Kaji Sebelum Sebar

4 comments
Assalamualaikum.

Nampaknya Mei sudah semakin hampir ke penghujung dan kita sudah pun memasuki bulan Syaaban. Ini bermakna kita masih ada sebulan lagi untuk sampai kepada Ramadhan yang dirindui. Mungkin kita akan rasa putaran masa itu terlalu pantas sehinggakan sedar tak sedar kita sudah sampai kepada Ramadan sedangkan memori Ramadan pada tahun lepas masih lagi basah di ingatan.

Pagi ini, media Malaysia dan juga newsfeed Facebook banyak memuatkan berita tentang mataf (tempat tawaf) di Mekah runtuh dan ada dalam kalangan jemaah umrah yang meninggal dunia. Aku berasa pelik kerana dekat sini tak ada pula dengar berita yang semacam tu sedangkan jarak antara sini dengan Mekah tidak lah jauh sangat. Dan ianya ternyata berita itu tidak benar apabila sumber berita Arab News akhirnya memuatkan berita menafikan perkara tersebut. Rujuk sini

Apa yang sebenarnya berlaku adalah empat orang jemaah mengalami kecederaan dan tiga daripadanya adalah perempuan. Kejadian ini terjadi berpunca daripada kesesakan dan lintang - pukang jemaah dalam berkejaran untuk melihat proses penyucian dalam kaabah. Mungkin para jemaah tidak mahu melepaskan peluang yang hanya berlaku dua kali dalam setahun menyebabkan mereka bersesak dan berebut - rebut untuk mendapat tempat memerhatikan acara ini dan di sinilah insiden itu telah berlaku.

Berita ini sekejap saja tersebar ekoran daripada medium perhubungan yang tanpa batasan sekarang ini. Aku pun pelik dengan segelintir sikap rakyat Malaysia yang tanpa selidik dan usul periksa terus sahaja menyebarkan berita yang baru saja diterima walaupun ianya ada sedikit yang meragukan. Sama sahaja dengan berita dengan kematian Imam Sudais yang tersebar di whatsapp dan juga medium perhubungan yang lain sedangkan Imam Sudais sedang elok bersolat di Mekah semalam.

**Seeloknya kita kena sensitif dengan perkara yang sebegini. Dapat berita yang semacam pelik dan jarang didengar, kaji dulu. Jangan main semberono sebar dan forward. Fikir dua kali sebelum tekan send. Untuk pengetahuan am, Kaabah ini akan dicuci dua kali dalam setahun, bulan Muharram dan Syaaban. Kaabah dicuci dari dalam dan biasanya yang akan melakukan upacara ini adalah Raja Saudi sendiri yang bertindak sebagai penjaga dua tanah haram. Jika bukan dia, mungkin putera - putera dia yang akan mengambil alih. Kaabah ini dicuci dari dalam dan saat ini pintu kaabah akan dibuka. Ianya dicuci menggunakan air zam - zam yang dicampurkan dengan wangian.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

4 comments:

  1. tu la byk tersebar berita yg blm tnttu sahihnye zmn skrg nih =.='

    ReplyDelete
  2. adikkkk seronoknya kalau boleh tengok kan. teringin nak kesana tapi tak mampu lagi ;(((((((((((((((((((

    ReplyDelete
  3. Stended.. mesti mau jadi y first tahu cerita.. tu yang tak dan nak siasat..bukan apa, nanti kang dapat kat orang lain lak tempat pertama tahu cerita..huu

    ReplyDelete
  4. terima kasih sudi singgah blog http://faraada.blogspot.com/2014/06/pelancaran-edisi-terhad-ulu-yam-di.html?showComment=1403329041955#c1683602483269028843 :)
    following...

    ReplyDelete

Sila Tinggalkan Komen Anda. Saya Hargai Setiap Komen Anda Biarpun Komen - Komen yang Mengguriskan Hati. :(

SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia