Menyorok di Siang Hari

2015. Selangkah manusia terjun ke arus kemajuan. Mengalir laju dalam sungai kemodenan. Sedangkan bumi yang semakin tua sudah semakin penat dengan kerenah dan tangan - tangan jahat yang merosakkan keindahan bumi itu sendiri. Tenat. Semakin maju ketamadunan manusia itu, semakin rendah nilai moral. Teori yang boleh dipakai? Tak boleh?

Sekarang adalah zaman yang semakin sukar dan mencabar untuk menyembunyikan perbuatan ikhlas. Ibarat menyorok di waktu siang. Menyorok di waktu siang? Ya, menyorok di waktu siang. Peluang untuk ikhlas kerana Tuhan itu amat tipis sekali. Takkan korang tak pernah main menyorok - nyorok masa waktu kecil dulu. Tak pernah? Opsss.. lupa. Orang dah tak main benda tu. Sekarang ni budak - budak pegang tab sambil main Clash of Clans je. 

Kalau korang pernah main, korang boleh faham la kenapa aku cakap macam tu. Senang je nak jumpa orang menyorok di waktu siang kalau nak berbanding dengan waktu malam. Apa kaitannya ikhlas dengan menyorok di waktu siang? Maksud yang aku nak sampaikan di sini adalah dengan teknologi zaman sekarang  khususnya media sosial menjadikan seseorang itu semakin terdedah dengan perbuatan riya'. Menunjuk - nunjuk. Mungkin mereka tidak sedar, ataupun tiada niat pun untuk riya' tetapi media sosial ni semacam duri halus yang menusuk daging kita. Kita tak perasan sakitnya bila dicucuk. Kan? Tetapi akan ada sekelumit rasa itu terbit dalam hati.

Cuba bayangkan, korang buat sesuatu kerja amal. Contohnya misi bantuan banjir kepada mangsa - mangsa banjir. Aci tak kalau aku cakap yang lebih 50 peratus akan snap gambar sedari awal perjalanan lagi sampailah kepada selesainya misi bantuan tersebut. So, dengan media sosial ni, korang buat apa kalau sign up tapi tak guna kan? Jadi, korang mesti upload gambar - gambar tu dalam twitter, instagram, facebook, dan juga group - group whatsapp. Dari situlah aku katakan yang akan terbit perasaan riya' walaupun sedikit. 

No offense, aku tulis ni pun berdasarkan pengalaman aku sendiri. Mungkin tak semua orang macam tu. Mungkin perasaan ini mereka boleh kawal tanpa melibatkan emosi yang berlebihan. Sejujurnya aku recall balik apa tujuan aku upload gambar tu dekat media sosial. Aku fikir sedalamnya apa perasaan aku ketika aku upload gambar - gambar yang semacam itu. Jujur dengan diri sendiri. Kalau sudah terlanjur, banyakkan isitghfar, betulkan balik niat. InsyaAllah semuanya akan baik. 

Cerita di Bulan Kelahiran Nabi Muhammad S.A.W

Selang dua tiga selang, kita sudah berada di bulan Rabi'ul Awal iaitu bulan yang mana ada sejarahnya dalam lipatan perjalanan agama Islam. Semua penganut agama Islam harus tahu yang bulan Rabi'ul Awal adalah bulan yang mana lahirnya seorang manusia sebagai penutup segala Nabi yang menjadi utusan Allah sejak penurunan Adam a.s ke muka bumi. Nabi Muhammad bin Abdullah s.a.w. Selawat dan salam ke atas baginda.

Aku pelik. Sangat pelik. Ramai orang yang menyanjung, mengakui yang mereka menyayangi Nabi s.a.w, meraikan dengan pelbagai cara sempena kelahiran junjungan Nabi s.a.w. Mereka mendakwa mereka sayang kepada Rasulullah, tapi kelakuan mereka seolah - olah mengundang murka Muhammad s.a.w itu sendiri. Oh, aku kelu. Kala ramai manusia yang tersepit dengan kehidupan dunia dek bencana bah yang menimpa di beberapa buah negeri, masih ada yang sanggup menganjurkan program atas nama agama, atas nama baginda Muhammad s.a.w.

Tidak aku tentangnya habis - habisan. Tidak aku katakan yang aku berkira dengan agama. Tidak aku katakan yang anjuran itu adalah salah. Jelasnya, tidak aku bangkangnya secara bulat - bulat. Cuba fikir dengan logik akal, nilai dengan fitrah hati yang murni, tergamakkah kita menghabiskan wang ringgit semata - mata untuk program yang secara jelas bukan suruhan Nabi s.a.w mahupun perbuatan para sahabat sedangkan saudara kita masih ramai yang tiada atap untuk berteduh, tiada lantai untuk berlapik serta kekurangan makanan untuk meraih kudrat harian? Tergamak kah? Pendapat masing -  masing. Masing - masing punya hujah lerr. Hehe

Hadam tak apa yang diatas? Tak hadam? Lantak lah. Haha. Okay dah tu tiga perenggan. Untuk pengetahuan tambahan, para alim ulama masih lagi tiada  kata sepakat ataupun ijma' dalam bahasa arabnya tentang tarikh yang sebetulnya kelahiran Nabi Muhammad s.a.w. Apa yang jelas dan pasti adalah lahirnya Nabi Muhammad s.a.w ke dunia ini adalah pada bulan Rabi'ul Awal di Tahun Gajah. Tahu ke kenapa dipanggil dengan tahun gajah? Tahun sebelum atau selepas tu tak ada pula dengar tahun singa ke, tahun harimau, ataupun tahun naga macam kalendar orang Cina kan?

**Tahun Gajah adalah sempena tentera Abrahah yang menyerang Kaabah di Mekah dengan tentera bergajah. Ada dirakam dalam Surah Al-Fiil. 

**Sama - sama banyakkan selawat ke atas baginda s.a.w. Allahum Solli 'Ala Sayyidina Muhammad, Wa'ala Aaali Sayyidina Muhammad. 

Tahun Baru 2015 Tiada Makna

Berakhir tahun 2014 dengan tragedi yang menimpa negeri Kelantan. Negeri yang mana tempat kelahiran aku. Moga mangsa - mangsa tragedi banjir dapat bersabar dan tabah dalam menghadapi dugaan dan ujian. Tanda orang - orang yang beriman ialah apabila mereka diuji oleh Allah mereka mengucap "Inna Lillahi Wainna Ilai Roji'un.." Semuanya datang daripada Allah, jangan keji jangan cela apa yang hujan turun, apa yang air sungai melimpah. Insafi diri, cari hikmah, insyaAllah semuanya selamat.

So, cakap memang sedap kan? Sebab tak kena dekat diri sendiri. Boleh la cakap sabar, tabah, bawa bertenang. Kau tak rasa, tak tahula macam mana!!

Alhamdulillah, aku yang menetap di Kelantan adalah salah seorang daripada rakyat yang terselamat daripada tragedi banjir 2014. Walaupun ada dua tiga kampung sebelah yang ditimpa bencana ini, da terpaksa berpindah ke pusat pemindahan banjir, namun kampung aku terselamat daripadanya. Betul, aku bukan mangsa banjir, dan aku tak tahu apa yang mereka rasa. Tapi, aku mencuba untuk selaminya.

Aku cuba untuk menghulurkan bantuan semampu yang boleh. Semalam aku mengikuti rakan - rakan aku untuk mengagih bantuan makanan kepada mangsa banjir di Kuala Krai. Aku terpana. Melihat suasana yang begitu menyedihkan. Rumah banyak yang roboh, senget, tidak bertiang. Selut - selut merah masih lagi kebasahan. Kelihatan ramai kanak - kanak yang masih tidak lagi berbaju. Mungkin pakaianya masih lagi basah dan hanyir dengan bau lumpur.

Kemusnahan yang sempat disnap semasa perjalanan di K.Krai.



Apabila kenderaan kami berhenti di tepi jalan berhenti untuk mengagihkan makanan. Ramai yang datang berkerumun. Kanak - kanak yang paling kedepan sampai kepada kami. Riak mukanya jelas menunjukkan keadaan perut yang meminta untuk diisi. "Bang, maggi ada bang? Bagi la bang maggi. Satu pun jadi la.". Suara mereka menagih simpati dan bantuan yang dibawa oleh kami.

Tiangnya sudah tiada. Salah sebuah rumah yang dibawa arus deras air banjir.


Tahun baru 2015 seakan tidak bermakna buat mereka. Bagaimana dengan pakaian sekolah mereka? Bagaimana dengan duit simpanan untuk buat bayar yuran mereka? Bagaimana dengan pampers anak - anak kecil yang setiap masa perlu diatas dukugan ibu mereka? Semuanya beban dan masalah yang perlu difikirkan oleh ibu bapa mereka. Bila difikirkan sekiranya kita berada di tempat mereka, kita pun turut rasa yang kita tak mampu untuk memikul musibah ini. Tapi, semuanya adalah perancangan Allah. Siapa tahu?


===========

**Di kesempatan ini, nak mengucapkan terima kasih kepada kakak Hani Suryani pemilik blog Hazamie Souq atas hadiah GA yang selamat aku terima sejurus sebelum banjir hari itu.



Dan, terima kasih juga kepada kakak Deanna Momi, pemilik blog Kameq Deanna atas hadiah GA anjurannya. Dapat topup RM 10. Tahan la 2 minggu tu. Hehe.