PENGAKHIRAN 2017

Leave a Comment
2017 sudah mahu melabuhkan tirai yang pasti tidak akan tersingkap lagi. Maka, tirai 2018 menjadi kesinambungannya.

Masa yang telah pergi, tidak sesekali akan kembali namun ianya akan disingkap kembali bersama dengan neraca yang Maha Adil di padang masyar kelak. Diputar kembali masa untuk kita dipertanggungjawabkan apakah yang telah kita lakukan sepanjang masa tersebut dalam mengabdikan diri kepada Allah.

Apakah lalai kita itu lebih banyak dari ingatnya kita kepada Sang Pencipta yang Maha Agung?

Terkunci rapat bibir kita. Lidah kelu tidak bergerak seperti mana di dunia dahulu. Di dunia mungkin lidah ini yang paling berkuasa. Boleh sembang, mengaku yang diri ini hebat sehingga boleh terbangke bulan bahkan hingga galaksi yang diri sendiri belum pasti kewujudannya. Lidah, adalah raja manusia di dunia. Bermodalkan air liur anugerah tuhan.

Siapa sangka, siapa yang dapat memberi jaminan apakah 2018 ini sempat kita habiskan. Yang tinggi imannya mungkin mengharap supaya dapat bertemu lagi dengan Ramadan di tahun 2018. Yang banyak angan-angannya mungkin masih menghitung angan-angan 2017 yang masih belum lagi dapat dicapai. Entah ada ke tidak sebenarnya cita-cita 2017 di sisi mereka?

Ya, 2018. Umur semakin matang. Arghh,, persetankan umur. Jiwa ini masih lagi muda. Ada yang merasakan umur itu cuma angka. Jiwa lah yang memainkan peranan untuk membentuk angka-angka itu adakah ianya selari dengan raga yang terkandung roh ini. Biarpun umur aku sudah menjangkau 40 tahun, apa salahnya jika jiwa aku ini masih lagi muda dan bergelora seperti orang muda? Mahu bebas keluar malam dan melepak di kedai-kedai mamak sehingga jam 2 3 pagi. Tidak kah sama aku dengan pemuda-pemuda Melayu yang lain?

Ya, kamu masih muda wahai manusia sedangkan kakimu selangkah menapak ke lubang kubur.
Read More

SYURGA BUATMU ADIK-ADIK TAHFIZ ALHASYIMI

2 comments
Semalam, rakyat Malaysia dikejutkan dengan kejadian kemalangan jalan raya yang menimpa adik-adik tahfiz dari Maahad Tahfiz Alhasyimi di Kuala Krai, Kelantan. Dikhabarkan 6 orang meninggal dunia dalam kejadian tersebut. Takziah diucapkan kepada ahli keluarga mereka. Mereka pergi pada bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan dan juga pada hari yang penuh mulia iaitu hari Jumaat.

Mereka bersahur di dunia, namun berbukanya insyaAllah bersama dengan makhluk langit yang sudah menanti mereka di sana.

Van yang dinaiki mereka telah terbabas dan merempuh sebuah rumah kayu yang berada di tepi jalan. Mereka dalam perjalanan dari Kuala Krai menuju ke Kota Bharu untuk program tadarrus di Madinah Ramadhan, Kota Bharu. Perjalanan mereka adalah untuk ke tempat yang baik dan dengan niat yang baik. Mereka tidak sampai ke Madinah Ramadhan, tapi mungkin mereka sampai di taman-taman syurga.

Van yang merempuh rumah kayu. - Gambar Facebook.

Apa yang terkilan adalah ada lagi sebahagian manusia yang sibuk menyalahkan ustaz pengiring selaku pemandu van tersebut. Sedang manusia yang lain sedang berduka, sibuk pula dia mencari salah siapa. Sudahlah sibuk mencari salah, sibuknya dia sehingga membuat tuduhan-tuduhan yang tidak betul terhadap pemandu van tersebut.

Ada satu posting di Facebook yang mengecam pemandu van kerana memandu dalam keadaan mengantuk sehingga terbabas van yang dibawa. Katanya, ustaz tersebut tidak tahu mendahului mana yang utama kerana terlalu asyik beribadah di malam hari hingga ke Subuh yang menyebabkan dia mengantuk untuk memandu keesokan paginya. Tuduhan apakah yang sebegini? Dikatanya ustaz tersebut adalah seorang abiid (kuat beribadah) yang jahil.

Ya, posting tersebut ditulis oleh orang Melayu, beragama Islam dan seorang rakyat Malaysia. Kadang-kadang, terlintas sama ada orang sebegini mendapat pendidikan yang cukup atau tidak. Mungkin cukup, tetapi pelajaran akhlak dan budi pekertinya mungkin tidak setanding dengan ijazah ditangannya. Jauh nampak tersasar dari nilai-nilai manusia yang bertamadun.

Apa pun yang sebenar, usah sibuk menunding jari menuduh dan mengata orang. Benda yang belum lagi betul dan masih dalam siasatan. Dua guru pengiring yang merupakan ustaz di situ terselamat dan kita tidak berada di tempat mereka, menyelam rasa hati dan perasaan mereka. Bagaimanakah perasaan kita bila berada di tempat mereka? Amat berat perasaan yang terbeban di jiwa mereka.

Yang betul setakat ini, punca kemalangan adalah disebabkan tayar pecah semasa pemanduan dan pemanduan ketika itu adalah sederhana laju. Mungkin 70-80 kilometer sejam? Wallahualam. Doakan mereka agar bersama dengan para soleh dan moga-moga yang terselamat cekal hati dan semangat untuk menempuh hari yang mendatang. Ini adalah ujian Allah buat hambanya yang kuat di bulan Ramadhan penuh keberkatan.

Gambar screenshoot punca kemalangan dari Facebook Ustaz Ubaidillah.

Read More

PERMULAAN 2017

1 comment
Mungkin masih belum terlewat untuk satu entry menyambut kedatangan tahun baru. Apa yang ada pada tahun 2017 bakal dicorakkan dengan satu corak yang indah. Mungkin. Mahu saja yang indah, tapi belum tentu indah seperti yang kita inginkan. Boleh jadi indah itu datang selepas berlalunya seribu kecewa.

Tapi, usah risau. Hidup ini adalah hidup yang bertuhan. Dan semuanya tak akan berlaku tanpa adanya izin dari Tuhan. Bukankah begitu apa yang kita pegang selama ini? Sebab beruntungnya jadi mukmin dan muslim adalah bilamana dia ditimpa musibah dan ujian dari Tuhan, dia bersabar. Bilamana dia diberi nikmat dan kurniaan, dia bersyukur.
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia