SESI 2016 BAKAL BERMULA

12 comments
Selang 2,4 hari lagi sesi persekolahan 2016 akan bermula. Jadi guru ni kadangkala rasa puas dan bosan bila tak bersua muka dengan anak-anak murid. Kalau lama sangat menghadap mereka, kadang-kadang tu ada rasa serabut dan serba tak kena bila tengok mereka. Habis, mana satu perasaan yang sebetulnya? Haha.

Budak-budak kat sini akan datang ke asrama pada Sabtu ini (2 Januari 2016) dan sesi persekolahan akan bermula pada keesokan harinya. Tapi, kebiasaannya, memang tak akan mula belajar terus la pada keesokan harinya. Nak kena kemas kelas, nak tunggu pembahagian buku teks dan ditambah pula dengan kalut para guru untuk menyambut pelajar baharu Tingkatan 1. 

Pelajar Tingkatan Satu yang baru akan datang mendaftar pada hari Isnin iaitu selang 2 hari dari pelajar-pelajar lama. Ini untuk mengelakkan daripada kelam-kabut pada hari pertama persekolahan. Sekurang-kurangnya dapat menenangkan keadaan dan dapat membuat persiapan dengan seeloknya dan aku pula kena bertanggungjawab untuk buat pamplet untuk edaran ibu bapa pada hari pendaftaran tersebut. Satu pun tak buat lagi. Hmmm..

Tahun 2016 nampaknya jodoh aku masih lagi dengan sekolah ini. Mencuba untuk berkhidmat sehabis mampu dalam perjalanan mencari secebis pengalaman bagi mengisi warna-warna kehidupan. Ramai yang tanya, kenapa tak mohon jawatan guru tahfiz yang dibuka oleh Kementerian Pelajaran Malaysia hari tu? Rugi la tak minta, ramai yang dia nak pakai tu...


Read More

REVIEW NASI ARAB - LAMB KABSAH

4 comments
Tempoh hari ada jalan-jalan pusing kota raya, pusing putrajaya dan singgah lah dekat cyberjaya. Netizen selalu gembar-gemburkan yang dekat cyberjaya ada lambakan restoran nasi arab dan rasanya pula tidak mengecewakan. Jadi, sampailah aku di sebuah restoran yang baru sahaja pintunya dibuka pada pagi Jumaat yang lepas. Awal pagi dah nak pekena nasi arab, bukan apa... ye ke nasi arab dekat sini sedap..?

Kedai yang netizen selalu duk cakap adalah Restoran Saba' tapi masa aku pergi tu, kedai tutup lagi. Mungkin beroperasi petang hingga malam sahaja. Jadi, aku pusing-pusing dan jumpalah kedai yang nampak sangat baru buka pintu kedainya. Pekerjanya tengah mengemop lantai. Yameni Hadramawt Kitchen. Lantaklah , lepas ni nak solat Jumaat pula. Asal makan dan kenyang je. 

Akak dekat kaunter tu datang layan kami. Layanan dari akak ni memang terbaik. Penuh sopan santun dan tatatertib. Siap explain satu-satu apa beza mandy, apa beza kabsah, apa beza madghout. Boleh katakan semua dalam menu tu dia explain. Dia melayan je lah mungkin sebab aku ni customer pertama yang masuk kedai dia hari tu. Katanya nasi arab ada, tapi kena tunggu dalam 10 minit sebab tengah masak atas dapur.

Akhirnya, 3 lamb kabsah (kabsah kambing) dan 1 teko kecil syai (teh) adani. Syai adani sebiji macam teh susu cumanya dia letak rempah macam cengkih blend dan dicampur dalam teh susu tu. Rasa herba-herba la sikit tapi tak kaw dan tak power masa aku minum dekat Madinah hari tu. Susu kurang, teh lebih, kurang lemak. Pandai komen je ni, tapi habis juga 1 teko teh adani tu. Haha.

Jadi, komen untuk kabsah kambing ni, nasi dia memang banyak. Tersangat banyak. Masa sampai tu aku siap tanya, ni yang regular kan kak? Aku ingatkan yang large punya. Tapi jangan risau, habis semuanya masuk dalam tangki simpanan sementara. Lauk dia juga banyak dan kuah dia sedikit ceroi. Untuk keseluruhannya, memang memuaskan dari segi rasa dan kuantitinya biarpun masih tidak dapat menandingi nasi arab di Madinah. 4 bintang daripada 5 bintang. Boleh la kot.

Berbaloi dengan harga. Sepinggan regular harganya cuma RM 22. Kalau yang large harganya dalam RM 32 kalau tak silap. Yang large tu aku tak tahu lah besar mana dan banyak mana nasi dengan lauknya. Kalau sorang, confirm tak habis dan tak muat dengan tangki aku. Tangki orang lain aku tak tahu. Syai adani pula harganya RM 8 untuk satu teko. Cukup la untuk 3 orang minum.

**Masa tunggu nasi kabsah tu sampai, nasib baik tak order ma'sub (pisang blend dengan roti arab). Kalau tak, confirm tak habis dan kena bungkus bawa balik. 






Read More

Yeay... Cuti

4 comments
Yeah. Rabu. Baru dengan rasminya dapat isytiharkan cuti dengan rasminya. Cuti penggal akhir tahun. Cikgu-cikgu kan, biasalah tu. Orang kata, cuti cikgu sama cutinya dengan anak murid. Kalau murid cuti, maknanya guru pun cuti. Cuti cikgu adalah sama banyak dengan cuti murid. Silap-silap, cikgu siap boleh tambah cuti lagi kan?

Bukan cikgu sedap la sembang...

Baru dapat merasai cuti adalah kerana sekolah tempat aku bertugas baru sahaja habis program atau pun sesuai dipanggil dengan nama kelas intensif. Kelas ini dikhusus dan diwajibkan kepada pelajar yang lemah dalam hafazan Al-Quran mereka. Setiap tahun, semua pelajar perlu memastikan hafalan mereka berada di muka surat mana, yang mana tidak mencapai target atau pun garis sukatan yang ditetapkan, mereka ini adalah yang tergolong dalam kumpulan lemah.

Jadi, kelas ini bermula pada Khamis yang lepas lagi, 10 Disember 2015. 5 hari berturut-turut. Diganyang sehabis masa dalam sehari untuk memastikan para pelajar ini punya ruang dan masa untuk fokus kepada Al-Quran dengan sepenuhnya. 8 jam sehari kelas dengan 4 sesi atau pun slot. Sebagai info tambahan, sekolah ini bermula cuti pada Khamis yang lepas. Pelik kan? Baru cuti. Cuti-cuti sekolah ni tak sama dengan cuti kebanyakan sekolah kementerian di Malaysia.

Cumanya, bila difikirkan balik dan ditengok balik laporan bagi setiap kelas sepanjang kelas intensif ini, kesedaran murid untuk menghafal dan mencukupkan diri dengan sukatan yang telah ditetapkan masih lagi berada di tahap yang rendah. Murid itu ada daya dan mampu untuk menghafal tetapi tiada keinginan dan semangat untuk menggapai objektif kelas intensif ini. Macam mana boleh tahu murid itu mampu sebenarnya? Cikgu kenal la murid dia macam mana...

Apakah mungkin hidayah belum lagi sampai ke dalam dada-dada mereka?

Atau, adakah itu tanda mereka ingin protes akan sesuatu?


Read More

DILEMA DI PERSIMPANGAN - TAHFIZ ATAU SAINS?

5 comments
Katakan kita di persimpangan. Antara jalan ke kanan atau ke kiri yang patut kita ambil. Kita confuse dan serba salah. Pelbagai pertanyaan dan andaian timbul di benak fikiran apa yang bakal berlaku sekiranya kita ambil jalan tersebut. Kalau diambil jalan A, akan jadi bla bla bla... Kalau diambil jalan B pula akan bla bla bla. Masing-masing ada pro dan kontranya. Ada kurang dan ada lebihnya.

Sekarang ni aku mengajar di sebuah cawangan sekolah tahfiz. Sekolah ini cuma sampai di tingkatan empat sahaja dan untuk tingkatan lima, mereka diberi pilihan untuk menyambung di mana-mana sekolah pilihan mereka. Sekiranya mereka cukup syarat yang ditentukan oleh sekolah tahfiz induk, mereka dibenarkan untuk sambung ke sekolah tahfiz induk tersebut biar pun ianya tidak wajib dan mereka juga boleh memilih untuk ke mana-mana sekolah pilihan mereka sekiranya mereka mahu.

Apatah lagi bagi yang tidak cukup syarat-syarat yang ditetapkan oleh sekolah induk tersebut. Mereka bebas.

Katakanlah ada seorang pelajar. Dia berada dalam keadaan dilema dan confuse tahap 7 bima sakti. Dia mahu ambil aliran sains tetapi di sekolah tahfiz induk tersebut, dia hampir pasti tidak dapat mengikutinya kerana keputusan akademiknya tidak berapa membenarkannya. Begitu juga sekiranya dia ingin mengambil perakaunan, dia tidak membuat kerja kursus semasa dia berada di tingkatan empat kerana dia berada di kelas yang kedua yang mengikut perkiraan, dia tidak sempat mengikuti flow pengajian. Jadi, dia hanya dapat mengambil aliran ekonomi yang mungkin bagi generasi Y sekarang, ianya suatu aliran yang paling longkang. Low class.

Sekiranya dia ingin pergi ke sekolah satu lagi. Sekolah yang boleh dikatakan agak high class dengan pelajarnya mencecah ribuan dan juga sudah mencipta rekod dan nama bahawa ramai pelajar yang cemerlang lahir daripada sekolah tersebut. Tetapi sayangnya, sekolah itu tiada sistem tahfiz, tiada kelas tahfiz dan sekolah itu merupakan sekolah harian dan bukannya berasrama sepenuh masa. Dia boleh ambil aliran sains jika mahu, dia boleh ambil subjek addmath jika mahu, dia boleh ambil prinsip perakaunan jika mahu, tetapi, apa yang pastinya, dia kemungkinan akan meninggalkan Al-Quran 30 juz yang dihafalnya disebabkan tiada sistem tahfiz dalam sekolah tersebut.

Mungkin dia dapat meyakinkan diri sendiri dengan mengatakan pada dirinya yang penjagaan Al-Quran itu sebenarnya atas individu. Sekiranya dia pandai mencuri masa untuk mengulang, pandai membahagikan masa antara masa untuk menelaah akademik dan masa untuk murajaah Al-Quran, pasti tidak akan timbul masalah tiada masa dengan Al-Quran. Pasti tidak akan timbul persoalan sempat ke tidak untuk dia menjaga Al-Quran sekiranya memasuki sekolah yang padanya tiada sistem tahfiz. Itu semua terpulang pada diri masing-masing.

Ya. Memang betul. Pelajar itu perlu mengukur kemampuannya dan keupayaannya. Dia sendiri yang tahu di mana kekuatan dan kelemahannya. Di mana kekuatan dalamannya atau pun keazamannya dalam menjaga hafalan Al-Quran? Sekiranya berada di tahap tertinggi, sudah tiada masalah. Sekiranya lancar tanpa tergagap-gagap hafalan Al-Qurannya, sudah pasti tiada apa yang hendak dipertikaikan. Al-Quran padanya sudah cair (istilah orang-orang hafiz).

Apa yang dirisaukan cuma hilangnya Al-Quran di dalam dada. Apa yang ditakuti adalah sia-sia sahaja apa yang dihafal selama 4 tahun. Hafal Al-Quran bukan seperti hafal mantera semerah padi. Hafal Al-Quran adalah menghafal mukjizat dan menghafalnya adalah suatu pahala yang besar dan juga suatu amanah yang besar juga untuk menjaganya. Itu belum cerita bab mengamalkannya. Tidakkah Allah ada berfirman yang sekiranya Al-Quran itu diturunkan kepada bukit, nescaya bukit itu tunduk dan hancur berkecai kerana takutkannya?

Apakah kita tidak takut? Tidakkah juga Allah berfirman yang bahawasanya Allah lah yang menurunkan Al-Quran dan Dia sendiri akan menjaganya? Adakah kita lupa, selama mana kita menjaga Al-Quran, selama itu Allah akan menjaga kita? Lupakah kita? Masa untuk kita membuat penilaian dan keputusan selama mana belum lagi sampainya deadline. Keputusan berada di tangan kita. Fikir dan bincang dan mesyuarat apa yang terbaik bagi diri kita. Fikir untuk 20 dan 30 tahun yang akan mendatang.

Bukan untuk mempertikaikan sekolah harian atau pun sekolah aliran sains dan seumpamanya. Bukan sama sekali. Bukan juga untuk menghalang mengambil aliran sains, dan bukan juga untuk menggalakkan para pelajar untuk pergi ke sekolah aliran tahfiz. Hanya sekadar membuka kotak pemikiran. Ingat, keputusan adalah apa yang anda sendiri putuskan. Bukan orang lain. Ini adalah kehidupan anda, bukan kehidupan orang lain.

Sekiranya ketika berada di sekolah yang padanya ada sistem tahfiz pun kita masih liat untuk mengulang Al-Quran, kita sudah dapat fikirkan, dapat bayangkan, liat jenis manakah yang akan berkembang-biak sekiranya tiada sistem tahfiz di sekolah tersebut. Belum lagi dihuraikan bab pergaulan dan jenis-jenis kawan yang kita akan dapat. Cerminan diri kita adalah kawan kita. Jangan lupa yang itu.

Sekiranya tiada mujahadah, tiada kesungguhan untuk menjaga Al-Quran dalam suatu suasana yang tiada sistem tahfiz, bersediakah untuk anda kehilangan Al-Quran anda? Sanggupkah untuk tukar semua yang bersifat keduniaan itu dengan Al-Quran? Al-Quran, sekiranya sudah luput dari dada adalah seumpama unta yang sudah terlepas tali ikatannya. Hilang merayau di padang pasir berkurun lamanya. Antara dapat atau tidak untuk anda mendapatkannya kembali.


Read More

JADIKAN PAPARAN FACEBOOK DI CHROME LEBIH MENARIK, RINGAN DAN LAJU

3 comments
Contoh paparan FB menggunakan extension Facebook Flat


Ada sesiapa yang pakai chrome sebagai browser untuk surf internet. Bagi aku, setakat ni, browser Chrome tak pernah mengecewakan cumanya ia memakan banyak sedikit memori kalau bukak lama - lama. Rasanya semua browser macam tu. Jadi, kalau sesiapa yang pakai laptop atau pc yang ram dia 4GB ke atas memang tak rasa sangat lah kalau guna Chrome lama-lama. Kalau tak pun dia akan crash je. Haha.

Untuk yang selalu surf Facebook di Chrome, aku nak kongsi satu extension yang menarik. Extension yang kalau kita install di Chrome, paparan Facebook kita akan nampak lebih menarik dan tidak berserabut dengan pelbagai iklan yang menyakitkan mata yang memandang. Mana tahu kan, korang tak nak tengok iklan-iklan yang menggiurkan hati sehingga korang terpaksan menghabiskan duit dengan shopping online. 

Extension ni namanya Facebook Flat dan korang boleh je search dekat Chrome Webster. Lepas tu klik add to chrome. Laptop aku ada problem nak install. Bila tekan butang add to chrome, akan keluar pop up cakap network error. Padahal internet okay je. Jadi, aku install pakai file .crx. Kalau korang ada masalah, boleh cuba download file .crx dahulu dan install secara manual. Cara tu setakat ni memang tak ada masalah untuk install.


Jika korang rasa paparan FB korang tak menarik atau rasa semakin menyerabutkan, jangan salahkan aku pula. Aku cuma kongsi apa yang aku rasa bagi aku tu okay dan mesra pengguna. Haha. Risiko di tangan anda sendiri. Alaaa.. benda boleh uninstall, bukan efek dia kekal dekat Facebook korang. Jangan nak risau sangat. Try dulu, baru tahu. Haha.
Read More

MIMBAR JUMAAT 21 OGOS 2015

Leave a Comment


Nampaknya slot mimbar Jumaat berehat untuk beberapa seketika. Blog sepi dari sebarang entry. Pada Jumaat penghulu hari ini, entry Mimbar Jumaat kembali menjengah. Ada apa dengan Mimbar Jumaat hari ini? Ada apa ye..? Hmm.. Lain orang, lain kandungan Mimbar Jumaat yang mereka dapat.

Mimbar Jumaat di Masjid Kubang Sepat, Pasir Mas hari ini membicarakan tentang bulan Haji. Sesuai dengan isu semasa yang seputar tentang dunia umat Islam yang mana musim sekarang adalah musim Jemaah Haji berdondong untuk pergi ke Mekah bagi menunaikan ibadah haji yang merupakan rukun Islam yang ke… Ke berapa eh? Rukun Islam yang kelima kan? Jemaah haji di Malaysia yang pertama rasanya dah bertolak pergi kan? Kalau pergi awal, mungkin jemaah akan singgah di Madinah terlebih dahulu, selepas itu baru mereka akan pergi ke Mekah.

Tok Khatib berbicara tentang pahala orang yang menunaikan haji. Bagi sesiapa yang menunaikan haji yang mabrur, maka baginya adalah syurga daripada Allah Taala. Tok Khatib juga mengingatkan yang berapa ramai yang sudah mendapat peluang untuk pergi ke Mekah, tetapi masih tidak lagi diberikan peluang untuk menunaikan ibadat haji. Mungkin ianya cubaan dan juga dugaan daripada Allah Taala.

Jadi, jangan putus harapan untuk menagih doa kepada Allah Taala agar dikurniakan rezeki untuk menjadi tetamuNya di hadapan rumahNya iaitu Kaabah. Tidak inginkah kita semua menjadi tetamu Allah? Jika kita menjadi tetamu manusia pun, layanan kita yang dapat sudah bukan kemain istimewa, apatah lagi jika kita menjadi tetamu Allah. Raja untuk sekalian makhluk. Dapatkah bayangan layanan maha istimewa yang kita terima daripada Allah diimaginasikan dalam kotak fikiran kita?


Pengalaman haji di Mekah amat besar. Ada beribu hikmah dan pelajaran yang kita boleh ambil dari perjalanan haji kita. Sedari kita dari Malaysia sehinggalah kita menjejak kaki di Arab Saudi. Kita boleh tengok, fikir dan nilai dengan akal pengajaran dan pelajaran yang kita dapat. Banyak. Falsafah haji itu begitu banyak untuk dirungkaikan. Jangan lupa untuk selalu selitkan doa agar kita berpeluang menjadi tetamuNya. Tidak tahun depan, mungkin tahun depan lagi. Tidak juga? Mungkin 10 tahun lagi. Rezeki kita, semuanya sudah dicatat dengan kemas dan teratur.
Read More

MIMBAR JUMAAT 31 JULAI 2015

2 comments
DISCLAIMER: Siri Mimbar Jumaat adalah entry yang hanya fokus kepada intipati khutbah Jumaat yang disampaikan oleh khatib pada setiap hari Jumaat, sebelum solat Jumaat didirikan. Bukan nak bagitau aku ni pergi solat Jumaat ke tidak. Lain tempat, lain isi khutbahnya kan? So, ini sebagai peringatan kepada aku sendiri yang kadang kala selepas solat Jumaat je terus lupa apa yang Tok Khatib pesan atas mimbar tadi.



Mimbar Jumaat semalam, tok khatib memfokuskan kepada adab dalam menggunakan media sosial. Seiring dengan kemajuan teknologi, nampaknya adab insan dalam menggunakan teknologi juga semakin advance. Makin liar dan tidak terkawal. Sedangkan, sepatutnya kita yang menggunakan teknologi atau pun sains itu untuk kebaikan kita, bukannya kita yang dimanipulasi oleh mereka.

Isi penting atau pun adab - adab yang penting ketika menggunakan media sosial boleh lah disimpulkan seperti berikut:-

1) Jangan gunakan media sosial untuk menyebarkan fitnah. Manusia memang tidak lepas daripada perasaan hasad dengki kepada manusia lain. Sifat yang suka membandingkan diri sendiri dengan orang lain, seterusnya terus merasakan orang lain mempunyai nikmat dan kelebihan yang tidak ada pada dirinya dan secara tidak sedar telah menimbulkan hasad dengki. Cara untuk menjatuhkan seseorang itu dan melenyapkan nikmat yang dimiliki orang itu adalah dengan cara fitnah. Ternyata ini adalah suatu dosa besar di sisi Islam. Boleh tengok peranan media sosial sekarang ini dalam menyebarkan fitnah. Sungguh hebat bukan?

2) Jangan mencaci, mencaki dan mengeji manusia lain di media sosial. Istilah ini boleh juga ditujukan kepada jaguh keyboard atau pun keyboard warrior. Pointnya tak ada, tetapi ada saja cacian dan makian yang ditujukan kepada orang lain di laman sosial jika pendapat atau pun kenyataannya itu bercanggah dan tidak dipersetujui oleh orang ramai. Adakah, adab manusia sekarang ini lebih teruk dan hanya hidup dengan cacian dan makian kepada orang lain...?

3) Siasat dulu tentang kebenaran jika tersebarnya sesuatu berita. Ini seringkali berlaku dalam media sosial. Ada sahaja isu - isu baharu yang timbul. Tetapi ianya belum tentu lagi sahih dan betul. Sifat orang mukmin, bila datangnya kepada mereka sesuatu berita, mereka diminta untuk menyiasat kebenarannya sebelum menerima berita itu sebagai sesuatu yang benar. Ini adalah adab murni yang diajarkan di dalam Islam dalam membentuk masyarakat yang harmoni. Indah bukan? Tidakkah dengancara ini dapat menghindarkan perbalahan dan fitnah jika sesuatu berita itu tersebar dan terus tersebar tanpa mengetahui kesahihannya?

4) Jangan menggunakan media sosial untuk mengintip kesalahan orang. Ini adalah berkaitan dengan soal hati. Ada saja yang tidak puas hati dengan seseorang itu, media sosial mungkin suatu medium yang terbaik dalam menyelongkar sesuatu aib atau pun kesalahannya yang telah lalu untuk dijadikan sandaran sebagai hujah serangan.

Media sosial ini boleh diibaratkan seperti pisau. Ianya memang menguntungkan kita jika ianya digunakan untuk perkara yang baik. Boleh memotong daging, potong kek, potong sayur dan pelbagai lagi untuk kegunaan yang lain. Tetapi, jangan lupa, ianya boleh menjadi perkara yang buruk jika tidak digunakan dengan niat dan cara yang baik. Bukankah pisau juga boleh dijadikan alat untuk membunuh orang, menetak orang..? Mungkin dengan pisau sahaja, ada jiwa yang melayang, ada manusia yang akan terbunuh. Begitu juga media sosial. Guna dan optimumkannya ke arah kebaikan dalam menyebarkan dakwah Islam.
Read More

TPM DIGUGURKAN JAWATANNYA

3 comments


Rasa macam tak nak terlepas untuk update blog dengan isu yang bersejarah dalam Malaysia. Isnin, 28 Julai 2015 adalah suatu tarikh yang menjadi sejarah dalam arena politik Malaysia. Kalau sebelum ini, tahun 1998 adalah suatu tarikh keramat yang sering kali dilaung - laungkan oleh puak pembangkang. Peristiwa yang sama, cuma waktu dan watak yang berbeza.

Bukan nak sembang politik sangat. Paling kurang kita tahu perkembangan dan status yang negara kita tengah hadapi sekarang ini. Nampak je orang atasan ataupun orang - orang yang berkuasa berkelahi merebut kuasa dan jawatan, tetapi... yang tercekik adalah marhaen di bawah. Kan? Aku tak nak campur sangat, sekadar cetus pandangan yang tak seberapa je. Kadang - kadang tu nak juga buat analisis macam yang astro awani buat tu. Tapi, tak tahu boleh pakai ke tidak analisis aku ni. Haha.

Rakyat pasti tertanya - tanya kenapa Abang Jib sampai perlu menggugurkan Abang Muhyiddin sebagai Timbalan Perdana Menteri? Salah sangat ke Abang Yiddin mempersoalkan kenapa sampai sekarang tak ada jawapan yang jelas mengenai krisis 1MDB? Ekoran daripada persoalan yang dilontarkan oleh Abang Yiddin, Abang Jib terpaksa bertindak tegas dengan menggugurkan Abang Yiddin daripada jawatan TPM. Ada nampak macam tak kena tak dekat situ?

Kalau ada, nampaknya memang tindakan Abang Jib terburu - buru dan mungkin orang akan fikir yang tindakan Abang Jib ni bodoh. Tapi, takkan Abang Jib tak fikir yang tindakan dibuatnya itu akan menimbulkan beribu soalan dalam benak rakyat yang selama ini telah dianiya oleh pemerintahannya? GST, minyak naik, subsidi kurang, boros berbelanja... Boleh jadi Perdana Menteri Malaysia, takkan semudah tu je cara Abang Jib berfikir? Ke memang PM Malaysia ni memang setakat tu je cara pemikirannya? No offense ye... hehe.

Setakat ni, aku cuma perhatikan je la. (Dah memang mampu perhatikan je). Nak buat macam mana lagi kan? Hahaha. Nak suruh Abang Jib letak jawatan, tak ada kuasa pula. Nak suruh Kak Rosmah pujuk Abang Jib supaya lepaskan jawatan PM, nanti kena marah balik dengan Kak Rosmah. Sekarang ni, nasib Malaysia terletak di tangan siapa untuk mengubahnya? Tangan pengundi... Ye, memang betul, tangan pengundi kerana Malaysia mengamalkan sistem demokrasi. Tetapi... adakah rakyat Malaysia semuanya sudah celik akan kecelakaan yang sedang menimpa Malaysia sekarang ini?

Jika ya jawapannya yang rakyat Malaysia sudah celik akan malapetaka yang sedang menimpa mereka dengan tampuk pemerintahan yang ada sekarang ini, apakah pilihan yang rakyat Malaysia ada untuk mengubah nasib mereka di bumi ini? Adakah dengan memilih Pakatan Rakyat, atau pun memilih PAS yang baru sahaja memutuskan hubungan dengan DAP, atap pun GHB yang baru saja ditubuhkan untuk mewarnikan aneka parti politik di Malaysia? Apakah option ataupun pilihan terbaik yang rakyat Malaysia ada? Apakah ada alternatif selain UMNO sekarang ini yang mampu membentuk sebuah organisasi untuk  mentadbir sebuah negara dengan efektif, saksama dan sejagat?

**Belum lagi cerita kenapa tetiba je Peguam Negara, Abang Gani Patail diberhentikan dengan alasan kesihatan yang tak seberapa baik sedangkan Abang Gani adalah peguam yang mengendalikan kes 1MDB. Abang Gani digantikan dengan bekas Hakim Perseketuan. Ada sesuatu yang pelik juga ke dekat sini?

**Semalam juga suatu benda yang boleh dikategorikan suatu sejarah tanah air kerana Ibu Pejabat Polis Bukit Aman mengalami kebakaran pada tingkat 9 dan 10. Tingkat tersebut merupakan Bahagian Narkotik dan juga Jabatan Siasatan Jenayah. Spekulasi dan gosip liar mengatakan yang kebakaran itu sengaja dicetuskan untuk menghapuskan segala bahan bukti berkainan 1MDB. Sekali lagi persoalan, kalau nak hapuskan dokumen mengenai siasatan 1MDB, takkan itu tindakan mudah daripada Abang Jib??

Aku pun pelik sebenarnya...


Read More

Nak Pegang Ubun - ubun Isteri

3 comments

Sekarang ni, trend yang tengah top adalah populariti dan ketarikan terhadap sesuatu untuk menarik perhatian orang ramai hatta dalam perkahwinan sekali pun sehingga kita lupa terhadap batas - batas yang telah digariskan oleh syarak. Kita suka kalau majlis kita kahwin tu, cara dia grand sikit, lain dari yang lain sikit. Ada kelainan, boleh jadi akan ada populariti kan? Jadi tumpuan kan? Viral...

Boleh tengok, sejak bila trend pegang ubun - ubun isteri ini menjadi trend dalam majlis perkahwinan. Siap diambil gambar lagi, siap fotographer arahkan lagi bila kena pegang, bila boleh mula 'upacara' pegang ubun - ubun isteri di khalayak ramai. Benda yang telah digariskan oleh syarak supaya dilakukan ketika tengah berduaan, kenapa nak dijadikan tontonan awam? 

Ini hanyalah contoh. Satu lontaran soalan. Zaman sekarang adalah zaman untuk anak - anak muda seperti dan pada zaman ini adalah zaman yang penuh dengan pembaharuan. Ada saja benda - benda yang baru dalam sesuatu perkara. Dan tak semestinya benda yang baru itu adalah benda yang pasti membawa kebaikan. Pada zaman aku kecil, mungkin tak pernah nampak aksi - aksi yang sebegini. Lambakan teknologi dalam multimedia memungkinkan sesuatu yang tak dijangka oleh imaginasi.
Read More

ZAKAT FITRAH : SOAL DAN JAWAB

2 comments


Artikel asal daripada penulis Ahmad Husni Abd Rahman 

S1 : Apakah yang dimaksudkan dengan zakat fitrah yang khususnya dibayar dalam bulan Ramadhan?

Zakat fitrah mempunyai pelbagai nama dan istilah lain yang menggambarkan maksud dan pengertiannya yang tersendiri. Antara nama-nama lain bagi zakat fitrah yang diistilahkan oleh para fuqaha adalah zakat badan, zakat al-ra’s (zakat kepala), zakat al-khilqah (zakat kejadian) dan zakat al-raqabah .
Dinisbahkan zakat ini kepada fitrah atau kejadian manusia kerana ia tidak berkaitan sangat dengan kewajipan harta walaupun dibayar dengan harta tetapi zakat ini lebih berkaitan dengan zat atau fizikal manusia. Sebagaimana yang difirmankan oleh Allah dalam surah al-Rum ayat 30 : “Itulah fitrah Allah yang telah diciptakan manusia menurut fitrah itu.”

S2 : Apakah hikmah kewajipan zakat fitrah ini?

Sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadith Nabi s.a.w. Daripada Ibnu Abbas r.a : “Difardhukan zakat fitrah oleh Rasulullah s.a.w sebagai penyucian kepada mereka yang berpuasa dari sebarang kecuaian, kelalaian dan rafath (perkataan bersifat kelucahan) serta menjadi makanan bagi orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum solat Hari Raya maka ia dianggap zakat yang diterima. Sebaliknya, jika ditunaikan selepas solat Hari Raya, maka ia hanyalah sekadar salah satu dari sedekah yang biasa.” [Lihat Sunan Abi Daud, Kitab al-Zakah 1371, Sunan Ibn Majah, kitab al-Zakah 1817]
Kesimpulannya hikmah zakat fitrah ini boleh dibahagikan kepada tiga tujuan utama:
Pertama : Menjadi agen penyucian kepada mereka yang berpuasa. Kadangkala orang yang berpuasa juga tidak terlepas dari kata-kata keji, lagha, nista dan juga perkataan-perkataan yang bersifat kelucahan dan buruk. Justeru, zakat fitrah ini mampu menampung kecacatan dalam ibadah puasa yang dilakukan. Kata Waki’ bin Al-Jarrah : Zakat Fitrah ini umpama sujud sahwi bagi ibadah solat, yang mengangkat kekurangan puasa, sebagaimana sujud sahwi mwngangkat kekurangan dalam solat.”
Kedua : Menjadi makanan dan kegembiraan bagi si fakir dan miskin. Kerana hari raya merupakan hari gembira, suka ria dan ceria. Justeru, dengan penunaian zakat fitrah ini golongan fakir miskin akan merasa diraikan dalam kelompok masyarakat dan turut sama berkongsi kegembiraan menyambut lebaran tanpa rasa disisihkan mahupun diketepikan.
Ketiga : Membiasakan diri individu dalam member sumbangan kepada masyarakat dengan menghayati konsep perkongsian dan kerjasama dalam memberi. Kerana itulah zakat fitrah ini tidak terkait dengan kekayaan seseorang mahupun kecukupan nisab, tetapi lebih terkait kepada soal individu dan kemampuan menyumbang walaupun tidak kaya.

S3: Bilakah zakat fitrah ini diwajibkan, kepada siapa dan apakah pula kadarnya ?

Zakat fitrah diwajibkan pada tahun kedua Hijrah dalam bulan Sya’aban. Ibnu munzir dan al-baihaqi menaqalkan Ijma’ para fuqaha pada menyatakan kewajipan zakat fitrah ini.
Allah s.w.t berfirman dalam surah al-A’ala ayat 14 dan 15:
“Sangat beruntung orang yang menyucikan diri dengan (beriman) seraya mengingati Tuhannya lalu dia melaksanakan solat.”
Ibnu Umar r.a menafsirkan ayat ini kepada kewajipan menunaikan zakat fitrah.
Begitu juga hadith dari Ibnu Umar r.a bahawasanya Rasulullah s.a.w mewajibkan zakat fitrah dari segantang kurma atau gandum . Diwajibkan atas setiap golongan hamba mahupun merdeka, lelaki mahupun perempuan, kecil atau besar dari kalangan orang Islam.” [Bukhari 1053, Muslim 984]
Justeru, berdasarkan hadith di atas kewajipan zakat ini tertakluk kepada setiap individu dengan syarat mempunyai upaya untuk menunaikannya. Tidak disyaratkan memiliki nisab, namun cukup sekiranya individu tersebut memiliki lebihan perbelanjaan setelah diperuntukkan untuk keperluan berhari raya seisi keluarga pada malam hari raya dan keesokan harinya pada hari raya tersebut.
Kadar zakat fitrah adalah disandarkan kepada nilaian segantang dari makanan ruji tempatan. Sebagai contoh di Malaysia, nilaian segantang beras bersamaan 2.7kg adalah menjadi ukuran untuk dibuat nilaian umum bagi menentukan harga zakat fitrah yang wajib dibayar. Jika ada yang bermurah hati untuk membayar lebih dari harga yang ditetapkan atas sebab mengikut mahal harga beras yang dimakan seisi keluarga tidak menjadi masalah. Sila rujuk kepada pihak jabatan agama atau pusat zakat dan baitulmal di negeri masing-masing untuk makluman lanjut.

S4 : Siapakah yang bertanggungjawab membayar zakat fitrah?

Menurut pandangan para fuqaha’ yang berkewajipan menunaikan zakat fitrah ini ialah setiap individu lelaki, perempuan, hamba atau merdeka, tua atau muda kecil mahupun besar.
Namun begitu wajib juga diatas setiap ketua keluarga bagi menunaikan zakat fitrah bagi pihak dirinya, ahli nafkah yang terdiri dari isteri, anak-anak dan sesiapa sahaja yang dibawah tanggungannya termasuk ibu bapanya yang miskin. Adapun khadam (pembantu rumah) yang berada di bawah seliaan majikan, berkata Imam Al-Khatib Al-Syarbini dalam kitabnya Mughni al-Muhtaj menjelaskan ketua atau pemilik kepada amah atau pembantu rumah itu lebih afdhal membayar zakat fitrah baginya walaupun amah tersebut wajib membayarnya sendiri.
Jika seorang anak perempuan yang masih berada secara hukumnya dibawah tanggungan ibu bapa namun mempunyai kerjaya yang baik dan ingin membayar bagi pihak dirinya sendiri dan kedua ibu bapanya perlu memohon keizinan dari pihak bapanya terlebih dahulu sebelum membuat bayaran zakat fitrah.

S5 : Bilakah masuk waktu zakat fitrah boleh dibayar dan apakah hukum zakat fitrah bagi bayi yang baru lahir pada pagi hari raya atau sesiapa yang meninggal dunia pada malam hari raya Eid al-Fitr?

Daripada Ibnu Abbas, Baginda S.A.W bersabda, “Difardukan zakat fitrah untuk membersihkan jiwa orang yang berpuasa daripada perkara yang sia-sia dan bersifat dusta, ia juga sebagai makanan dan kelazatan kepada fakir miskin. Bagi sesiapa yang menunaikannya sebelum solat Aidilfitri maka zakatnya diterima dan barang siapa yang menunaikannya selepas daripada itu, ia hanyalah sedekah”. (Riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah)

Kesimpulannya waktu membayar zakat fitrah adalah seperti berikut :

WAKTU WAJIB - Selepas Maghrib hari terakhir Ramadhan hingga sebelum Solat Sunat Aidilfitri

WAKTU SUNAT / AFDHAL - Pagi Aidilfitri sebelum Solat Sunat Aidilfitri.

WAKTU HARUS - 1 atau 2 hari sebelum Aidilfitri. Ada juga pandangan yang mengatakan boleh bayar bermula dari hari pertama Ramadhan.
Jika sekiranya seseorang itu terlupa atau terlepas dari membayar zakat fitrah kerana halangan tertentu, maka dia wajib qadha zakat tersebut seberapa segera yang mungkin walaupun sudah terlepas waktu wajib membayar zakat fitrah.
Adapun berkaitan persoalan kelahiran mahupun kematian yang berlaku pada akhir Ramadhan atau pagi Syawal. Dalam hal ini, ulama berpendapat, jika seseorang itu hidup pada Ramadan tetapi mati sebelum sampai waktu wajib menunaikan fitrah iaitu dari terbenam matahari hinggalah solat sunat aidilfitri, mereka ini tidak wajib membayar fitrah.

Bagi mereka yang hidup pada Ramadan dan sempat sampai ke waktu wajib walaupun berada di dalamnya sekejap contohnya beberapa minit pada waktu Maghrib malam 1 Syawal, golongan ini wajib menunaikan fitrah.

Bagi setiap anak yang dilahirkan pada akhir Ramadan iaitu sebelum waktu Maghrib terakhir Ramadan, golongan ini juga wajib dikeluarkan zakat fitrahnya. Tetapi jika anak tersebut lahir selepas Maghrib hari terakhir Ramadan maka tidak wajib fitrah baginya.

S6. Apakah zakat fitrah mesti dibayar ditempat seseorang itu mencari rezeki atau boleh dibayar dimana-mana sahaja?

Antara ulama Mazhab Syafie yang menyentuh tentang 'di mana zakat fitrah perlu dibayar', ialah Imam Asy-Syirazi dan Imam Nawawi r.a. Masing-masing dalam kitab al-Muhazzab dan kitab al-Majmuk.
Dalam al-Majmuk, Imam Nawawi r.a menyatakan :
إذا كان في وقت وجوب زكاة الفطر...في بلد ومالُه في آخر فأيّهما يُعتبر؟ فيه وجهان : (أحدهما) بلد المال كزكاة المال (وأصحهما) بلد ربِّ المال. ممّنْ صحّحه المصنّف في التنبيه والجرجاني في التحرير والغزالي والبغوى والرافعي وآخرون.
Terjemahan : Jika seseorang itu-sewaktu zakat fitrah wajib [ke atasnya]-[berada] di [sebuah] negeri, manakala hartanya [berada] di [negeri] lain, maka [negeri] mana satukah yang diambil kira [ketika membayar zakat fitrah]?
Terdapat dua pandangan; salah satunya : [yang diambil kira ialah] negeri [tempat di mana] harta [itu berada] sama seperti zakat harta [yang perlu dikeluarkan di tempat di mana harta itu berada].
[Pendapat] yang paling sahih [daripada kedua-dua pandangan ini] ialah [yang diambil kira ialah] negeri [tempat di mana] empunya harta [berada].
Antara mereka yang mentashihkannya (pendapat yang paling sahih), ialah pengarang (Imam Asy-Syirazi) dalam [kitabnya] at-Tanbih, al-Jurjani dalam [kitabnya] at-Tahrir, al-Ghazali, al-Baghawi, al-Rafi'e dan lain-lain.
Kenyataan Imam Nawawi di atas, berkaitan dengan seseorang yang mana tempatnya bekerja (balad al-mal) berbeza dengan tempat zakat fitrah wajib ke atasnya.
Dalam Mazhab Syafie, zakat fitrah wajib ke atas seseorang bila bermulanya malam raya. Waktu 'wajib zakat fitrah' ini berakhir sebelum solat sunat Hari Raya Aidilfitri.
Justeru-dalam erti kata lain-kenyataan Imam Nawawi r.a di atas, berkaitan dengan seseorang yang mana tempatnya bekerja (tempat di mana hartanya berada), berbeza dengan tempatnya menyambut Hari Raya Aidil Fitri.
Dalam keadaan ini, yang diambil kira ketika mengeluarkan zakat fitrah-menurut pendapat paling sahih dalam Mazhab Syafie-ialah tempat di mana seseorang itu berada pada waktu zakat fitrah wajib ke atasnya.
Justeru, seseorang yang bekerja di Kuala Lumpur, tetapi menyambut Hari Raya di
Perak sebagai contoh, zakat fitrah hendaklah dibayar di Perak.
Inilah pendapat paling sahih dalam Mazhab Syafie, dan ditashihkan ramai ulama besar Mazhab Syafie seperti yang dinyatakan Imam Nawawi di atas.
Senada dengan pendapat yang paling sahih ini, ialah pendapat ulama besar Mazhab Hambali, Ibn Qudamah dalam kitabnya, al-Mughni. Beliau mencatatkan :
فأما زكاة الفطر فإنه يفرّقها في البلد الذي وجبتْ عليه فيه سواء كان ماله فيه أو لم يكن؛ لأنه سبب وجوب الزكاة ففرّقتْ في البلد الذي سببها فيه
Terjemahan : Adapun zakat fitrah, ia diagihkan (dibayar) di negeri yang wajib ke atasnya [zakat fitrah], samada hartanya (sumber pendapatannya) [berada] di situ (di negeri di mana zakat fitrah wajib ke atasnya) atau tidak. Ini kerana ia (keberadaannya di negeri di mana zakat fitrah wajib ke atasnya) adalah sebab zakat fitrah wajib [ke atasnya], maka dibayar [zakat fitrah] di negeri yang [terdapat] sebab [wajibnya zakat fitrah ke atas] nya.

Sebenarnya, ulama-ulama empat mazhab (Hanafi, Maliki, Syafie dan Hambali) bersepakat dalam soal ini. Iaitu, zakat fitrah dikeluarkan di tempat di mana seseorang mukallaf itu berada pada malam atau Hari Raya pertama. Bukannya ditempat di mana seseorang itu bekerja, atau mencari rezeki.
Majlis Fatwa Palestin menukilkan :
أما زكاة الفطرة فلقد اتفق العلماء على أنها تخرج في مكان تواجد الشخص لا مكان تواجد ماله لأنها تتعلق بالبدن فكان أداؤها مكان تواجد البدن
Terjemahan : Adapun zakat fitrah, para ulama telah bersepakat bahawa ia dikeluarkan (dibayar) di tempat seseorang itu berada, bukannya di tempat hartanya (sumber pendapatannya) berada. Ini kerana, ia (zakat fitrah) berkait dengan 'badan' (diri seseorang mukallaf-zakat badan) maka pembayarannya [dibuat] di tempat [di mana] 'badan' itu berada.
Sebab mengapa zakat fitrah dibayar di tempat di mana seseorang itu berhari raya, turut dinyatakan oleh Syaikh al-Qaradhawi. Beliau menyatakan :
فيخرج المسلم زكاة فطره في البلد الذي يدركه فيه أول ليلة من شوال (ليلة العيد) ؛ لأن هذه الزكاة ليس سببها الصيام وإنما سببها الفطر ولهذا أضيفت إليه وسميت زكاة الفطر
Terjemahan : Maka [setiap] muslim [perlu] membayar zakat fitrah di negeri yang dia menemui malam pertama [bulan] Syawal (malam raya). Ini kerana, sebab zakat [fitrah] ini [menjadi wajib], bukannya puasa. Sebab [ia menjadi wajib] ialah [munculnya Hari Raya] Aidil Fitri. Dengan sebab itu, disandarkan [zakat ini] kepadanya (Hari Raya Aidil Fitri) dan dinamakan 'zakat al-fitr' (zakat Hari Raya Aidil Fitri).

S7. Apakah seseorang itu mesti membayar mengikut ketetapan dari pihak berkuasa atau ikut beras yang dimakan ahli keluarganya, atau lebih tinggi nilainya?

Asal kewajipan zakat fitrah sebagaimana yang dinukilkan dalam perbahasan fiqh adalah ghalib qut al-balad iaitu makan ruji masyarakat setempat.
Di Malaysia ia dinilaikan dengan beras yang beratnya 2.7 kg menyamai segantang beras yang diwajibkan untuk fitrah.
Jika sesebuah keluarga atau individu itu ingin membayar mengikut harga beras yang dimakannya samada sama atau lebih tinggi dari nilai atau kadar yang ditetapkan pemerintah, maka dalam hal ini Dr Yusuf al-Qaradhawi berpandangan ia adalah dari kerelaan hati dan dianggap sebagai bentuk ketaatan (tatawwu') tambahan yang terpuji sebagaimana dalam Firman Allah Ta'ala dalam surah al-Baqarah ayat 184 :

فَمَن تَطَوَّعَ خَيْراً فَهُوَ خَيْرٌ لَّهُ
"Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya..."

Wallahu A'alam.

#AFMRamadhan1436H
Read More

Ramadhan 1436H

2 comments
Ramadhan 1436 Hijrah bakal meninggalkan kita dalam beberapa hari lagi. Apakah Ramadhan kali ini adalah Ramadhan yang terbaik dalam hidup kita? Andai kata kita adalah seorang Muslim yang baik, pasti persoalan ini seringkali berlegar dalam kotak fikiran kita. Apakah kita dapat jadi yang terbaik berbanding dengan Ramadhan - ramadhan yang telah pun berlalu sepanjang hayat kita.

Tanpa penafian, kita perlu pembimbing dalam hidup kita. Tanpa penafian juga, kita adalah seorang manusia yang lalai jika dibiarkan keseorangan diri. Pasti hidup kita terumbang ambing. Anda kita di lautan yang bergelora, kita sudah pasti ibarat sebuah perahu kecil yang menunggu  masa ditimpa badai. Biarpun sekuat mana pun kayu dan papan perahu kita, tak mungkin kita akan sampai di daratan. Begitulah kehidupan. Itulah tujuannya Nabi kita diutuskan dengan bersamanya diturunkan Al - Quran sebagai pengingat di kala kita dilalaikan oleh kenikmatan dunia.

Saban tahun, masyarakat Melayu kita tiada yang majunya dalam akhlak dan sahsiah. Satu hipotesis awal yang dibuat berdasarkan pemerhatian yang secara rawak dan rambang. Terbaru, tengok sahaja kes perkauman di Plaza Low Yat. Sedangkan Nabi berpesan supaya mengejar malam seribu bulan pada 10 terakhir Ramadhan, tetapi lebih ramai anak - anak Melayu yang Islam pada kad pengenalannya berpusu - pusu ke Plaza Low Yat. Untuk apa? Untuk berjuang dan jihad menentang Cina yang dikatakan telah menipu orang Melayu.

Tengok pula berita Astro Awani, di kala ramai orang Islam sedang bermunajat dan beribadat kepada Allah mengharapkan pengampunan dan rahmat Allah dengan saki baki Ramadhan yang kian berada di penghujungnya, masih ada anak - anak muda dan teruna kita sedang asyik melayan nafsu masing - masing. Disewanya sebuah hotel bajet murah. Bila dicekup, mengakunya sebagai adik beradik kandung. Disoal siasat, ternyata mereka telah menipu ibu bapa masing - masing dan yang mengejutkan ialah masing - masing masih lagi berumur di bawah umur 18 tahun!! Apakah Malaysia kini semakin menuju keruntuhan akhlak, moral dan sahsiah?

Memang patut doa Malaikat Jibril yang diaminkan oleh Nabi Muhammad s.a.w, iaitu bilamana datangnya bulan Ramadhan, tetapi manusia tidak mendapat keampunan, rahmat daripada Allah Taala dan dihumbankan pula ke dalam neraka. Rugi yang amat besar.Mereka ini adalah orang rugi lagi bodoh. Adakah bijak mereka yang disediakan dihadapan mereka suatu  benda yang begitu mahal nilainya dengan harga yang murah, tetapi tidak direbut, bahkan disepak terajang serta disia - siakan barang tersebut? Itulah keampunan dan rahmat Allah yang Allah tawarkan pada bulan Ramadhan ini. Sales yang tiada bandingannya.

Sesiapa yang ada twitter/snapchat, boleh cuba search #mecca_live dan boleh tengok ramai non-muslims tertarik dengan Islam dan ada yang telah memeluk Islam selepas snapchat melancarkan kempen mecca live. Begitu indahnya Islam, begitu ramainya yang tertarik Islam, tetapi kita yang sudah pun dalam Islam untuk 20 tahunn, 30 tahun, masih lagi mensia - siakannya. Betul lah, kita akan terasa nikmatnya saat mana kita kehilangan nikmat tersebut.


Read More

Dah Kena Tipu!! Terima Kasih Pak Najib

3 comments


Entah yang ke berapa kali sudah. Najib dan konco - konconya tanpa rasa perasaan bersalah menzalimi rakyatnya. Apa salah rakyat Malaysia sampai diseksa ekonomi mereka dengan sedemikian rupa? Apakah sebab parti Pak Najib tidak mendapat undi yang banyak pada pilihan raya yang lepas? Adakah ini cara Pak Najib mengaut untung sebelum melepaskan jawatan sebagai Perdana Menteri Malaysia?

Petrol Ron 95 dan 97 sudah naik harganya untuk semua negeri di Malaysia. Hadiah buat rakyat Malaysia untuk pagi Julai 2015. Disusuli pula oleh kenyataan oleh Menteri KPDNKK yang selepas ini harga minyak tidak lagi akan diumumkan untuk orang ramai melainkan selepas harganya dinaikkan. Mungkin untuk mengelakkan daripada stesen - stesen minyak dibanjiri oleh orang ramai yang inginkan penjimatan walaupun ianya sekadar RM 5 ke RM 20. Salah ke kalau rakyat mahu jimat? Mungkin perlu difikirkan jalan penyelesaian terbaik untuk mengatasi masalah ini.

Apakah bala yang sedang Malaysia lalui sekarang ini? Matawang sudah jatuh teruk. Siapa yang mahu dipersalahkan pada hari ini? Kalau krisis ekonomi negara tahun 1997 boleh la nak salahkan Anwar Ibrahim sebab masa tu dia pegang jawatan Menteri Kewangan. Kalau hari ini? Nak salahkan siapa? Siapa Menteri Kewangan sekarang ini? Tapi, tak mengapa... masih ada menteri yang setuju dan sokong sekiranya ekonomi negara Malaysia dan matawang negara lemah dan rendah. Menteri.. Mereka lebih pandai segalanya.

Sekarang Julai 2015. Apa lagi musibah dan ujian ekonomi yang rakyat perlu tanggung akibat daripada tangan - tangan atasan ini. Orang atasan ini ibarat burung yang paling tinggi sekali terbang. Rakyat kat bawah ini hanya burung - burung kecil yang tak mampu terbang meninggi ke langit. Sekali sekala burung - burung kat atas tu berak, habis terkena percikan dan tompokan tahinya dekat burung - burung kecil kat bawah ini. Burung - burung kat bawah ni nak marah? Nak komplen? Apa jawab burung kat atas? Ada aku kisahhhh???!! Entah dengar ke tidak burung kat bawah ni komplen.
Read More

Perbahasan Ringkas tentang Bau Mulut Orang yang Berpuasa

4 comments
Salam Ramadhan 1436 Hijri. Suatu lagi nikmat yang diberikan oleh Allah Taala. Apakah dengan nikmat ini kita mahu mensia - siakannya tanpa beroleh keampunan daripada - Nya dalam bulan yang mulia ini? Tepuk dada tanya iman, tepuk dahi tanya akal.

Satu perkongsian yang ingin dikongsi bersama. Mengenai hadis Rasulullah s.a.w tentang bau mulut orang berpuasa yang lebih wangi dari kasturi di sisi Allah. Perkongsian ini adalah dari saudara Dzulkhairi yang merupakan seorang senior di sekolah saya dahulu.

*************************

Perbahasan Ringkas tentang Bau Mulut Orang yang Berpuasa
Hadis perbincangan:
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ أَبِي الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الصِّيَامُ جُنَّةٌفَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَجْهَلْ وَإِنْ امْرُؤٌ قَاتَلَهُ أَوْ شَاتَمَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي صَائِمٌ مَرَّتَيْنِ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ تَعَالَى مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ يَتْرُكُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِي الصِّيَامُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا
Terjemahan bergaris: “Demi diriku di tangan-Nya, bau mulut orang berpuasa benar-benar lebih baik di sisi Allah taala daripada bau kasturi.” (al-Bukhari, kitab al-sawm, bab Fadl al-sawm, no. 1894)
Persoalan yang timbul ialah, Allah taala adalah Tuhan yang kaya daripada sifat-sifat kemanusiaan seperti menghidu. Ini bermaksud, bau wangi atau busuk langsung tidak memberikan kesan kepada zat Allah taala. Untuk memahami kehendak hadis ini secara tepat, ulama telah memberikan beberapa pandangan. Al-Hafiz Ibn Hajr dalam Fath al-Bari telah mendatangkan sebanyak enam pandangan ulama.

(1) Hadis ini menggunakan bahasa kiasan (majaz) untuk memudahkan kefahaman kita. Ini kerana Nabi s.a.w. biasa menggunakan perkataan atau ayat yang mudah untuk difahami dan menimbulkan keserasian. Pada pandangan kita sebagai manusia, kita sangat senang hati dengan bauan yang wangi. Jadi ini akan memberikan semangat kepada kita untuk berpuasa. Maksud sebenar hadis itu ialah, “bau mulut orang yang berpuasa lebih baik daripada kasturi menurut pandangan kita.” Ini merupakan pandangan Ibn `Abd al-Bar.

(2) Bauan wangi itu sebenarnya merujuk kepada malaikat bukannya Allah taala. Menurut kaedah tafsir al-Quran dan hadis, memang terdapat beberapa ayat menggunakan nama Allah taala, tetapi sebenarnya merujuk kepada malaikat atau pejuang agama Allah. Jadi, pada malaikat, bau mulut orang berpuasa lebih wangi daripada bau kasturi.

(3) Bau kasturi dan mulut orang berpuasa di sisi Allah taala berbeza dengan kita. Pada kita, bau kasturi lebih harum dan memberikan kesegaran. Namun tidak di sisi Allah taala. Ini kerana nilaian di sisi Allah taala ialah nilaian keimanan bukannya nilaian zahiriyah.

(4) Allah taala akan memberikan balasan yang terbaik untuk orang yang berpuasa, yang mana nafasnya lebih wangi daripada aroma kasturi. Ini sebagaimana luka orang yang mati syahid yang akan menebarkan haruman kasturi. Pendapat ini dinukilkan oleh al-Qadi `Iyad.

(5) Orang yang berpuasa akan mendapat pahala yang lebih baik daripada aroma kasturi, terutama apabila dibuat pula perbandingan dengan bau mulut. Ini menunjukkan pahala yang bakal diperoleh tersangat besar dan menguntungkan. Pendapat ini turut dinukilkan oleh al-Qadi `Iyad.

(6) Pandangan keenam sangat unik. Menurut al-Dawudi dan sejumlah ulama yang lain, maksud hadis ini ialah bau mulut orang yang berpuasa lebih banyak mendatangkan pahala jika dibandingkan dengan haruman kasturi yang disunatkan untuk dipakai dalam majlis-majlis zikir dan yang seumpama dengannya. Pandangan ini yang dipilih oleh al-Nawawi. Ini bermaksud, bau mulut orang yang berpuasa lebih diutamakan berbanding dengan kasturi yang digunakan untuk menghilangkan bauan yang tidak menyenangkan.

Dipersilakan untuk menyebarkannya jika ia sesuatu yang bermanfaat. Jazakumullahu khairal jaza'.

Pautan asal >> KLIK SINI


Read More

MALAYSIA LAYU DIBELASAH PALESTIN 6 - 0

4 comments
Nampaknya angan - angan skuad Harimau Malaya untuk beraksi di pentas antarabangsa semakin kabur dan semakin semabur. Malam tadi nampaknya skuad harimau telah kehilangan taringnya. Gugur dan luruh hilang entah ke mana. Dollah Salleh puas mencarinya tetapi tidak ketemu jua. Dimanakah wahai taringmu wahai si Harimau Malaya?

Perlawanan kelayakan ke Piala Dunia pada malam tadi menyaksikan Malaysia tumpas 0 - 6 di tangan Palestin. Memang tidak disangkal yang ranking Palestin di mata FIFA tinggi berbanding Malaysia dan sekiranya Malaysia menang dengan Palestin malam tadi, akhbar - akhbar antarabangsa akan memfokuskan kepada perlawanan ini. Mana tidak, ianya seakan satu keajaiban yang dinanti - nantikan.

Layu selayu - layunya. Bukan setakat taring harimau yang hilang, kukunya yang tajam pun tiada lagi. Belangnya juga sudah luntur. Harimau Dollah Salleh hanya mampu menguap, bukannya mengaum dengan lantang di Stadium Bukit Jalil malam ini. Di manakah harapan penyokong dan peminat skuad bola sepak Malaysia yang sebaya aku untuk menyaksikan Malaysia beraksi di Piala Dunia?

Pendapat aku, sudah tidak relevan lagi pemain - pemain seperti, Amri Yahya, Safee Sali dan ramai lagi pemain senior yang lain dimasukkan dalam skuad utama negara. Biarpun atas tiket pengalaman, pengalaman mereka seolah tiada berguna kerana semuanya adalah pengalaman ketika mana mereka kalah. Harap peminat Dollah Salleh jangan marah aku. 

Satu pembaharuan perlu dijana dengan seberapa segera. Tapi, entah mengapa. Seolah - olah masa depan skuad bola sepak tidak dapat pergi jauh bila mana melihat kepada prestasi anak - anak buah Ong Kim Swee pada Sukan Sea tahun ini. Tidak semekar pada zaman Mokhtar Dahari. Di manakah pelapis dan bayang - bayangmu wahai Super Mokh? Adakah ianya sudah pupus seperti mana pupusnya lelaki sejati melayu di bumi Malaysia ini?

Bagi aku, skuad ini perlu dirombak dan perlukan muka - muka baharu,.


Read More

Perginya Seorang Murabbi Tercinta

5 comments

Gambar semasa sambutan hari guru 29 Jun 2015

8 Jun 2015. Satu lagi episod duka dalam diari perjalanan kehidupan. Jauh dari lubuk hati aku sedar dan yakin yang ini adalah satu kehidupan yang sementara. Satu perjalanan dalam menuju ke sebuah kehidupan yang kekal abadi. Mungkin episod ini adalah satu peringatan dan juga satu wisel untuk menyedarkan diri yang sering kali lalai ini akan sebentarnya kehidupan di atas muka bumi ini.

Pagi Isnin, 8 Jun 2015. Satu mesej dari group whatsapp kedengaran dan terpapar di skrin smartphone aku. Luhurnya hati ini bila mesej itu mengatakan yang Ustaz Nasrudin Saufi telah pulang mengadap penciptanya pada pukul 6;30 pagi tadi. Aku tergamam seketika bila menerima mesej tersebut. Terus ku reply adakah ianya betul – betul sahih dan benar biarpun hati ini sudah arif akan mesej sebegini. Ianya bukan lagi satu permainan dan gurauan.

Ternyata, berita itu adalah suatu kebenaran. Suatu kebenaran yang perlu ditelan dan dihadam walaupun ianya satu berita yang perit dan pedih. Berita itu disahkan pula oleh individu lain yang merupakan rakan sekerja Ustaz Nasrudin yang isterinya sendiri memaklumkan berita sedih itu menerusi panggilan telefon. Ternyata, murabbi dalam bidang Al – Quran sudah pergi mengadap Illahi pada pagi Isnin, 8 Jun 2015.

Aku tergamam. Baru semalam ( 7 Jun 2015), aku dan Ustaz Din berbicara mesra di tempat kenduri anak muridnya yang merupakan kawan aku. Batang tubuhnya nampak sihat dan kuat. Bicaranya penuh senyuman dan nampak ceria. Tapi, ternyata itu semua tidak boleh dijadikan alasan dan sebab untuk tidak dapat menerima kematian Ustaz Din. Satu bukti yang betul – betul boleh dijadikan sandaran yang tidak semestinya orang sihat dan kuat tubuh badan itu tidak akan mati. Tidak semestinya orang yang terlantar sakit akan pergi dahulu.

Aku melontar balik kenangan silam pada tahun 2004. Tahun di mana aku mula – mula memasuki Maahad Tahfiz Al – Quran di Pulai Chondong. Aku masih berada di tingkatan satu dan masih lagi mentah dan sudah di’paksa’ oleh kedua orang tuaku untuk memasuki alam menengah dengan menghafal Quran. Apakan daya, anak yang soleh itu adalah anak yang mengikuti apa yang orang tuanya kehendaki. Aku turuti. Masa itu aku sudah tahu tentang dosa derhaka.

Aku mula mengenali Ustaz Nasrudin Saufi di awal tingkatan satu lagi bilamana aku dan beberapa belas orang pelajar lain lagi terpilih untuk menjadi anak muridnya bagi kelas Al-Quran. Awal – awal lagi aku sudah dimomokkan oleh pelajar senior yang Ustaz Nasruddin ini garang tuannya. Tegas. Sedikit sebanyak momokan itu berjaya memperdayakan motivasi dan menyebabkan diri ini begitu kecut bilamana pertama kali berhadapan dengan Ustaz Nasrudin.

Kelas Al-Quran kami dibuat di satu bilik khas yang dinamakan bilik seminar. Tertutup dan tiada gangguan bunyi dari pelajar lain ataupun kelas lain. Ternyata, memang betul apa yang dimomokkan oleh pelajar senior tentang sosok tubuh Ustaz Nasrudin bila mana kelas pertama untuk sesi 2014 bermula. Walaupun mukanya putih bersih, mimik mukanya yang garang tidak mampu dipadamkan. Aku tahu, ini adalah permainan psikologi yang sudah ditanam sejak mendengar desas desus tentang kebengisan dan ketegasan Ustaz Nasrudin.

Perwatakan Ustaz Nasrudin begitu simple dan ringkas. Berkopiah putih, berbaju ala – ala baju raihan, bersluar slack dan berkasut hitam kilat. Rambutnya sentiasa kemas dan pendek dan ditambah dengan janggut yang lebat kehitaman walaupun tidak lah begitu panjang sampai segenggam tangan. Ini lah perwatakan dan penampilan Ustaz Nasrudin. Cumanya, setiap kali dia memasuki kelas Al-Quran, tidak akan tertinggal  ‘senjata’ rahsianya untuk habuan anak muridnya. Sejenis batang gam getah yang putih.

Kumpulan aku tidak ada masalah pada hafalan. Hanya ada seorang dua yang bermasalah. Itu pun disebabkan oleh masalah malas menghafal. Kembali kepada kelas pertama kami, semua murid nampaknya begitu senyap dan tidak berani bersuara apabila Ustaz Nasrudin mula melangkah kaki memasuki kelas. Semua tunduk dan terus mengadap Al-Quran biarpun pada awalnya begitu rancak berbual – bual kosong. Aura Ustaz Nasrudin ternyata begitu kuat.

Ustaz Nasrudin mengambil tempatnya di hadapan. Batang getah gam tidak lekang daripada tangannya. Beberapa minit berlalu tapi tiada seorang pun yang berani tampil ke hadapan untuk memperdengarkan hafazan mereka. Aku pun sama. Hanya memerhatikan siapa yang berani membuat langkah pertama tampil ke hadapan. Langkah pertama atau pun langkah seribu? Tidak mungkin langkah seribu. Jauh sesekali.

Selang 10 minit, Ustaz Nasrudin mengukir senyuman. Senyuman yang begitu manis dan enak dipandang. Senyuman yang dapat mencairkan anak muridnya dalam menawarkan rasa bimbang tentang kebengisan Ustaz Nasrudin yang dimomokkan oleh pelajar senior sebelum ini. Ustaz Nasrudin bersuara, mempelawakan sesiapa yang ingin tasmi’ untuk tampil kehadapan dan berhadapan dengannya. Kaki ini  kaku. Masih tidak berganjak dari tempat dudukku.

Salah seorang daripada kami bangun, melangkah ke hadapan. Nampak begitu yakin untuk memperdengarkan hafazannya. Biasanya, awalnya dibacakan Surah Al – Fatihah dan diiringi dengan Surah As-Sajadah. Sukatan yang telah digariskan oleh pihak sekolah untuk matapelajaran Al-Quran bagi tingkatan satu. Tertib sukatan bermula dari Surah As-Sajadah, Yasin, Ad-Dukhan, Al-Mulk, Juz 30 dan selepas itu baru dimulai dengan Juz 1 Surah Al – Baqarah hinggalah kepada Juz 30. Semua itu perlu dihabiskan dalam masa 4 tahun.

Orang yang pertama tasmi’ nampaknya mengambil masa dalam 15 minit dalam perkiraan aku. Aku ingat – ingat lupa. Ustaz Nasrudin ternyata begitu cermat dan tegas dalam ilmu tajwid. Penekanannya dalam ilmu tajwid ketika membaca Al-Quran begitu teliti sekali. Bayangkan Surah Al – Fatihah sahaja mengambil masa paling kurang 10 minit. Semuanya diperbetulkan. Dari tajwid, dengung, berapa panjang mad, sebutan huruf yang betul dan semua yang merangkumi ilmu tajwid. Kelas pertama hanya memperdengarkan Surah Al – Fatihah dan itupun masih belum ada pelajar yang tidak sempat tasmi’.

Tiba giliran aku. Sedikit berdebar dan menggigil ketika melangkah menuju ke arah Ustaz Nasrudin. Entah. Apa yang didebarkan pun aku tidak jelas pada masa tersebut. Sebelum pergi, aku sudah berlatih beberapa kali dengan kawan aku yang sudah lepas. Perkemaskan mana yang masih lagi longgar dalam ilmu tajwid. Aku tahu, ini tidak akan 100 peratus melepasi piawaian Ustaz Nasrudin, tetapi paling tidaknya, 50 peratus sudah memadai. Hanya sebagai asas.

Aku memperdengarkan bacaan. Walaupun tidak lunak. Aku tak kisah. Walaupun tidak semerdu Sudais ataupun Shuraim, aku tak endahkan. Apa yang aku tekankan pada masa itu hanyalah tajwid. Panjang pendek, dengung izhar aku berhati – hati takut ada yang tersalah. Dan, ternyata ianya memang ada salah. Semuanya dalam jangkaan aku. Aku reda. Hanya dengar apa yang Ustaz Nasrudin betulkan dan aku ikut kembali. Tegas? Memang aku benarkan.

Pada masa itu, Ustaz Nas (panggilan popular Ustaz Nasrudin dalam kalangan pelajar) meng’highlight’kan kesalahan aku. Katanya, kurang aku cumalah tidak buka mulut semasa menyebut huruf. Malas nak buka mulut. Dia buat contoh bagaimana yang sepatutnya aku buat. Contoh yang jelas, masa sebut tu kena buka mulut ke tepi mengikut kesesuaian sebutan huruf. Kalau alif, buka lebar ke tepi. Biar hujung bibir tu hendak mencecah telinga. Kalau baris atas, pergerakan mulut lain pula. Satu pelajaran buat aku.

Apa yang paling lucu adalah bilamana ada yang tidak ikutkan apa yang Ustaz Nas tegur. Contohnya, buka mulut dengan betul. Walaupun ditegur berkali – kali, ada pelajar yang nampak begitu sukar untuk menyebutnya kembali, akan keluar dari mulut Ustaz Nas, “Kenapa susah sangat nak buka mulut? Ada emas ke kat dalam tu?”. Jika pelajar tersebut nampak begitu degil, dan susah untuk ikut apa yang diajarinya, satu tamparan dari batang gam getah akan hinggap di tapak tangan. Tidaklah sakit, tapi ianya pedih untuk seketika.

Caranya memang berkesan. Bilamana berulang kesalahan yang sama, akan hinggap tamparan di tapak tangan tanpa banyak bicara. Secara sendiri, pelajar tahu apa kesalahan yang dibacanya dan cepat – cepat akan diperbetulkan. Ini apa yang aku nampak daripada cara pembelajaran Ustaz Nasrudin akan buat pelajar itu akan berhati – hati dalam membaca ayat – ayat yang kehadapan bimbang kalau – kalau hinggap batang gam getah pada tapak tangan mereka. Pedih.

Batch aku hanya sempat setahun dengan Ustaz Nas. Masuk tahun kedua (2005), Ustaz Nas mengambil alih tingkatan satu. Mungkin perkiraannya, kami sekarang ini sudah kemas dalam bacaan biarpun masih tidak menepati skemanya seratus peratus. Paling kurang, setanding dengan qari – qari antarabangsa. Ceewah. Tapi, segalanya adalah suatu kenangan. Mungkin pada awalnya kami semua menggambarkan satu kelas yang ngeri tanpa keceriaan, kelas yang suram tanpa senyuman tapi ternyata penghujungnya adalah kemanisan dalam menuntut ilmu.

Aku masih ingat, ada seorang rakan sekelas aku yang selalu menjadi perhatian Ustaz Nasrudin. Ustaz Nasrudin telah mengenal pasti yang rakan aku ini mengalami masalah dalam menyebut huruf ‘ro’. Sebutannya tidak akan berbunyi ro. Tidak ada getaran dan tidak jelas sebutan huruf ‘ro’. Lidahnya sukar untuk menyebut huruf ‘ro’ dengan betul. Aku dan rakan sekelas yang lain kadang – kadang terbit rasa kasihan walaupun ada juga kadang – kadang, kami ini nakal dan siap mengejeknya dengan huruf ‘ro’. Cuma gurauan.

Setiap kali kelas, rakan aku ini akan dikenakan hukuman berdiri di atas kerusi sambil menyebut huruf ‘ro’ sampai ianya betul – betul berbunyi huruf ‘ro’ 100 peratus. Azab latihannya mungkin dia seorang sahaja yang tahu. Seingat aku, latihannya mengambil masa berbulan – bulan untuk suatu hasil yang memuaskan hati Ustaz Nasrudin. Pernah aku melihat, air matanya meleleh bilamana berhadapan dengan Ustaz Nasrudin ketika memperdengarkan hafazannya. Ketika itu, sebutan huruf ‘ro’nya masih belum sempurna. Selalu hinggap ditangannya senjata rahsia Ustaz Nasrudin.

Cekalnya Ustaz Nasrudin terhadap anak muridnya, beliau tidak berputus asa dalam mengajarnya biarpun hanya satu sebutan huruf ‘ro’. Semangat didiknya inilah yang membuatkan semangat anak muridnya juga tidak pernah luntur dan berazam untuk menyebut huruf ‘ro’ dengan betul. Ternyata, usaha yang diiringi dengan doa daripada ustaz berbuah hasil walaupun ianya sedikit memakan masa. Terpacar sinar kebanggaan dan kepuasan di wajah Ustaz Nasrudin dan anak buahnya tadi. Pasti, anak muridnya tadi berterima kasih sebesar gunung kerana dia mampu menyebut huruf ‘ro’ dengan betul.

Sebenarnya tiada kata, tiada ucapan, tiada hadiah yang mampu menandingi jasa Ustaz Nasrudin dalam mendidik anak muridnya dengan ilmu Al-Quran. Sikap cekal dan tabahnya dalam mendidik kadang – kadang begitu menguji kesabaran tetapi dia tetap bersahaja dan tenang dalam menghadapinya. Kerenah setiap orang pelajar bukannya mudah nak tangani. Diselitnya juga sekali dengan akhlak dan sahsiah yang mantap semasa mendidik agar ianya menjadi ikutan anak muridnya.


Terima kasih tak terhingga Ustaz Nasrudin. Doa kami sentiasa mengiringimu. Moga dikau tenang di sana, moga dikau tergolong dalam golongan orang yang sedang berada di taman syurga sebelum kita semua dibangkitkan di akhirat kelak. Moga dikau terhimpun bersama dengan para soleh dan para rasul di syurga nanti. Aku tahu, pengakhiran kita di dunia ini tetap sama. Permulaan kita di negeri akhirat juga akan sama. Moga, tempat terakhir kita di akhirat juga sama iaitu di Syurga Firdaus.



Anak muridmu,
Muhammad Hafizin Jamil Bin Madrus.

Jenazah selamat dikebumikan. Kelihatan isteri anak - anak arwah (belakang lelaki penyodok baju biru) menatap sayu pemergian ayahnya.

Read More

Resipi Rahsia Nasi Goreng Tanpa GST?

2 comments


Nah, kepada sesiapa yang nak resipi nasi goreng tanpa gst yang sebelum ni mungkin resipi rahsia yang selalu dibangga - banggakan oleh menteri kita, Ahmad Maslan.

Hanya perlu sediakan barang - barang seperti berikut:-

1) sayur
2) telur
3) cili
4) nasi
5) garam
6) daging
7) bawang
8) ayam
9) minyak
10) gas memasak

Menteri Ahmad Maslan menyenaraikan 10 bahan - bahan seperti di atas untuk membuat secret resipi nasi goreng tanpa gst. Mungkin menteri terlupa nak masuk bahan yang dikenakan gst, kuali dan sudip. Haha.

Memang betul tu resipi yang bahan - bahannya tanpa gst. Tapi, walaupun harga barangan seperti ayam, daging tak dikenakan gst, harga dekat kedai - kedai di kampung mungkin akan berbeza sedikit. Mungkin faktor elektrik yang dikenakan gst jika melebihi tarif yang telah ditetapkan.

**Nampak je barang - barang tak dikenakan GST, tetapi kenapa harga barang naik juga?
Read More

Malaysia, Oh Tanah Airku

1 comment

Apa yang akan terjadi dengan Malaysia pada tahun depan? Dua tahun hadapan? Tahun 2020? Saban hari, perpecahan dan permainan politik di Malaysia semakin pincang dan bercelaru. Rakyat tersepit di antara permainan orang - orang VIP ini. Ternyata, Malaysia sedikit kacau bilau dalam beberapa tahun sebelum ini.

UMNO dengan masalahnya. Pakatan Rakyat dengan isunya. Bilamana semua pemimpin sibuk membicarakan tentang permasalahan parti, di mana masa pemimpin untuk melihat kesusahan rakyat, membantu rakyat dan berdiri bersama - sama dengan rakyat.

Umum tahu yang rakyat Kelantan yang ditimpa bencana bah kuning tahun lepas masih lagi tiada rumah dan kelengkapan asas yang belum lagi lengkap. Sibuknya pak menteri dan anak buahnya sehingga mereka - mereka ini yang tidak bernasib baik di anak tirikan. Sungguh berbeza layanan mereka kalau nak dibandingkan dengan rakyat ataupun penduduk yang mana kawasannya akan diadakan pilihan raya. Kaya sebentar.

Bah Kuning, MH 370, MH17, dan terbaru adalah gempa bumi yang berukuran 6.0 skala ritcher melanda Sabah. Adakah kita mahu membutakan mata lagi dengan bala dan musibah yang menimpa negara kita. Mungkin Kaum Kadazan kata yang ianya menyalahi adat tradisi mereka bila mana pelancong asing mendaki Gunung Kinabalu dan bertelanjang bogel di puncaknya. Tapi, kita semua tahu, apa sebabnya. Faktor geologi?

Rasuah usah dibicarakan lagi. Malaysia sudah terkenal dengan negara yang paling tinggi kes rasuahnya. Boleh berada dalam top ten seluruh dunia. Adakah ini suatu yang dibanggakan? Tidak. Sama sekali tidak kerana ianya adalah satu duri yang sakitnya sedang mencucuk daging - daging rakyat Malaysia itu sendiri. Lambat laun, ianya akan bernanah dan membusuk jika tiada penawar yang betul - betul mujarab ditemui. 

Mungkin kekacauan ini timbul selepas naiknya YB Najib sebagai Perdana Menteri Malaysia? Di mana sekarang ini sedang hangat dan diviralkan di media sosial sebagai pahlawan yang tiada beraninya. Mungkin agak kurang adab jika menggelarkan PM kita dengan gelaran - gelaran yang berunsurkan komedi seperti Hang Pi Najib yang merujuk kepada ketidakhadiran PM dalam majlis dialog Nothing2Hide yang dianjurkan oleh Sukaguam Malaysia.

Boleh tengok sekarang, dalam UMNO itu sendiri semakin besar jurang perpecahannya dan timbul pula dua kumpulan besar. Satu kumpulan yang menyokong bekas Perdana Menteri, satu lagi kumpulan adalah yang menyokong Perdana Menteri sekarang ini. Kacau bilau ini sudah semestinya merugikan rakyat sehingga rakyat terpaksa menanggung kerugian pentadbiran Perdana Menteri sekarang ini dengan terpaksa membayar GST.

Satu cadangan daripada aku untuk Perdana Menteri, letaklah jawatan Perdana Menteri itu sekarang. Jangan anggap ianya adalah tunduk kepada tuntutan musuh, tapi anggaplah ianya untuk kesejahteraan rakyat. Aku yakin yang ini adalah cadangan daripada ramai marhaen di luar sana juga.
Read More

Harga Minyak Naik Lagi

3 comments


Mulai 1 Jun 2015, harga minyak di Malaysia untuk setiap liter adalah seperti berikut:

1) RON 95 -  RM 2.05
2) RON 97 - RM 2.35
3) DIESEL - RM 2.05


1 Jun tak seberapa nak indah bila kerajaan telah mengumumkan kenaikan harga minyak sebanyak 10 sen masing - masing untuk petrol Ron 95 dan juga diesel. Harga baru ini berkuatkuasa pada pukul 12:01 minit malam tadi. Cumanya tak pasti sama ada minyak cap kapak atau pun minyak yu yi cap limau turut naik harga pun tidak. 

Harapnya pihak peniaga dan penjual tidak sewenangnya mengambil kesempatan untuk menaikkan harga barang mereka. Jangan sewenang menaikkan harga barang sekiranya barangan yang dijual itu sudah ada untungnya. Fikirkan kesulitan dan kesusahan marhaen yang lain. InsyaAllah ada berkat dalam perniagaan.

Bila harga minyak turun, harga barang tak turun. Bila harga minyak dunia naik, maka minyak Malaysia juga naik. Harga barang jangan pula dinaikkan! - Orang Pandai Malaysia (Ahmad Maslan)

P/S: Syukur... Malaysia masih aman.
Read More

Download Highlight Final FA Cup 2015 - Arsenal vs Aston Villa

Leave a Comment
Source: Telegraph


Click the link below and enjoy your highlight. This is BBC Highlight until Arsenal's players celebrate their winning and enjoy the trophie.


BBC – Match of the Day - FA Cup Highlights, 30-May-2015 - HD.flv - 892.0 MB

Boleh download highlight Arsenal vs Aston Villa pada sesiapa fans Arsenal yang terlepas game final FA semalam. Hightlight dalam 30 minit lebih dari siaran BBC. Gambar HD. Siap extend sampai Arsenal julang piala dan celebrate atas padang.

Arsenal menang bergaya dengan jaringan 4-0. Member aku kata kena download full game sebab tengok full game tu dah macam tengok highlight dah. Mungkin dia taksub sangat dengan Arsenal kot.

Tapi, fail kat atas tu besar la sikit sebab tu yang HD. Yang kat bawah ni gambar jenis blur sikit. Boleh tekan link kat bawah kalau korang tak pentingkan sangat kualiti.

Arsenal vs Aston Villa – FA Cup Catch-Up.flv - 104.9 MB
Read More

Kerajaan Tak Paksa....

2 comments


Salam Jumaat tanggal 29 Mei 2015.

Senyum.

Baca Kahfi.

Banyakkan sedekah.

Banyakkan berselawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w

Banyakkan berdoa.
Read More

Piala FA 2015 Bukan Milik Kelantan

2 comments


Seperti yang diramalkan oleh Anuar Musa yang Piala FA tahun ni bukannya dalam rangkulan The Red Warriors. Tekaan yang dibuat oleh Anuar Musa berdasarkan analisis dan faktanya memang betul – betul menjadi realiti. Satu realiti dan juga satu kekecewaan buat peminat tegar TRW.

Rilek brader – brader semua. Sokongan brader – brader semua memang terbaik. Penuh Stadium Bukit Jalil dengan baju yang berwarna merah. Aku pun pelik, yang pakai baju merah pun ada yang sokong Lion.  Menang kalah itu adat pertandingan. Apa yang penting adalah semangat kesukanan yang menghubungkan jalan kepada munculnya semangat kesepaduan antara rakyat Kelantan tanpa mengira kaum dan latar belakang politik. Syabas dan tahniah.

Harapnya fans Kelantan sudah matang sikap dan perangainya dalam menjadi seorang fans TRW yang sejati. Harap tragedi bakar trak atau pun tragedi bakar stadium seperti fans Terengganu baru – baru ini tidak berulang. Tapi, apa yang kecewa lagi adalah Piala FA buat sulung kalinya dibawa pergi dari bumi Malaysia. Singgah sebentar di negara jiran. Tak apa, bagilah kat piala tu honeymoon sambil bercuti kejap.

Corak permainan Kelantan sudah ternyata banyak mencipta peluang untuk menjaringkan gol namun bukan rezeki yang ditetapkan oleh Allah. Pasrah dan reda je lah. Kalah dengan 1 – 3. Jaringan tunggal Kelantan hanya dijaringkan oleh Wan Zack Haikal. Mungkin ramai yang menyalahkan Pok Nik, defend Kelantan atas kekalahan ini. Mana tidaknya, 2 gol pertama yang disumbat oleh Lion ternyata kesilapan daripada Pok Nik. Gol kedua memang jelas dan ketara kesilapan dan kecuaian yang dilakukan oleh Pok Nik. Tapi, tak mengapa. Jadikan ianya sebagai suatu pengalaman.

Selain itu, terima kasih kepada MB Kelantan kerana mengumumkan hari Ahad sebagai cuti peristiwa. Ternyata, MB begitu prihatin dengan rakyatnya. Tidak menjadikan para musafir dari bumi Kelantan ini tergesa – gesa untuk pulang ke kampung halaman. Ada masa, ruang dan waktu untuk bersenang - senang sebelum bertolak pulang.


**Aku tengok match final ni, ternyata aku ada perasaan geram terhadap pemain import, Gilmar dan Carrilo kerana banyak mensia – siakan peluang di hadapan pintu gol. Bengang kot. Hahaha…
Read More

Berurusan Dengan Manusia

1 comment


Ada segolongan manusia, apabila kita berbuat baik dengan mereka, mereka berbuat baik pula dengan kita.

Ada pula golongan yang apabila kita berbuat baik kepada mereka, mereka tidak berbuat baik dengan kita.

Seorang ulama berkata:

والسعادة في معاملة الخلق أن تعاملهم لله فترجو الله فيهم ولا ترجوهم في الله، وتخافه فيهم ولا تخافهم في الله، وتحسن إليهم إليهم رجاء ثواب الله لا لمكافئتهم، وتكف عن ظلمهم خوفا من الله لا منهم
 
"Kebahagian dalam berurusan dengan makhluk Allah adalah dengan berurusan dengan makhluk KERANA ALLAH dengan mengharapkan Allah ketika berurusan dengan makhluk, bukan mengharapkan makhluk ketika berurusan dengan Allah.

Takut kepada Allah ketika berurusan dengan makhluk, bukan takut kepada makhluk ketika berurusan dengan Allah.

Berbuat baik kepada makhluk dengan mengharapkan pahala daripada Allah, bukan kerana mengharapkan balasan makhluk.

Tidak menzalimi makhluk kerana takut kepada Allah, bukan kerana takut kepada makhluk"
[Majmu' Al-Fatawa 1/51]

Orang yang sebegini pasti tidak akan sedih dan kecewa dalam setiap urusannya dengan manusia yang lain.
Semoga Allah jadikan kita sentiasa dalam golongan yang bahagia.

Copy & Paste dari ARAR
(ARAR adalah singkatan kepada nama penuh Abdul Rahman..., seorang senior dan merupakan calon Phd dalam bidang hadis di Uni Islam Madinah)

--------------------

Sungguh, antara sebab Allah jadikan manusia dalam pelbagai bentuk, rupa dan perangai adalah untuk memudahkan urusan manusia di atas bumi ini. Tidak ada manusia yang mampu berdiri seorang diri di atas dunia ini tanpa pertolongan daripada manusia lain.

Anak yang kecil kalau dibiarkan oleh ibu yang melahirkannya tanpa makan dan tanpa minum, mana mungkin dia boleh hidup menjadi seorang kanak - kanak seterusnya menjadi dewasa. Itulah fitrah yang dijadikan oleh Allah.

Jadi, adakah kita mahu sombong sesama manusia yang lain? Mahu sombong dengan jiran tetangga kita? Mahu sombong dengan guru dan juga kawan - kawan kita? Sombong itu tidak kemana. Berlagak dan ego itu pun tidak kemana. Semuanya akan merugikan diri kita sendiri.

Berbuat baik kepada makhluk dengan mengharapkan pahala daripada Allah, bukan kerana mengharapkan balasan makhluk.
Read More

Sudah Lupakah Tentang Rohingnya?

1 comment
Penghulu Hari

Jumaat yang indah dan lagi permai moganya. Harapnya segala urusan dipermudahkan di penghulu hari dan juga di hari - hari yang akan mendatang. Syukur di atas segala bentuk nikmat yang kita perolehi sejak dari kita lahir di dunia hinggalah sekarang ini. Mungkin ada antara nikmat yang kita perolehi itu telah pun kita lupa. Mungkin?

Menjadi manusia adalah bukan pilihan kita, tapi ianya adalah satu rancangan yang direncanakan oleh yang Maha Kuasa. Tapi, ketahuilah oleh kita yang hidup ini semuanya berkisar tentang pilihan. Kita diberi kuasa untuk memilih. Mahu pilih pahala atau pun dosa. Mahu pilih bahagia atau pun sengsara. Semuanya di tangan kita. Cumanya ianya tidak secara mutlak atau keseluruhannya.

Rohingnya

Sudah lupakah kita dengan isu Rohingnya? Oh lupa. Masyarakat kita punya semangat yang tidak menentu arahnya. Corak dan alunan semangat itu tidak dapat dibaca dengan tepat. Selalu bergerak secara rawak. Tidak konsisten dan malar. Lantak diorang lah, asalkan rumah aku selamat, asalkan aku cukup makan tiap - tiap hari. Tak begitu? Apa kaitannya diaorang dengan aku? Entah datang dari mana, tiba - tiba datang meraih simpati.

Seseorang itu tidaklah dikira beriman kepada Allah dan Rasul s.a.w sehinggalah dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri. Dan saudara di sini bukanlah khusus untuk saudara kandung dari pertalian darah yang sama, tetapi ianya merujuk kepada saudara atas pegangan akidah yang sama. Agama Islam. Agama yang dibawa oleh Muhammad bin Abdullah.

"Siapa yang membantu menyelesaikan kesulitan seorang mukmin dari sebuah kesulitan di antara berbagai kesulitan-kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan salah satu kesulitan di antara berbagai kesulitannya pada hari kiamat. Dan siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan niscaya akan Allah mudahkan baginya di dunia dan akhirat dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupkan aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan selalu menolong hambaNya selama hambaNya itu menolong saudaranya."
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia