Tahun Baru Cina 2015

Tahun Baru Cina

Mungkin ramai perantauan di kota raya mengambil peluang ini untuk bercuti di kampung halaman. Mungkin tak seramai yang balik pada Hari Raya Aidilfitri. Aku boleh rasa sebab bila aku tengok jalan - jalan utama di Kelantan semalam penuh dengan deretan kereta dengan pelbagai nombor pendaftaran dari pelbagai negeri. Benda ni senang nak perasan sebab malam - malam sebelum ni tak adalah macam ni. Keluar pergi beli burger tepi jalan pun kena makan jem juga. Haha.

Kedai Tutup

Kalau perasan, setiap kali Tahun Baru Cina mesti banyak kedai yang tutup. Bila Raya Cina, Melayu pula yang resah dan kesah bila Cina tutup kedai. Cina yang beraya, kita pula yang susah? Nak salahkan Cina ke? Salah mereka ke tutup kedai pada hari perayaan mereka? Siap ada yang marah - marah lagi bila Cina tutup kedai. Nak beli ubat nyamuk pun susah bila Cina tutup kedai.

Bukan salah mereka. Salah kita. Salah Melayu. Haha. Boleh ke letak seratus peratus salah tu dekat bahu orang - orang Melayu? Sama - sama boleh fikir. Cina seakan telah memegang ekonomi di Tanah Melayu. Lihat saja bila Raya Cina, ramai Melayu yang turut bercuti sebab kedai - kedai dan kebanyakan syarikat orang Cina turut bercuti. Melayu tak boleh menafikan yang orang Cina sekarang ini telah memegang sebahagian besar ekonomi Malaysia.

Tak salah kalau Cina yang memegang ekonomi Islam itu adalah Cina yang Islam. Tak begitu? Aku rasa terancam bila yang pegang ekonomi itu adalah orang bukan Islam, orang kafir. Orang yang punyai niat yang jahat terhadap orang Islam. Lambat - laun mereka akan menekan ekonomi umat Islam dari segenap penjuru. Sejak dari dahulu lagi, ramai yang dengki dan hasad terhadap orang Islam. Sejarah membuktikan. Krisitan, Yahudi, Musyrikin Mekah. Tak begitu?

Bersama Keluarga

Hakikat yang sebenar, negara kita memang negara yang pelbagai kaum. Cuti Tahun Baru Raya Cina merupakan cuti umum buat seluruh rakyat Malaysia dan ini memberikan sedikit ruang dan peluang untuk meluangkan masa bersama keluarga. Anak - anak yang tinggal berjauhan dapat pulang untuk menjenguk orang tua mereka di kampung halaman. Ayah ibu yang tidak punyai masa untuk bersama anak - anak dapat melakukan aktiviti kekeluargaan bersama - sama. Tak lupa juga yang masih bujang, ramai yang melangsungkan majlis perkahwinan mereka sempena musim cuti ini. Tamat sudah zaman bujang mereka. Tinggal yang teruna sorang - sorang. Terkadang tersenyum kelat mengenang perjalanan hidup mereka. 

Tok Guru, Pemergianmu Sukar Diganti

Satu Malaysia seakan bersedih dengan pemergian Tok Guru atau nama sebenarnya adalah Nik Aziz bin Nik Mat. Pemergiannya untuk mengadap Yang Maha Esa adalah suatu kehilangan besar buat umat manusia di Malaysia. Ibarat kehilangan suatu permata diantara permata yang paling 'rare' dalam dunia ini. Namun, apakan daya dan kudrat kita sebagai manusia untuk menahan daripada kematian itu berlaku. Hanya ada redha dan pasrah yang mengalir bersama titis air mata yang tumpah pabila mendengar berita perginya Tok Guru.

REHAT

Perjuangan yang diperjuangkan oleh Tok Guru sudah berakhir  dan yang tinggal hanyalah kita - kita yang masih hidup ini untuk meneruskan amanat dan juga apa yang diperjuangkan olehnya semasa dia masih bernyawa. Tok Guru sedang berehat, rehat setelah penat dan lelah dengan mehnah dan kerenah semasa dia hidup atas dunia ini. Rehat daripada permainan politik Malaysia yang saban hari semakin kotor dan busuk atas nama demokrasi. Perginya cuma sebentar dengan meninggalkan kita adalah untuk berehat dan pasti kita akan menemuinya lagi di kehidupan selepas kematian kelak. Pasti.

SYUKUR

Aku sebagai anak Kelantan tidak dapat menafikan yang aku sangat bersyukur dengan adanya Tok Guru sebagai pemimpin negeri Kelantan. Perginya adalah suatu kehilangan yang teramat besar. Seolah Tok Guru itu adalah bapa aku sendiri. Jiwa terasa kosong. Sepi dan sunyi untuk seketika. Tok Guru adalah satu ikon yang paling dekat bagi rakyat Kelantan untuk menggambarkan keperibadian Rasulullah s.a.w. Aku tidak sempat dengan Nabi Muhammad s.a.w. Aku dan juga rata - rata kalian semua memang tidak sempat untuk bersua dengan Rasulullah s.a.w, tapi dengan kehadiran dan keperibadian Tok Guru seolah - olah Rasulullah s.a.w itu begitu dekat dengan kita. Tok Guru selalu mengingatkan kematian, Tok Guru selalu mengingatkan tentang takwa dalam setiap kali ucapan tazkirahnya.

BELAJAR

Menjenguk sejarah kehidupan Tok Guru, paling jelas dan ketara terhadap susuk tubuh ini adalah beliau seorang yang kuat belajar dan juga menuntut ilmu. Zaman mudanya sudah merantau ke beberapa buah negara untuk mengambil benih - benih ilmu dari ulama' serata dunia. Ternyata benih - benih ilmu yang beliau kutip sepanjang pengembaraannya sudah berbuah ranum dan ternyata benih itu sekali lagi dapat dikutip oleh anak - anak didikannya di Malaysia. 

India, Mesir dan Pakistan adalah antara negara yang telah dijejak oleh beliau dan beliau telah berkahwin pada umur 31 tahun. Pada umur 31 tahun baru Tok Guru berkahwin menunjukkan Tok Guru begitu sibuk dengan ilmu dan mendalami cabang - cabangnya. 5 tahun kemudian, barulah Tok Guru memasuki dunia politik dengan agenda untuk menengakkan hukum Islam di daulah Malaysia. Agendanya tidak pernah luput seawal dia menjejak kaki ke alam politik sehinggalah dia menghembuskan nafas yang terakhir. Belajar, belajar dan belajar. Hanya dengan ilmu seseorang itu akan berjaya di dunia mahupun di akhirat. 

Permainan politik itu sudah semestinya akan menimbulkan seteru antara satu sama lain. Mungkin ada yang tidak berpuas hati dan ada yang berselisih pandangan. Tapi, semua itu tidak membatalkan hakikat dan kebenarannya yang muslim sesama muslim itu adalah bersaudara.


Februari 2015

Kita sudah berada dalam Februari 2015. Begitu cepat masa itu berlalu. Baru je rasanya up entry pada Januari hari tu. Tup tup, hari ni dah masuk Februari. Masa entry awal Januari, bukan main berkobar semangat untuk up entry paling kurang seminggu sekali. Tapi, tak mengapalah semua itu. Semangat itu sudah ada. Kekangan masa sejak menjadi pendidik yang tak bertauliah ni mungkin faktor utama untuk blog ni suci daripada tutupan debu - debu nipis. Haha

TERIMA KASIH

First, aku ada dapat give away daripada Cik Fafa dan juga satu lagi giveaway. Rezeki join giveaway. Tapi, yang tak sedapnya aku tak sempat nak reply emel Cik Fafa yang bertanyakan sama ada aku dah terima tak giveaway yang diposkan olehnya kepada aku. Sempat tengok aje Cik Fafa. Ndak sempat nak mereplynya. Kat sini aku nak minta maaf dekat Cik Fafa dan ingin mengucap terima kasih kepada sponsor give away yang lain ye. Tapi, semalam dah reply dah. Harap - harap Cik Fafa tak marah ye.

PENDAM

Banyak benda yang nak dicoretkan. Banyak benda yang nak diceritakan. Banyak benda yang nak diluahkan dengan papan kekunci ini. Tapi, tak semua benda dapat diluahkan dengan tulisan mahupun lakaran. Yang tak dapat diluahkan biarlah ianya tersimpan kejap, dibiarkan hanya untuk kita sahaja yang mampu memahaminya. Awal 2015 sudah banyak sejarahnya, baki perjalanannya masih ada lagi 10 bulan. Semuanya dalam pengetahuan Allah. Tapi, kekal untuk kita tidak mengetahuinya sehingga detik masa dan saat itu berjalan dengan seiringya takdir dari Allah.