Tuan Blog

Hafizin Jamil. 1991. AMARAN, jangan ambil serius apa dalam blog ini. Kota Bharu, Kelantan. Arsenal.

author

TRIP YONG BELAR 2H1M (MEI 2018)

Leave a Comment
Suka dalam duka bila hiking ni memang sentiasa ada. Suka dan duka itu sering kali silih berganti semasa on trek sahaja. Manakala yang suka memanjang bila sebelum dan selepas off trek.

Gunung Yong Belar adalah antara 7 gunung yang tertinggi di semenanjung Malaysia yang terletak di Lojing, sempadan Kelantan. Apa yang menarik tentang Yong Belar adalah hutannya yang mossy dengan pokok-pokok yang kelihatan kehijauan bersama dengan lumut-lumut halus yang melekat pada keseluruhan pokok.

Trip pada 11&12 Mei ini adalah yang dianjurkan oleh Group Team Kembara dan Rekreasi atau lebih senang dengan panggilan TKR. Group ini diketuai oleh Tuan M. Arif sebagai Gogo telah merancang aktiviti menawan puncak Yong Belar dengan menjadikan air terjun Pelaur sebagai tempat persinggahan bermalam. 

Apa yang seronoknya hiking ni bila dapat camping dan santai-santai menikmati alam. Kita tidak terkejar-kejar untuk menawan puncak sahaja, tetapi setiap perjalanan kita itu sentiasa ada makna dan kenangannya yang tersendiri. Lain orang lain tujuannya. Bagi aku, yang santai, yang relax itu lebih bermakna daripada tujuan untuk menawan puncak gunung semata-mata.

Aku dan tiga lagi kawan bertolak dari Kota Bharu menuju ke Lojing dalam pukul 10 malam. Sampai di Gua Musang dalam pukul 2 pagi untuk berhenti rehat dan juga makan. Kemudian kami sampai di Masjid Lojing, yang mana merupakan meeting point untuk semua line up pada jam 4 pagi lebih atau kurang. Aku pun tak ingat, tapi yang pastinya sejam sebelum Subuh.

Hari Pertama

Siap semua solat Subuh, semua line up sudah ada. Gogo membahagikan ration kepada setiap line up bersama dengan lunch pack yang mana menunya adalah nasi himpit dengan rendang daging. Kemudian sedikit taklimat ringkas dari gogo bilamana powil (fourwheel) sudah datang di perkarangan masjid untuk mengangkut semua line ke starting point memanjat Yong Belar.

Kami parkir kereta berhadapan dengan Masjid Lojing yang mana tempat yang telah disediakan untuk parking kereta dengan sedikit bayaran yang dikenakan. Sebenarnya selepas solat Subuh, kedengaran ajk masjid telah pun membuat announcement melalui loud speaker yang para pendaki tidak dibenarkan memarkir kereta di perkarangan masjid.

Selepas itu, dengan 2 buah powil kami memecut ke starting point melalui kebun-kebun kubis dan pelbagai sayuran di sepanjang jalan. Cuaca sangat baik dan lebih kurang 40 minit, powil kami sampai di kebun kubis untuk menurunkan kami. Maka dengan sedikit taklimat perjalanan, sedikit bacaan doa, kami memulakan perjalanan menuju ke gunung Yong Belar pada jam 8.45 pagi. Rancangan adalah kami mesti sampai di tapak perkhemahan air terjun pelaur pada jam 11 pagi dan terus shoot ke puncak Yong Belar.

Kami sampai di Air Terjun Pelaur pada jam 12.00 yang paling awal. Yang paling last pula adalah pada jam 1.30 petang. Jadi, gogo putuskan untuk shoot ke puncak pada pukul jam 4 pagi esok. Ini disebabkan masa sudah terlalu lewat kerana dijangka 6 jam juga dari air terjun pelaur nak ke puncak. Jika diteruskan, bimbang sampai di puncak pada waktu malam dah view sudah tidak ada. Tambahan pula mesti leceh nak turun dalam keadaan gelap gelita yang bertemankan dengan cahaya suram head lamp sahaja.

Jadi, fly dan ground disetup oleh para krew TKR. Gogo mengambil port untuk memasak. Menghirup kopi panas bertemankan dengan deruan bunyi air terjun dalam suasana yang damai bersama gemersik daun-daun hijau yang bertiup. Fuhhh.. layan jiwa. Sebelah petangnya sempat pula meneroka air terjun pelaur dengan memanjat naik sebelah atas. Lagi membelah jiwa bila viewnya memang lawa. Batu-batu yang berlumut bersama air jernih yang memutih mengalir di celah-celahnya. Sekali pandang semacam gambar wallpaper dah tapi dengan mata yang dipandang sendiri.

Malam itu kami semua makan awal dah pukul 8.00 malam sudah masuk khemah untuk tidur. Esok perjalanan pukul 4 pagi!! Minta-minta malam nanti tidak lah sejuk sangat sebab di air terjun pelaur ini ketinggiannya sudah mencecah 1500 meter.

Hari Kedua

Seperti yang dirancang namun tidak keseluruhannya kerana pukul 4.45 pagi baru kami gerak dari campsite menuju ke puncak Yong Belar. Bersama kami adalah breakfast pack untuk dimakan semasa perjalanan menuju puncak. Kami berjalan dalam gelap dalam keheningan Subuh. Langkah diatur perlahan. Pukul 6.30 kami berhenti di puncak view untuk solat Subuh. Nampaknya perjalanan kami seakan sudah jauh.

"Bang, berapa minit lagi nak sampai ni?" aku bertanyakan guide yang mesra dipanggil Abe La (Jula).
"Dalam 15 minit lagi kita sampai Kem Kasut, lepas tu dalam 45 minit dari Kem Kasut tu kita sampai la dekat puncak." jawab Abe La dengan penuh yakin.

Di puncak view, sudah ada beberapa orang line up makan breakfast dengan breakfast pack yang dibawa. Ada yang simpan untuk makan di puncak memandang mereka tidak lapar lagi. Bergerak dari Puncak View, kami berjalan santai dengan lenggang lenggok kerana dalam minda cuma 15 minit sahaja lagi untuk sampai ke Kem Kasut. Kami sudah tidak jauh lagi untuk menawan puncak!

Rupa-rupanya perasaan kami sudah dicalar oleh abam guider yang bernama Jula. Sudah hampir 40 minit kami berjalan. Matahari sudah menampak wajah dan sinarnya tapi kami tidak masih lagi menemui kem kasut. Mungkinkah kami tersalah jalan? Mungkinkah trek yang kami ambil ni bukan trek ke Yong Belar. Kami sedikit risau. Abam guider dah jauh ke depan. Bayang pun tak nampak!

Kami teruskan lagi perjalanan tanpa henti. Yang tadinya santai sudah tidak ada lagi. Fokus kami adalah mencari Kem Kasut. 20 minit selepas itu, sampai lah kami kem kasut. Ternampak Jula sudah tersengih awal lagi. Lebar pula tu senyuman dia. Nampaknya kami sudah terkena. Haha. Dilipak oleh Jula. Apakan daya?

Aku buka breakfast pack dan terus makan. Perut sudah berkeroncong. Pedih kerana ditipu oleh Abam Guide. Terasa perasaan ini dipermainkan oleh Abam Jula. Haha. Habis nasi goreng yang digoreng oleh gogo, rasa pedih tadi turut beransur-ansur hilang. Mungkin pedih ini disebabkan lapar?

Dari kem kasut, kami terus mendaki dan berjalan. Katanya Jula, ada la dalam 40 minit lagi untuk sampai ke puncak. Dia cakap kali ini dia boleh jamin, hanya 40 minit sahaja. Riak mukanya begitu serius. Okay, aku percaya cuma 50-50 sahaja Abam Jula. Tak mahu meletak harapan yang tinggi.

Dari kem kasut, treknya begitu teruk dengan lumpur. Akar yang licin dan trek yang pacak tetapi masih lagi boleh layan. Bagi aku, part yang lumpur tu sedikit yang tidak selesa. Penat dah nak elak kaki yang longlai ni dari terpijak ke dalam lumpur. Last sekali, lantaklah kasut dan kaki, asalkan sampai puncak!!

Tepat pukul 10 pagi, aku dan beberapa line up sampai ke puncak Yong Belar. Fuhhhh, puas hati. Sampai jugak akhirnya setelah menempuh beberapa fasa penderaan mental dan juga fizikal. Perasaan puas itu suatu kemestian dan ditambah pula dengan view di puncak yang cantik dan lawa dan superb dan marvelous. Subhanallah. Begitu indah. View yang nampak padanya gunung ganang yang menghijau. Bersamanya ada sedikit tompokan awan yang datang mengikut deruan arah angin.

Mengikut Abam Jula, ini adalah rezeki kami kerana selama 4 trip yang dia bawa sebelum ni semua tak dapat merasa melihat view di puncak Yong Belar. Tipsnya, sampai di puncak sebelum jam 10 pagi ye untuk melihat view yang menarik. Pasti tak menyesal. Kirala berapa jam kami berjalan mengheret kaki dari kem pelaur hingga ke puncak. Haha. Rasa puas hati itu mesti ada.

Sejam di atas sana. Posing-posing ambil gambar. Pukul 11, aku dan beberapa krew sudah mula turun. Kami mempunyai tugas untuk memasak air, memasak nasi untuk line up ini makan sebaik sahaja mereka sampai di campsite. Jadi, kami perlu turun awal.

Ya Allah, turunnya bukan kemain azab, aku terbayangkan perjalanan yang amat jauh. Destinasi yang masih jauh lagi untuk sampai. Dengan trek naik turun naik turun. Masa ini lah mental boleh down dan fizikal jadi malas. Mungkin masa ini juga istilah pewai digunakan oleh para hiker. Hadap je lah, asalkan kaki melangkah tanpa henti.

Aku dan Adli berjalan sama-sama. Mungkin ada peneman. Berjumpa juga dengan dia di Puncak View. Dari Kem Kasut aku berjalan sorang-sorang. Sesekali terserempak dengan pendaki-pendaki dari group lain. Melayan perasaan. Aku dan Adli sampai ke Kem Pelaur pada jam 1.30 petang. Setengah jam lambat berbanding orang yang paling awal sampai. Apa lagi, terus terjun mandi air. Tapi kejap je lah sebab air terlampau sejuk. Beku bossss. Hanya bertahan 5 minit. Kami masak air, kami masak nasi sementara menunggu gogo sampai untuk memasak.

Gogo sampai setengah jam/40 minit selepas aku dan Adli sampai. Makanan sudah siap. Line up yang paling last sampai dari puncak pada pukul 3.30 petang. Pada masa itu sudah ada group-group lain yang sampai di campsite. Kami terpaksa bersiap-siap untuk memberi ruang kepada mereka untuk memasang khemah. Pukul 5.00 petang, kami angkat sauh. Berjalan pulang menuju jalan yang sama kami datang. Head lamp sudah tersedia di tempat yang mudah dicapai.

Trek turun naik tetapi tidak lah pacak sangat melainkan hendak pergi ke Kem Tudung Periuk. Sekali tengok memang azab. Semasa dalam perjalan pulang, ada seorang line up yang pewai dan tak berdaya untuk melangkah kaki lagi. Rupanya dia tidak sempat makan tengah hari tadi!! Nasib baik ada abang sweeper yang handsome ada untuk menggalas tugas ini. Mungkin ini kisah lain untuk diceritakan.

Akhirnya, kami semua selamat turun dengan line up yang terakhir sampai di pintu rimba pada jam 9.30 malam. Sejam lambat berbanding group kecik aku, Adli, Muzz dan Kapten Muaz. Kapten Muaz injured lutut kot. Membebel dia kat lutut dia. Haha.

Macam terlalu panjang entry kali ini. Namun masih banyak benda yang tak diceritakan. Cerita mistik paranormal supernatural lah. Cerita pewai angkat beg lah. Hmmm...Setakat ini dulu lah. Adios..






























Read More

PENGAKHIRAN 2017

Leave a Comment
2017 sudah mahu melabuhkan tirai yang pasti tidak akan tersingkap lagi. Maka, tirai 2018 menjadi kesinambungannya.

Masa yang telah pergi, tidak sesekali akan kembali namun ianya akan disingkap kembali bersama dengan neraca yang Maha Adil di padang masyar kelak. Diputar kembali masa untuk kita dipertanggungjawabkan apakah yang telah kita lakukan sepanjang masa tersebut dalam mengabdikan diri kepada Allah.

Apakah lalai kita itu lebih banyak dari ingatnya kita kepada Sang Pencipta yang Maha Agung?

Terkunci rapat bibir kita. Lidah kelu tidak bergerak seperti mana di dunia dahulu. Di dunia mungkin lidah ini yang paling berkuasa. Boleh sembang, mengaku yang diri ini hebat sehingga boleh terbangke bulan bahkan hingga galaksi yang diri sendiri belum pasti kewujudannya. Lidah, adalah raja manusia di dunia. Bermodalkan air liur anugerah tuhan.

Siapa sangka, siapa yang dapat memberi jaminan apakah 2018 ini sempat kita habiskan. Yang tinggi imannya mungkin mengharap supaya dapat bertemu lagi dengan Ramadan di tahun 2018. Yang banyak angan-angannya mungkin masih menghitung angan-angan 2017 yang masih belum lagi dapat dicapai. Entah ada ke tidak sebenarnya cita-cita 2017 di sisi mereka?

Ya, 2018. Umur semakin matang. Arghh,, persetankan umur. Jiwa ini masih lagi muda. Ada yang merasakan umur itu cuma angka. Jiwa lah yang memainkan peranan untuk membentuk angka-angka itu adakah ianya selari dengan raga yang terkandung roh ini. Biarpun umur aku sudah menjangkau 40 tahun, apa salahnya jika jiwa aku ini masih lagi muda dan bergelora seperti orang muda? Mahu bebas keluar malam dan melepak di kedai-kedai mamak sehingga jam 2 3 pagi. Tidak kah sama aku dengan pemuda-pemuda Melayu yang lain?

Ya, kamu masih muda wahai manusia sedangkan kakimu selangkah menapak ke lubang kubur.
Read More

SYURGA BUATMU ADIK-ADIK TAHFIZ ALHASYIMI

2 comments
Semalam, rakyat Malaysia dikejutkan dengan kejadian kemalangan jalan raya yang menimpa adik-adik tahfiz dari Maahad Tahfiz Alhasyimi di Kuala Krai, Kelantan. Dikhabarkan 6 orang meninggal dunia dalam kejadian tersebut. Takziah diucapkan kepada ahli keluarga mereka. Mereka pergi pada bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan dan juga pada hari yang penuh mulia iaitu hari Jumaat.

Mereka bersahur di dunia, namun berbukanya insyaAllah bersama dengan makhluk langit yang sudah menanti mereka di sana.

Van yang dinaiki mereka telah terbabas dan merempuh sebuah rumah kayu yang berada di tepi jalan. Mereka dalam perjalanan dari Kuala Krai menuju ke Kota Bharu untuk program tadarrus di Madinah Ramadhan, Kota Bharu. Perjalanan mereka adalah untuk ke tempat yang baik dan dengan niat yang baik. Mereka tidak sampai ke Madinah Ramadhan, tapi mungkin mereka sampai di taman-taman syurga.

Van yang merempuh rumah kayu. - Gambar Facebook.

Apa yang terkilan adalah ada lagi sebahagian manusia yang sibuk menyalahkan ustaz pengiring selaku pemandu van tersebut. Sedang manusia yang lain sedang berduka, sibuk pula dia mencari salah siapa. Sudahlah sibuk mencari salah, sibuknya dia sehingga membuat tuduhan-tuduhan yang tidak betul terhadap pemandu van tersebut.

Ada satu posting di Facebook yang mengecam pemandu van kerana memandu dalam keadaan mengantuk sehingga terbabas van yang dibawa. Katanya, ustaz tersebut tidak tahu mendahului mana yang utama kerana terlalu asyik beribadah di malam hari hingga ke Subuh yang menyebabkan dia mengantuk untuk memandu keesokan paginya. Tuduhan apakah yang sebegini? Dikatanya ustaz tersebut adalah seorang abiid (kuat beribadah) yang jahil.

Ya, posting tersebut ditulis oleh orang Melayu, beragama Islam dan seorang rakyat Malaysia. Kadang-kadang, terlintas sama ada orang sebegini mendapat pendidikan yang cukup atau tidak. Mungkin cukup, tetapi pelajaran akhlak dan budi pekertinya mungkin tidak setanding dengan ijazah ditangannya. Jauh nampak tersasar dari nilai-nilai manusia yang bertamadun.

Apa pun yang sebenar, usah sibuk menunding jari menuduh dan mengata orang. Benda yang belum lagi betul dan masih dalam siasatan. Dua guru pengiring yang merupakan ustaz di situ terselamat dan kita tidak berada di tempat mereka, menyelam rasa hati dan perasaan mereka. Bagaimanakah perasaan kita bila berada di tempat mereka? Amat berat perasaan yang terbeban di jiwa mereka.

Yang betul setakat ini, punca kemalangan adalah disebabkan tayar pecah semasa pemanduan dan pemanduan ketika itu adalah sederhana laju. Mungkin 70-80 kilometer sejam? Wallahualam. Doakan mereka agar bersama dengan para soleh dan moga-moga yang terselamat cekal hati dan semangat untuk menempuh hari yang mendatang. Ini adalah ujian Allah buat hambanya yang kuat di bulan Ramadhan penuh keberkatan.

Gambar screenshoot punca kemalangan dari Facebook Ustaz Ubaidillah.

Read More

PERMULAAN 2017

1 comment
Mungkin masih belum terlewat untuk satu entry menyambut kedatangan tahun baru. Apa yang ada pada tahun 2017 bakal dicorakkan dengan satu corak yang indah. Mungkin. Mahu saja yang indah, tapi belum tentu indah seperti yang kita inginkan. Boleh jadi indah itu datang selepas berlalunya seribu kecewa.

Tapi, usah risau. Hidup ini adalah hidup yang bertuhan. Dan semuanya tak akan berlaku tanpa adanya izin dari Tuhan. Bukankah begitu apa yang kita pegang selama ini? Sebab beruntungnya jadi mukmin dan muslim adalah bilamana dia ditimpa musibah dan ujian dari Tuhan, dia bersabar. Bilamana dia diberi nikmat dan kurniaan, dia bersyukur.
Read More

Tahniah Hafiz Zaki

6 comments


Tahniah dan mubaraak kepada sahabat, Hafiz Bin Zaki dan pasangannya atas bertukar status daripada bujang menjadi suami. Memang patut bagi dia untuk naik pelamin dahulu berbanding dengan aku sebab dia ni umur dan lanjut. Sebelum umur dia masuk 30-an, elok benar la tu dia kawin dan membina rumah tangga dan juga beranak pinak.

Semoga perkahwinan yang dibina ini selamanya bahagia dan kekal aman. Perkahwinan itu bukan sahaja pada menghalalkan ikatan, tetapi tanggungjawab yang bakal dihadapi begitu besar dan kadang kala ianya teramat berat. Itu apa pengalaman orang yang dah kawin duk cakap la. Kalau aku nak kata pengalaman aku, mesti ramai yang tak percaya.

Apa-apa pun, sekarang ni musim orang bernikah sempena cuti sekolah. Asal cuti sekolah je, ada yang menikah. Asal nak menikah je kena musim cuti sekolah. Habis jalan jadi jem. Susah betul. Masa cuti ni la nak jalan-jalan. Bila jalan jem, tak jalan-jalan la jawabnya. Haha.

Bagi orang lain kawin dulu. Turn kita tak sampai lagi. Orang tua-tua cakap, kalau dah jodoh tak kemana. Kan? Tunggju aje dia datang. Tapi sekarang zaman GPS, tak tahu la kenapa jodoh tak sampai-sampai lagi. Mungkin jodoh sebelah sana pun tunggu jodoh dia kat sini yang datang. So, first step siapa dulu ni...?
Read More

SESI 2016 BAKAL BERMULA

12 comments
Selang 2,4 hari lagi sesi persekolahan 2016 akan bermula. Jadi guru ni kadangkala rasa puas dan bosan bila tak bersua muka dengan anak-anak murid. Kalau lama sangat menghadap mereka, kadang-kadang tu ada rasa serabut dan serba tak kena bila tengok mereka. Habis, mana satu perasaan yang sebetulnya? Haha.

Budak-budak kat sini akan datang ke asrama pada Sabtu ini (2 Januari 2016) dan sesi persekolahan akan bermula pada keesokan harinya. Tapi, kebiasaannya, memang tak akan mula belajar terus la pada keesokan harinya. Nak kena kemas kelas, nak tunggu pembahagian buku teks dan ditambah pula dengan kalut para guru untuk menyambut pelajar baharu Tingkatan 1. 

Pelajar Tingkatan Satu yang baru akan datang mendaftar pada hari Isnin iaitu selang 2 hari dari pelajar-pelajar lama. Ini untuk mengelakkan daripada kelam-kabut pada hari pertama persekolahan. Sekurang-kurangnya dapat menenangkan keadaan dan dapat membuat persiapan dengan seeloknya dan aku pula kena bertanggungjawab untuk buat pamplet untuk edaran ibu bapa pada hari pendaftaran tersebut. Satu pun tak buat lagi. Hmmm..

Tahun 2016 nampaknya jodoh aku masih lagi dengan sekolah ini. Mencuba untuk berkhidmat sehabis mampu dalam perjalanan mencari secebis pengalaman bagi mengisi warna-warna kehidupan. Ramai yang tanya, kenapa tak mohon jawatan guru tahfiz yang dibuka oleh Kementerian Pelajaran Malaysia hari tu? Rugi la tak minta, ramai yang dia nak pakai tu...


Read More

REVIEW NASI ARAB - LAMB KABSAH

4 comments
Tempoh hari ada jalan-jalan pusing kota raya, pusing putrajaya dan singgah lah dekat cyberjaya. Netizen selalu gembar-gemburkan yang dekat cyberjaya ada lambakan restoran nasi arab dan rasanya pula tidak mengecewakan. Jadi, sampailah aku di sebuah restoran yang baru sahaja pintunya dibuka pada pagi Jumaat yang lepas. Awal pagi dah nak pekena nasi arab, bukan apa... ye ke nasi arab dekat sini sedap..?

Kedai yang netizen selalu duk cakap adalah Restoran Saba' tapi masa aku pergi tu, kedai tutup lagi. Mungkin beroperasi petang hingga malam sahaja. Jadi, aku pusing-pusing dan jumpalah kedai yang nampak sangat baru buka pintu kedainya. Pekerjanya tengah mengemop lantai. Yameni Hadramawt Kitchen. Lantaklah , lepas ni nak solat Jumaat pula. Asal makan dan kenyang je. 

Akak dekat kaunter tu datang layan kami. Layanan dari akak ni memang terbaik. Penuh sopan santun dan tatatertib. Siap explain satu-satu apa beza mandy, apa beza kabsah, apa beza madghout. Boleh katakan semua dalam menu tu dia explain. Dia melayan je lah mungkin sebab aku ni customer pertama yang masuk kedai dia hari tu. Katanya nasi arab ada, tapi kena tunggu dalam 10 minit sebab tengah masak atas dapur.

Akhirnya, 3 lamb kabsah (kabsah kambing) dan 1 teko kecil syai (teh) adani. Syai adani sebiji macam teh susu cumanya dia letak rempah macam cengkih blend dan dicampur dalam teh susu tu. Rasa herba-herba la sikit tapi tak kaw dan tak power masa aku minum dekat Madinah hari tu. Susu kurang, teh lebih, kurang lemak. Pandai komen je ni, tapi habis juga 1 teko teh adani tu. Haha.

Jadi, komen untuk kabsah kambing ni, nasi dia memang banyak. Tersangat banyak. Masa sampai tu aku siap tanya, ni yang regular kan kak? Aku ingatkan yang large punya. Tapi jangan risau, habis semuanya masuk dalam tangki simpanan sementara. Lauk dia juga banyak dan kuah dia sedikit ceroi. Untuk keseluruhannya, memang memuaskan dari segi rasa dan kuantitinya biarpun masih tidak dapat menandingi nasi arab di Madinah. 4 bintang daripada 5 bintang. Boleh la kot.

Berbaloi dengan harga. Sepinggan regular harganya cuma RM 22. Kalau yang large harganya dalam RM 32 kalau tak silap. Yang large tu aku tak tahu lah besar mana dan banyak mana nasi dengan lauknya. Kalau sorang, confirm tak habis dan tak muat dengan tangki aku. Tangki orang lain aku tak tahu. Syai adani pula harganya RM 8 untuk satu teko. Cukup la untuk 3 orang minum.

**Masa tunggu nasi kabsah tu sampai, nasib baik tak order ma'sub (pisang blend dengan roti arab). Kalau tak, confirm tak habis dan kena bungkus bawa balik. 






Read More

Yeay... Cuti

4 comments
Yeah. Rabu. Baru dengan rasminya dapat isytiharkan cuti dengan rasminya. Cuti penggal akhir tahun. Cikgu-cikgu kan, biasalah tu. Orang kata, cuti cikgu sama cutinya dengan anak murid. Kalau murid cuti, maknanya guru pun cuti. Cuti cikgu adalah sama banyak dengan cuti murid. Silap-silap, cikgu siap boleh tambah cuti lagi kan?

Bukan cikgu sedap la sembang...

Baru dapat merasai cuti adalah kerana sekolah tempat aku bertugas baru sahaja habis program atau pun sesuai dipanggil dengan nama kelas intensif. Kelas ini dikhusus dan diwajibkan kepada pelajar yang lemah dalam hafazan Al-Quran mereka. Setiap tahun, semua pelajar perlu memastikan hafalan mereka berada di muka surat mana, yang mana tidak mencapai target atau pun garis sukatan yang ditetapkan, mereka ini adalah yang tergolong dalam kumpulan lemah.

Jadi, kelas ini bermula pada Khamis yang lepas lagi, 10 Disember 2015. 5 hari berturut-turut. Diganyang sehabis masa dalam sehari untuk memastikan para pelajar ini punya ruang dan masa untuk fokus kepada Al-Quran dengan sepenuhnya. 8 jam sehari kelas dengan 4 sesi atau pun slot. Sebagai info tambahan, sekolah ini bermula cuti pada Khamis yang lepas. Pelik kan? Baru cuti. Cuti-cuti sekolah ni tak sama dengan cuti kebanyakan sekolah kementerian di Malaysia.

Cumanya, bila difikirkan balik dan ditengok balik laporan bagi setiap kelas sepanjang kelas intensif ini, kesedaran murid untuk menghafal dan mencukupkan diri dengan sukatan yang telah ditetapkan masih lagi berada di tahap yang rendah. Murid itu ada daya dan mampu untuk menghafal tetapi tiada keinginan dan semangat untuk menggapai objektif kelas intensif ini. Macam mana boleh tahu murid itu mampu sebenarnya? Cikgu kenal la murid dia macam mana...

Apakah mungkin hidayah belum lagi sampai ke dalam dada-dada mereka?

Atau, adakah itu tanda mereka ingin protes akan sesuatu?


Read More

DILEMA DI PERSIMPANGAN - TAHFIZ ATAU SAINS?

5 comments
Katakan kita di persimpangan. Antara jalan ke kanan atau ke kiri yang patut kita ambil. Kita confuse dan serba salah. Pelbagai pertanyaan dan andaian timbul di benak fikiran apa yang bakal berlaku sekiranya kita ambil jalan tersebut. Kalau diambil jalan A, akan jadi bla bla bla... Kalau diambil jalan B pula akan bla bla bla. Masing-masing ada pro dan kontranya. Ada kurang dan ada lebihnya.

Sekarang ni aku mengajar di sebuah cawangan sekolah tahfiz. Sekolah ini cuma sampai di tingkatan empat sahaja dan untuk tingkatan lima, mereka diberi pilihan untuk menyambung di mana-mana sekolah pilihan mereka. Sekiranya mereka cukup syarat yang ditentukan oleh sekolah tahfiz induk, mereka dibenarkan untuk sambung ke sekolah tahfiz induk tersebut biar pun ianya tidak wajib dan mereka juga boleh memilih untuk ke mana-mana sekolah pilihan mereka sekiranya mereka mahu.

Apatah lagi bagi yang tidak cukup syarat-syarat yang ditetapkan oleh sekolah induk tersebut. Mereka bebas.

Katakanlah ada seorang pelajar. Dia berada dalam keadaan dilema dan confuse tahap 7 bima sakti. Dia mahu ambil aliran sains tetapi di sekolah tahfiz induk tersebut, dia hampir pasti tidak dapat mengikutinya kerana keputusan akademiknya tidak berapa membenarkannya. Begitu juga sekiranya dia ingin mengambil perakaunan, dia tidak membuat kerja kursus semasa dia berada di tingkatan empat kerana dia berada di kelas yang kedua yang mengikut perkiraan, dia tidak sempat mengikuti flow pengajian. Jadi, dia hanya dapat mengambil aliran ekonomi yang mungkin bagi generasi Y sekarang, ianya suatu aliran yang paling longkang. Low class.

Sekiranya dia ingin pergi ke sekolah satu lagi. Sekolah yang boleh dikatakan agak high class dengan pelajarnya mencecah ribuan dan juga sudah mencipta rekod dan nama bahawa ramai pelajar yang cemerlang lahir daripada sekolah tersebut. Tetapi sayangnya, sekolah itu tiada sistem tahfiz, tiada kelas tahfiz dan sekolah itu merupakan sekolah harian dan bukannya berasrama sepenuh masa. Dia boleh ambil aliran sains jika mahu, dia boleh ambil subjek addmath jika mahu, dia boleh ambil prinsip perakaunan jika mahu, tetapi, apa yang pastinya, dia kemungkinan akan meninggalkan Al-Quran 30 juz yang dihafalnya disebabkan tiada sistem tahfiz dalam sekolah tersebut.

Mungkin dia dapat meyakinkan diri sendiri dengan mengatakan pada dirinya yang penjagaan Al-Quran itu sebenarnya atas individu. Sekiranya dia pandai mencuri masa untuk mengulang, pandai membahagikan masa antara masa untuk menelaah akademik dan masa untuk murajaah Al-Quran, pasti tidak akan timbul masalah tiada masa dengan Al-Quran. Pasti tidak akan timbul persoalan sempat ke tidak untuk dia menjaga Al-Quran sekiranya memasuki sekolah yang padanya tiada sistem tahfiz. Itu semua terpulang pada diri masing-masing.

Ya. Memang betul. Pelajar itu perlu mengukur kemampuannya dan keupayaannya. Dia sendiri yang tahu di mana kekuatan dan kelemahannya. Di mana kekuatan dalamannya atau pun keazamannya dalam menjaga hafalan Al-Quran? Sekiranya berada di tahap tertinggi, sudah tiada masalah. Sekiranya lancar tanpa tergagap-gagap hafalan Al-Qurannya, sudah pasti tiada apa yang hendak dipertikaikan. Al-Quran padanya sudah cair (istilah orang-orang hafiz).

Apa yang dirisaukan cuma hilangnya Al-Quran di dalam dada. Apa yang ditakuti adalah sia-sia sahaja apa yang dihafal selama 4 tahun. Hafal Al-Quran bukan seperti hafal mantera semerah padi. Hafal Al-Quran adalah menghafal mukjizat dan menghafalnya adalah suatu pahala yang besar dan juga suatu amanah yang besar juga untuk menjaganya. Itu belum cerita bab mengamalkannya. Tidakkah Allah ada berfirman yang sekiranya Al-Quran itu diturunkan kepada bukit, nescaya bukit itu tunduk dan hancur berkecai kerana takutkannya?

Apakah kita tidak takut? Tidakkah juga Allah berfirman yang bahawasanya Allah lah yang menurunkan Al-Quran dan Dia sendiri akan menjaganya? Adakah kita lupa, selama mana kita menjaga Al-Quran, selama itu Allah akan menjaga kita? Lupakah kita? Masa untuk kita membuat penilaian dan keputusan selama mana belum lagi sampainya deadline. Keputusan berada di tangan kita. Fikir dan bincang dan mesyuarat apa yang terbaik bagi diri kita. Fikir untuk 20 dan 30 tahun yang akan mendatang.

Bukan untuk mempertikaikan sekolah harian atau pun sekolah aliran sains dan seumpamanya. Bukan sama sekali. Bukan juga untuk menghalang mengambil aliran sains, dan bukan juga untuk menggalakkan para pelajar untuk pergi ke sekolah aliran tahfiz. Hanya sekadar membuka kotak pemikiran. Ingat, keputusan adalah apa yang anda sendiri putuskan. Bukan orang lain. Ini adalah kehidupan anda, bukan kehidupan orang lain.

Sekiranya ketika berada di sekolah yang padanya ada sistem tahfiz pun kita masih liat untuk mengulang Al-Quran, kita sudah dapat fikirkan, dapat bayangkan, liat jenis manakah yang akan berkembang-biak sekiranya tiada sistem tahfiz di sekolah tersebut. Belum lagi dihuraikan bab pergaulan dan jenis-jenis kawan yang kita akan dapat. Cerminan diri kita adalah kawan kita. Jangan lupa yang itu.

Sekiranya tiada mujahadah, tiada kesungguhan untuk menjaga Al-Quran dalam suatu suasana yang tiada sistem tahfiz, bersediakah untuk anda kehilangan Al-Quran anda? Sanggupkah untuk tukar semua yang bersifat keduniaan itu dengan Al-Quran? Al-Quran, sekiranya sudah luput dari dada adalah seumpama unta yang sudah terlepas tali ikatannya. Hilang merayau di padang pasir berkurun lamanya. Antara dapat atau tidak untuk anda mendapatkannya kembali.


Read More
Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia