Rohingya, Apa Nasibmu di Dunia Ini Kelak?

1 comment
15 Mei 2015 menyaksikan satu lagi tragedi yang boleh dipertikaikan tentang nilai kemanusian bagi  tiga buah negara. Malaysia, Thailand dan juga Indonesia. Berita Reuters melaporkan yang sebuah kapal yang memuatkan kira – kira 400 orang pelarian Rohingnya berlayar tanpa arah di Teluk Andaman dan ketiga – tiga negara ini nampaknya tidak mahu menerima kedatangan mereka. Mereka tidak dibenarkan memasuki perairan negara masing – masing.  Apa yang menyedihkan lagi, Indonesia dan Malaysia merupakan negara yang majoritinya adalah Islam dan merupakan saudara seagama dengan pelarian Rohingnya tersebut.

Rohingnya sudah hilang arah dan sudah tiada tempat untuk dituju. Di tanahnya sendiri pun sudah diusir oleh pelampau Buddha dan tentera Burma. Kehormatan, harta dan hak mereka dirobek dengan rakus oleh pelampau agama. Bukan setakat diusir, malahan sudah beribu – ribu saudara seIslam kita dibunuh disana. Di manakah sensitiviti kita bila mana saudara – saudara kita diperlakukan dengan sedemikian rupa? Deria sensitif kita sudah lumpuh? Mungkin tiada ibu, kakak, adik dan keluarga kita di sana. Mungkin definisi ‘saudara’ itu hanya setakat pertalian darah sahaja. Tiada istilah pertalian saudara sesama agama dan Islam. Pertalian saudara yang memegang satu akidah yang sama dengan bertuhankan Allah Yang Satu dan Rasulullah sebagai utusanNya. Kita kurang kesedaran tentang definisi itu dalam kehidupan kita.

Tapi, apa yang menghairankan aku, bilamana kita berbicara tentang nasib umat Islam di Palestin mahupun di Syria, kita lebih lantang dan terkehadapan. Banyak badan – badan NGO ditubuhkan untuk membantu mereka di sana. Bukan aku nak pertikaikan usaha mereka dalam memberikan bantuan dan bukan bermaksud nak merendah – rendahkan usaha mereka. Cumanya, aku sedikit kehairanan. Seolahnya  kaum Rohingnya ini disisihkan. Didiskriminasikan oleh saudara seagama sendiri. Mungkinkah atas sebab faktor warna kulit dan juga paras rupa? Mungkinkah juga Islam mereka tak sekuat umat Islam di Palestin dan Syria? Mungkinkah juga bala dan musibah yang ditimpa mereka hanya biasa -  biasa sahaja dan tidak memerlukan pertolongan yang berlebihan? Kalau tidak, mana mungkin Malaysia pun mengusir mereka daripada memasuki perairan.

Tulisan ini hanya suara kecil hati aku. Ada kehairanan yang ingin disuarakan. Suara kecil rakyat marhaen ini siapa yang mahu mendengarnya? Mungkin tulisan aku ada silapnya. Maaf dipinta, ampun dipohon sekiranya ada salah dan silap. Apa yang salah kita sama – sama betulkan. Kan?

P/S : Kita susah nak sedarkan diri sendiri selagi mana ianya tidak menimpa atas tubuh badan kita sendiri.



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment:

  1. kesiannya dekat dorang kan. klu kita kat tempat dorang macam mana lah pulak...

    ReplyDelete

Sila Tinggalkan Komen Anda. Saya Hargai Setiap Komen Anda Biarpun Komen - Komen yang Mengguriskan Hati. :(

SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia