakan yang Ustaz Nasrudin Saufi telah pulang mengadap penciptanya pada pukul 6;30 pagi tadi. Aku tergamam seketika bila menerima mesej tersebut. Terus ku reply adakah ianya betul – betul sahih dan benar biarpun hati ini sudah arif akan mesej sebegini. Ianya bukan lagi satu permainan dan gurauan.

Ternyata, berita itu adalah suatu kebenaran. Suatu kebenaran yang perlu ditelan dan dihadam walaupun ianya satu berita yang perit dan pedih. Berita itu disahkan pula oleh individu lain yang merupakan rakan sekerja Ustaz Nasrudin yang isterinya sendiri memaklumkan berita sedih itu menerusi panggilan telefon. Ternyata, murabbi dalam bidang Al – Quran sudah pergi mengadap Illahi pada pagi Isnin, 8 Jun 2015.

Aku tergamam. Baru semalam ( 7 Jun 2015), aku dan Ustaz Din berbicara mesra di tempat kenduri anak muridnya yang merupakan kawan aku. Batang tubuhnya nampak sihat dan kuat. Bicaranya penuh senyuman dan nampak ceria. Tapi, ternyata itu semua tidak boleh dijadikan alasan dan sebab untuk tidak dapat menerima kematian Ustaz Din. Satu bukti yang betul – betul boleh dijadikan sandaran yang tidak semestinya orang sihat dan kuat tubuh badan itu tidak akan mati. Tidak semestinya orang yang terlantar sakit akan pergi dahulu.

Aku melontar balik kenangan silam pada tahun 2004. Tahun di mana aku mula – mula memasuki Maahad Tahfiz Al – Quran di Pulai Chondong. Aku masih berada di tingkatan satu dan masih lagi mentah dan sudah di’paksa’ oleh kedua orang tuaku untuk memasuki alam menengah dengan menghafal Quran. Apakan daya, anak yang soleh itu adalah anak yang mengikuti apa yang orang tuanya kehendaki. Aku turuti. Masa itu aku sudah tahu tentang dosa derhaka.

Aku mula mengenali Ustaz Nasrudin Saufi di awal tingkatan satu lagi bilamana aku dan beberapa belas orang pelajar lain lagi terpilih untuk menjadi anak muridnya bagi kelas Al-Quran. Awal – awal lagi aku sudah dimomokkan oleh pelajar senior yang Ustaz Nasruddin ini garang tuannya. Tegas. Sedikit sebanyak momokan itu berjaya memperdayakan motivasi dan menyebabkan diri ini begitu kecut bilamana pertama kali berhadapan dengan Ustaz Nasrudin.

Kelas Al-Quran kami dibuat di satu bilik khas yang dinamakan bilik seminar. Tertutup dan tiada gangguan bunyi dari pelajar lain ataupun kelas lain. Ternyata, memang betul apa yang dimomokkan oleh pelajar senior tentang sosok tubuh Ustaz Nasrudin bila mana kelas pertama untuk sesi 2014 bermula. Walaupun mukanya putih bersih, mimik mukanya yang garang tidak mampu dipadamkan. Aku tahu, ini adalah permainan psikologi yang sudah ditanam sejak mendengar desas desus tentang kebengisan dan ketegasan Ustaz Nasrudin.

Perwatakan Ustaz Nasrudin begitu simple dan ringkas. Berkopiah putih, berbaju ala – ala baju raihan, bersluar slack dan berkasut hitam kilat. Rambutnya sentiasa kemas dan pendek dan ditambah dengan janggut yang lebat kehitaman walaupun tidak lah begitu panjang sampai segenggam tangan. Ini lah perwatakan dan penampilan Ustaz Nasrudin. Cumanya, setiap kali dia memasuki kelas Al-Quran, tidak akan tertinggal  ‘senjata’ rahsianya untuk habuan anak muridnya. Sejenis batang gam getah yang putih.

Kumpulan aku tidak ada masalah pada hafalan. Hanya ada seorang dua yang bermasalah. Itu pun disebabkan oleh masalah malas menghafal. Kembali kepada kelas pertama kami, semua murid nampaknya begitu senyap dan tidak berani bersuara apabila Ustaz Nasrudin mula melangkah kaki memasuki kelas. Semua tunduk dan terus mengadap Al-Quran biarpun pada awalnya begitu rancak berbual – bual kosong. Aura Ustaz Nasrudin ternyata begitu kuat.

Ustaz Nasrudin mengambil tempatnya di hadapan. Batang getah gam tidak lekang daripada tangannya. Beberapa minit berlalu tapi tiada seorang pun yang berani tampil ke hadapan untuk memperdengarkan hafazan mereka. Aku pun sama. Hanya memerhatikan siapa yang berani membuat langkah pertama tampil ke hadapan. Langkah pertama atau pun langkah seribu? Tidak mungkin langkah seribu. Jauh sesekali.

Selang 10 minit, Ustaz Nasrudin mengukir senyuman. Senyuman yang begitu manis dan enak dipandang. Senyuman yang dapat mencairkan anak muridnya dalam menawarkan rasa bimbang tentang kebengisan Ustaz Nasrudin yang dimomokkan oleh pelajar senior sebelum ini. Ustaz Nasrudin bersuara, mempelawakan sesiapa yang ingin tasmi’ untuk tampil kehadapan dan berhadapan dengannya. Kaki ini  kaku. Masih tidak berganjak dari tempat dudukku.

Salah seorang daripada kami bangun, melangkah ke hadapan. Nampak begitu yakin untuk memperdengarkan hafazannya. Biasanya, awalnya dibacakan Surah Al – Fatihah dan diiringi dengan Surah As-Sajadah. Sukatan yang telah digariskan oleh pihak sekolah untuk matapelajaran Al-Quran bagi tingkatan satu. Tertib sukatan bermula dari Surah As-Sajadah, Yasin, Ad-Dukhan, Al-Mulk, Juz 30 dan selepas itu baru dimulai dengan Juz 1 Surah Al – Baqarah hinggalah kepada Juz 30. Semua itu perlu dihabiskan dalam masa 4 tahun.

Orang yang pertama tasmi’ nampaknya mengambil masa dalam 15 minit dalam perkiraan aku. Aku ingat – ingat lupa. Ustaz Nasrudin ternyata begitu cermat dan tegas dalam ilmu tajwid. Penekanannya dalam ilmu tajwid ketika membaca Al-Quran begitu teliti sekali. Bayangkan Surah Al – Fatihah sahaja mengambil masa paling kurang 10 minit. Semuanya diperbetulkan. Dari tajwid, dengung, berapa panjang mad, sebutan huruf yang betul dan semua yang merangkumi ilmu tajwid. Kelas pertama hanya memperdengarkan Surah Al – Fatihah dan itupun masih belum ada pelajar yang tidak sempat tasmi’.

Tiba giliran aku. Sedikit berdebar dan menggigil ketika melangkah menuju ke arah Ustaz Nasrudin. Entah. Apa yang didebarkan pun aku tidak jelas pada masa tersebut. Sebelum pergi, aku sudah berlatih beberapa kali dengan kawan aku yang sudah lepas. Perkemaskan mana yang masih lagi longgar dalam ilmu tajwid. Aku tahu, ini tidak akan 100 peratus melepasi piawaian Ustaz Nasrudin, tetapi paling tidaknya, 50 peratus sudah memadai. Hanya sebagai asas.

Aku memperdengarkan bacaan. Walaupun tidak lunak. Aku tak kisah. Walaupun tidak semerdu Sudais ataupun Shuraim, aku tak endahkan. Apa yang aku tekankan pada masa itu hanyalah tajwid. Panjang pendek, dengung izhar aku berhati – hati takut ada yang tersalah. Dan, ternyata ianya memang ada salah. Semuanya dalam jangkaan aku. Aku reda. Hanya dengar apa yang Ustaz Nasrudin betulkan dan aku ikut kembali. Tegas? Memang aku benarkan.

Pada masa itu, Ustaz Nas (panggilan popular Ustaz Nasrudin dalam kalangan pelajar) meng’highlight’kan kesalahan aku. Katanya, kurang aku cumalah tidak buka mulut semasa menyebut huruf. Malas nak buka mulut. Dia buat contoh bagaimana yang sepatutnya aku buat. Contoh yang jelas, masa sebut tu kena buka mulut ke tepi mengikut kesesuaian sebutan huruf. Kalau alif, buka lebar ke tepi. Biar hujung bibir tu hendak mencecah telinga. Kalau baris atas, pergerakan mulut lain pula. Satu pelajaran buat aku.

Apa yang paling lucu adalah bilamana ada yang tidak ikutkan apa yang Ustaz Nas tegur. Contohnya, buka mulut dengan betul. Walaupun ditegur berkali – kali, ada pelajar yang nampak begitu sukar untuk menyebutnya kembali, akan keluar dari mulut Ustaz Nas, “Kenapa susah sangat nak buka mulut? Ada emas ke kat dalam tu?”. Jika pelajar tersebut nampak begitu degil, dan susah untuk ikut apa yang diajarinya, satu tamparan dari batang gam getah akan hinggap di tapak tangan. Tidaklah sakit, tapi ianya pedih untuk seketika.

Caranya memang berkesan. Bilamana berulang kesalahan yang sama, akan hinggap tamparan di tapak tangan tanpa banyak bicara. Secara sendiri, pelajar tahu apa kesalahan yang dibacanya dan cepat – cepat akan diperbetulkan. Ini apa yang aku nampak daripada cara pembelajaran Ustaz Nasrudin akan buat pelajar itu akan berhati – hati dalam membaca ayat – ayat yang kehadapan bimbang kalau – kalau hinggap batang gam getah pada tapak tangan mereka. Pedih.

Batch aku hanya sempat setahun dengan Ustaz Nas. Masuk tahun kedua (2005), Ustaz Nas mengambil alih tingkatan satu. Mungkin perkiraannya, kami sekarang ini sudah kemas dalam bacaan biarpun masih tidak menepati skemanya seratus peratus. Paling kurang, setanding dengan qari – qari antarabangsa. Ceewah. Tapi, segalanya adalah suatu kenangan. Mungkin pada awalnya kami semua menggambarkan satu kelas yang ngeri tanpa keceriaan, kelas yang suram tanpa senyuman tapi ternyata penghujungnya adalah kemanisan dalam menuntut ilmu.

Aku masih ingat, ada seorang rakan sekelas aku yang selalu menjadi perhatian Ustaz Nasrudin. Ustaz Nasrudin telah mengenal pasti yang rakan aku ini mengalami masalah dalam menyebut huruf ‘ro’. Sebutannya tidak akan berbunyi ro. Tidak ada getaran dan tidak jelas sebutan huruf ‘ro’. Lidahnya sukar untuk menyebut huruf ‘ro’ dengan betul. Aku dan rakan sekelas yang lain kadang – kadang terbit rasa kasihan walaupun ada juga kadang – kadang, kami ini nakal dan siap mengejeknya dengan huruf ‘ro’. Cuma gurauan.

Setiap kali kelas, rakan aku ini akan dikenakan hukuman berdiri di atas kerusi sambil menyebut huruf ‘ro’ sampai ianya betul – betul berbunyi huruf ‘ro’ 100 peratus. Azab latihannya mungkin dia seorang sahaja yang tahu. Seingat aku, latihannya mengambil masa berbulan – bulan untuk suatu hasil yang memuaskan hati Ustaz Nasrudin. Pernah aku melihat, air matanya meleleh bilamana berhadapan dengan Ustaz Nasrudin ketika memperdengarkan hafazannya. Ketika itu, sebutan huruf ‘ro’nya masih belum sempurna. Selalu hinggap ditangannya senjata rahsia Ustaz Nasrudin.

Cekalnya Ustaz Nasrudin terhadap anak muridnya, beliau tidak berputus asa dalam mengajarnya biarpun hanya satu sebutan huruf ‘ro’. Semangat didiknya inilah yang membuatkan semangat anak muridnya juga tidak pernah luntur dan berazam untuk menyebut huruf ‘ro’ dengan betul. Ternyata, usaha yang diiringi dengan doa daripada ustaz berbuah hasil walaupun ianya sedikit memakan masa. Terpacar sinar kebanggaan dan kepuasan di wajah Ustaz Nasrudin dan anak buahnya tadi. Pasti, anak muridnya tadi berterima kasih sebesar gunung kerana dia mampu menyebut huruf ‘ro’ dengan betul.

Sebenarnya tiada kata, tiada ucapan, tiada hadiah yang mampu menandingi jasa Ustaz Nasrudin dalam mendidik anak muridnya dengan ilmu Al-Quran. Sikap cekal dan tabahnya dalam mendidik kadang – kadang begitu menguji kesabaran tetapi dia tetap bersahaja dan tenang dalam menghadapinya. Kerenah setiap orang pelajar bukannya mudah nak tangani. Diselitnya juga sekali dengan akhlak dan sahsiah yang mantap semasa mendidik agar ianya menjadi ikutan anak muridnya.


Terima kasih tak terhingga Ustaz Nasrudin. Doa kami sentiasa mengiringimu. Moga dikau tenang di sana, moga dikau tergolong dalam golongan orang yang sedang berada di taman syurga sebelum kita semua dibangkitkan di akhirat kelak. Moga dikau terhimpun bersama dengan para soleh dan para rasul di syurga nanti. Aku tahu, pengakhiran kita di dunia ini tetap sama. Permulaan kita di negeri akhirat juga akan sama. Moga, tempat terakhir kita di akhirat juga sama iaitu di Syurga Firdaus.



Anak muridmu,
Muhammad Hafizin Jamil Bin Madrus.

Jenazah selamat dikebumikan. Kelihatan isteri anak - anak arwah (belakang lelaki penyodok baju biru) menatap sayu pemergian ayahnya.

Read More

Resipi Rahsia Nasi Goreng Tanpa GST?

2 comments


Nah, kepada sesiapa yang nak resipi nasi goreng tanpa gst yang sebelum ni mungkin resipi rahsia yang selalu dibangga - banggakan oleh menteri kita, Ahmad Maslan.

Hanya perlu sediakan barang - barang seperti berikut:-

1) sayur
2) telur
3) cili
4) nasi
5) garam
6) daging
7) bawang
8) ayam
9) minyak
10) gas memasak

Menteri Ahmad Maslan menyenaraikan 10 bahan - bahan seperti di atas untuk membuat secret resipi nasi goreng tanpa gst. Mungkin menteri terlupa nak masuk bahan yang dikenakan gst, kuali dan sudip. Haha.

Memang betul tu resipi yang bahan - bahannya tanpa gst. Tapi, walaupun harga barangan seperti ayam, daging tak dikenakan gst, harga dekat kedai - kedai di kampung mungkin akan berbeza sedikit. Mungkin faktor elektrik yang dikenakan gst jika melebihi tarif yang telah ditetapkan.

**Nampak je barang - barang tak dikenakan GST, tetapi kenapa harga barang naik juga?
Read More

Malaysia, Oh Tanah Airku

1 comment

Apa yang akan terjadi dengan Malaysia pada tahun depan? Dua tahun hadapan? Tahun 2020? Saban hari, perpecahan dan permainan politik di Malaysia semakin pincang dan bercelaru. Rakyat tersepit di antara permainan orang - orang VIP ini. Ternyata, Malaysia sedikit kacau bilau dalam beberapa tahun sebelum ini.

UMNO dengan masalahnya. Pakatan Rakyat dengan isunya. Bilamana semua pemimpin sibuk membicarakan tentang permasalahan parti, di mana masa pemimpin untuk melihat kesusahan rakyat, membantu rakyat dan berdiri bersama - sama dengan rakyat.

Umum tahu yang rakyat Kelantan yang ditimpa bencana bah kuning tahun lepas masih lagi tiada rumah dan kelengkapan asas yang belum lagi lengkap. Sibuknya pak menteri dan anak buahnya sehingga mereka - mereka ini yang tidak bernasib baik di anak tirikan. Sungguh berbeza layanan mereka kalau nak dibandingkan dengan rakyat ataupun penduduk yang mana kawasannya akan diadakan pilihan raya. Kaya sebentar.

Bah Kuning, MH 370, MH17, dan terbaru adalah gempa bumi yang berukuran 6.0 skala ritcher melanda Sabah. Adakah kita mahu membutakan mata lagi dengan bala dan musibah yang menimpa negara kita. Mungkin Kaum Kadazan kata yang ianya menyalahi adat tradisi mereka bila mana pelancong asing mendaki Gunung Kinabalu dan bertelanjang bogel di puncaknya. Tapi, kita semua tahu, apa sebabnya. Faktor geologi?

Rasuah usah dibicarakan lagi. Malaysia sudah terkenal dengan negara yang paling tinggi kes rasuahnya. Boleh berada dalam top ten seluruh dunia. Adakah ini suatu yang dibanggakan? Tidak. Sama sekali tidak kerana ianya adalah satu duri yang sakitnya sedang mencucuk daging - daging rakyat Malaysia itu sendiri. Lambat laun, ianya akan bernanah dan membusuk jika tiada penawar yang betul - betul mujarab ditemui. 

Mungkin kekacauan ini timbul selepas naiknya YB Najib sebagai Perdana Menteri Malaysia? Di mana sekarang ini sedang hangat dan diviralkan di media sosial sebagai pahlawan yang tiada beraninya. Mungkin agak kurang adab jika menggelarkan PM kita dengan gelaran - gelaran yang berunsurkan komedi seperti Hang Pi Najib yang merujuk kepada ketidakhadiran PM dalam majlis dialog Nothing2Hide yang dianjurkan oleh Sukaguam Malaysia.

Boleh tengok sekarang, dalam UMNO itu sendiri semakin besar jurang perpecahannya dan timbul pula dua kumpulan besar. Satu kumpulan yang menyokong bekas Perdana Menteri, satu lagi kumpulan adalah yang menyokong Perdana Menteri sekarang ini. Kacau bilau ini sudah semestinya merugikan rakyat sehingga rakyat terpaksa menanggung kerugian pentadbiran Perdana Menteri sekarang ini dengan terpaksa membayar GST.

Satu cadangan daripada aku untuk Perdana Menteri, letaklah jawatan Perdana Menteri itu sekarang. Jangan anggap ianya adalah tunduk kepada tuntutan musuh, tapi anggaplah ianya untuk kesejahteraan rakyat. Aku yakin yang ini adalah cadangan daripada ramai marhaen di luar sana juga.
Read More
Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My Photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia