10 Malam Terakhir

3 comments

Masuk 10 terakhir Ramadan. Maybe kita dengar pasal ramadan itu terbahagi kepada 3 fasa. 10 malam awal dan pertengahan tu adalah fasa keampunan dan fasa rahmat. Fasa 10 terakhir adalah pelepasan dari api neraka. Ketahuilah yang benda tu disandarkan pada hadis Nabi pada awalnya, tapi..disepakati oleh alim ilmu hadis yang status hadis tu tidak cukup kuat untuk diriwayatkan dari Nabi jadi, bimbang takut-takut kita semua berdusta atas nama Nabi s.a.w. Jadi, elakkan.. kalau boleh jelaskan kepada yang belum tahu lagi.

Ada juga hadis riwayat Bukhari yang menyuruh kita semua mencari malam lailatul qadar pada 10 malam terakhir. Kita juga tahu yang bagaimana Rasulullah s.a.w memperbanyakkan iktikaf pada 10 terakhir Ramadan. Kita juga tahu yang mana isteri-isteri Nabi juga turut beriktikaf tetapi selepas selesainya suaminya beriktikaf dan sudah semestinya dengan izin suaminya. Kita juga tahu apa doa yang perlu diperbanyakkan bacaanya kalau pada malam seribu bulan melalui pertanyaan 'Aishah r.a kepada suaminya.

Semua sudah jelas. Hint dan clue bila lailatul qadar, apa amalan yang perlu dibuat, tapi masyarakat
kita tak ramai yang merebutnya. Masing-masing mengaku nak malam seribu bulan tapi perbuatan mereka tak menggambarkan apa yang mereka nak. Malam last macam ni la mula nak shoping baju raya la, baju raya anak, kuih raya, jalan-jalan survey harga. Nampak tak kat situ masyarakat Melayu? Susah nak maintain untuk penuhkan masjid dengan berterawih dari awal hingga akhir ramadan. Alasannya, dekat nak raya makin banyak sale. Makin tinggi diskaun! Nampak apa yang mall offer je, tak nampak apa yang Allah offer.

Sebuah keluarga, suami isteri kena bijak merancang awal. Beli siap-siap baju raya untuk anak mahupun untuk diri sendiri sebelum Ramadan lagi kalau boleh. Isteri mesti ada yang merungut kalau datang period masa ni, nak rebut juga ganjaran seribu bulan. Tak apa, Allah yang bagi period, dia tak zalim..kita masih lagi boleh dengar bacaan al-Quran suami kita. Kejut suami, kejut anak untuk bangun solat malam. Itu mesti akan dicatit oleh malaikat sebagai amalan yang paling berharga buat perempuan bergelar isteri dan ibu!

**kalau perempuan banyak kena ganti puasa nanti, ajaklah encik suami puasa sekali, mesti sweetkan? Hiii
Read More

Melalut ke Laut

1 comment

Lelaki selalu sahaja dikaitkan dengan Mostly juga lelaki kena berdikari kerana golongan ini bakal mengetuai keluarga. Tak most la. Kena jadi ALL. Tak kira lah sebuah atau banyak buah keluarga. Janji adil dan mampu. Mereka ini adalah kapten kapal bahtera yang berlayar di tengah lautan. Karam atau selamat sampai ke destinasi adalah tanggungjawab kapten kapal ini. Besar tanggungjawab. Kalau tak berdikari dari awal.. awal awal lagi boleh nampak macam mana hala tujunya nanti.

First sekali kena buktikan yang kita adalah mampu berdikari dalam hal duit. Hal kewangan. Jangan mengharapkan mak bapak sangat even mak bapak adalah dato' mahupun tan sri. Kalau aku, rasa malu juga  as lelaki tapi tak guna kudrat tenaga kita untuk cari duit. Takkan kawin nanti pun nak sara anak bini minta duit dengan mak ayah?! Lupakah yang lelaki itu kuat berbanding perempuan? So, bagi adik beradik perempuan je lah minta duit dekat parents. Jangan minta, kalau bagi..sapu jee. Haha.

Aku ingat lagi masa sekolah rendah, tiap pagi jumaat aku selalu ikut bapa aku pergi hantar sorang makcik ni pergi pasar tani. Makcik ni macam peraih la. Jual pisang and buah-buahan tempatan. Import tak main, tak ada stok. Bapa aku bawa lori dan aku masa tu akan stay kat belakang lori tuu. Kalau lori tu tengah jalan then berhenti, maknanya ada la tu pisang ke apa yang kena angkut naik. So, tu kerja aku. Angkat atas lori then susun elok elok sampailah kat pasar then bawa turun kat tapak menjual makcik tu. Nanti dapat lah upah 20 30 ringgit dia bagi. Masa tu 20 ringgit aku rasa dah banyak dah. Boleh buat beli burger  ayam dan air coconut shake dah. Happy sakan dah.

Tu sekolah rendah, biasanya hari jumaat je lah dapat duit macam tu.. tapi aku tak menabung sangat.. sekadar duit syiling je kalau ada lebih seposen dua masuk dalam bekas bedak johnson n johnson. Last sekali habis juga duit dalam tabung tu. Aku korek. Buat kerja bodoh! Haha. Masa tu fikir nak beli je. Beli sampai habis sebab tahu je yang minggu depan dapat duit lagi. Bukan nak bangga diri, tapi.. aku jarang sangat minta duit dengan parents. Aku rasa cukuplah dengan beras lauk kat rumah tu yang diorang bagi aku makan. Cukuplah dengan yuran dan kelengkapan sekolah..nak benda lain, usaha sendiri. Jangan minta!! Kalau bagi ambil jee.. rezeki jangan ditolak yee. Ingat tuu.

Bapa aku ni ada kemahiran menukang. Biasanya ada je jiran jiran dekat rumah panggil dia kalau nak renovate rumah ke apa. Kalau ada, automatik dia akan minta aku pergi sekali. Tolong tolong mana yang patut. Maybe ni salah satu bapa aku ajar aku cara kemahiran hidup. Kenal simen cangkul apa. Pandai macam mana nak bancuh simen. Pandai kenal kayu 1/2, kayu 2/4. Pandai menukul paku. Nak duit? Takkk. Masa tu aku ikut je sebab nak dapat body berketul ketul macam arnold. Masa tu arnold memang zaman kemaruk aku laa. Hot dengan cerita terminator. Sebab kebanyakan orang buat kerja buruh binaan ni, aku tengok body dia akan berketul dan berurat. Haha. Tapi, aku tak tahu pulaa yang bapa aku akan bagi upah. Paling banyak 50 ringgit. Dapat la juga sekarang ni body fit even tak ketul-ketul.

Tu masa sekolah rendah. Darjah 4 ke atas aku rasa yang aku stop minta duit. Ikut bagi je berapa. Mesti cukup. Bila ada kelas fardhu ain, mak aku bagi 1.50 untuk duit saku. Bapa aku tanya, 'cukup?' Aku jawab je, 'cukupp!!' Masa tu cukup jee. Waktu sekolah, nasi 80 sen  sekali dengan lauk, air sirap 20 sen. Nak jimat minum air masak je. Selalu aku tak beli air sirap, kaler je merah..tapi tak ada rasa. Haha. Waktu kelas fardhu ain.. beli je keropok lekor 5 keping kat gerai luar tu. Sebab aku cakap je cukup tu sebab bapa aku bagitau yang dia kat sekolah dulu, atuk aku bagi 20 sen je dekat dia. See.. aku macam terpengaruh even harga pada zaman aku mana sama dengan zaman bapa aku. Inflasi. Hee. Bapa aku saja buat aku tercabar. Kalau ada van yang buat promosi jual dadih ke susu ke.. biasanya aku akan guna duit lebihan upah hari jumaat tu. Kalau ada tu.. ada lah.

**stop dulu la. rasa macam panjang sangat pula.
**asal nak buat tajuk 'berdikari' jee. Kena tukar tajuk nampaknya. Haha
Read More

Sedar Tak Sedar

3 comments

Ramadan ke 19. Makin mampir dengan penghujungnya. Sedar dalam tak sedar. Kalau yang sedar, baguslah. Peka. Kalau tak sedar.. bagus juga kalau khusyuk sangat beribadah sehingga tak sedar. Kalau yang 'sedar tapi tak sedar' ni yang susah. Dia sedar je Ramadan nak pergi, tapi tak ada sedar untuk melakukan amal soleh untuk bekal akhirat sana. Tidak mahu pelaburan pada bulan 'sale' pahala ni. So, orang ni rugi. Kan?

Paling mudah nak dapat pahala dalam bulan Ramadan ini adalah dengan makan. Makan tika sahur dan makan tika berbuka. Tak kisah la dalam sedar atau tak sedar yang kita makan tu akan dapat pahala. Paling mudah sekali. Makan tak ada syarat yang maksima. Asalkan cicip sesuatu makanan ke dalam mulut, kunyah dan telan. Settle. Susah? Takkk. Sejak kecil lagi kita buat benda tu..sampai lah ke tua. Lewatkan sahur, awalkan berbuka. Suatu sunah yang simple tapi besar tuntutannya. Suatu benda yang kita sedar akan galakannya, tapi selalu ambil lewa dengan amalinya.

Sedar atau tak sedar, bulan Ramadan terdapat padanya malam seribu sebulan. Hanya satu malam sahaja dalam sebulan, dan hanya pada bulan Ramadan je dalam banyak-banyak bulan. Malam seribu bulan untuk tahun 1433 hijrah dah lepas. Cuma kita je yang sedar atau pun tak sedar. Sekarang Ramadan 1434. Terpulang kepada kita untuk merebutnya. Masih ada kesedaran atau pun tidak, kita yang tentukannya. Ada hadis yang menekankan bahawa malam seribu bulan ini ada pada 10 malam terakhir. Dah sedar kan, dah ada hint.

Ada hint ada kesedaran, tapi anggota kita masih malas. Masih kurang kesedaran. Tak kata kepada orang lain. Aku sendiri tu. Masih berjiwa remaja. Kalau bukan kerana 'terpaksa' kena solat terawih, aku tak rasa setiap malam cukup je 8 rakaat sekali dengan witir. Anak muda zaman sekarang, lelaki khasnya punyai darah dan gelodak jiwa yang membara. Liar. Ada sahaja program-program lepak. Tambah pula kedai yang melambak sesuai dengan port diorang. Eh, salah siapa? Salah kita sendiri!

**entry rabak, point sama eh? Haha
**'terpaksa' ada kebaikannya kan awak comel si FA? :0

Read More

Misteri Malam Itu

1 comment

Malam ini sungguh indah. Bulan mengambang penuh dengan warna kuning yang berbias keputihan. Tompok-tompok awan mencorakkan lagi langit yang indah dengan sinar gemerlapan bintang. Sungguh, cantik nan indah. Tak terungkap dengan kata-kata. Ringan mulut menutur 'subhanallah'. Pada ciptaanNya ada seribu tafsir. Kadang-kadang cahaya petunjuk kepada yang sesat dalam kekufuran. Malam 15 Ramadan.

Ku menarik perlahan motorsikal dari bawah garaj. Gelap. Enjin dihidupkan. Aku memandu dalam kegelapan menelusuri jalan raya. Malam. Selalu disinonimkan dengan misteri, mistik dan kejahatan. Selalu dimogokkan dengan kisah hantu dalam kalangan masyarakat Melayu. Paranoid dengan kisah lebuh raya Karak. Hantu itu wujud pada waktu malam!! Kemuncaknya 2-3 pagi. Orang cakap, hantu akan menjelmakan diri jika kita takut kepadanya. Persoalannya... macam mana hantu itu tahu kita takut kepadanya? Reaksi muka? Perbualan kita?

Sehingga kini ia masih lagi menjadi teori dalam diri aku. Teori yang belum dapat dibuktikan lagi. Tapi, ini bulan Ramadan. Sejak kecil lagi aku selalu dengar yang syaitan ini akan dirantai pada Ramadan. Manakala hantu itu adalah jenis syaitan. Automatik hantu pun akan dirantai. Aku berani. Berani membedah gelap malam tanpa perlu risau pasal hantu pada malam ini. Jika jalan itu berseri dengan lampu-lampu jalan seperti di kota raya, tentu ia tidak menjadi masalah. Ini tidak, sepanjang jalan, kiri kanan adanya pohon kayu, semak samun, hutan belukar dan kebun getah.

Destinasi aku adalah rumah kawan aku. Dalam 7-8 km. Melalui jalan yang gelap. Kiri kanannya adalah sawah padi. Malam yang dingin.. aku memandu motor dengan santai. Menikmati angin sawah menyapa mukaku. Biarkan ianya membelai lembut. Sambil sambil tu mulut aku menyanyi lagu 'sepanjang-panjang malam yang aku lalui...' aku lupa siapa yang mendendangkannya. Hanya lampu motor penyuluh jalan. Aku sengaja melalui jalan alternatif. Lebih senang dan tidak berserabut. Tapi risikonya adalah sunyi dan kurang manusia yang melaluinya. Meter motor menunjukkan 40km/j. Santai bukan?

Tapi makin lama aku dalam gelap malam, aku rasa makin berdebar. Debaran yang tak sama tika berbual dengan si dia melalui telefon. Petanda apakah ini. Ada hantu? Atau hantu manusia? Hantu manusia memang lebih zalim dan kejam dari hantu syaitan. Boleh bagi impak kecederaan pada mental dan tubuh badan. Pelbagai andaian menerjah ruang fikiran. Mungkin ada penyamun di hadapan sana? Negative thinking! Mungkin ada hantu betul mengekori aku dari belakang semacam cerita seram melayu? Andaian kurafat! Mungkin motor rosak kejap lagi? Andaian bukan-bukan!

*apakah misterinya? Hihi

Read More

Manisnya Ramadan

8 comments


Ramadhan datang tanpa dipinta, berlalunya ia tanpa dihalang. Saban tahun, Ramadhan akan datang. Cukup masa ia akan berlalu pergi. Andai umur kita panjang, kita akan sempat merasai Ramadhan, andai jodoh dengan dunia ini tidak panjang, selamat tinggal Ramadhan. Ramai yang tahu Ramadhan ini adalah satu bulan yang mulia. Bulan yang mana Al – Quran diturunkan, bulan yang mana syaitan akan dibelenggu sepanjang bulan, bulan yang mana terdapatnya seribu bulan dan banyak lagi. Tapi, ramai mana yang tahu menikmati dan memanfaatkan kemuliaan bulan ini? Ramai mana manusia yang pandai menghargai kemanisan bulan yang agung ni? Satu persoalan yang saya lontarkan khasnya untuk saya sendiri menjawabnya.

Ramadan itu akan terasa manisnya jika kita tahu bagaimana cara untuk memanfaatkannya. Hot chocolate pun, jika tidak ada kemanisan di dalamnya, tidak ada nikmatnya bukan? Kita ada gulanya, kita tidak gunakannya untuk kelazatan hot chocolate kita. Bukankah itu satu kerugian? Bukankah itu juga jelas satu kebodohan? Begitu juga Ramadhan, jika kita tahu di mana manisnya. Kita akan berusaha untuk menjadikannya satu fasa yang baru dalam hidup kita. Kita mahu jadikan Ramadan pada tahun ini adalah Ramadan yang paling bermakna. Lebih baik daripada Ramadan – ramadan yang telah lepas. Tak ada yang lebih tahu fasal manis dan nikmatnya Ramadan kecuali baginda junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w. Dia tahu betapa manis dan sedapnya Ramadan, dia juga tahu bagaimana cara dan kaedahnya untuk merasai betapa manisnya Ramadan.

Utamanya manis pada Ramadan itu adalah kerana adanya puasa. Suatu ibadah yang sudah sinonim bila mana sebut sahaja bulan Ramadan. Lebih dikenali juga dalam kalangan masyarakat Islam Malaysia dengan bulan puasa. Sibuk mengintai anak bulan di kala penghujung Syaaban. Ingin menentukan bila kita akan berpuasa. Kalut bangun di dinihari untuk bersahur, bergegas menunggu waktu maghrib untuk berbuka. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud : “Setiap amalan anak Adam itu digandakan pahalanya, satu kebaikan seumpama sepuluh, hingga 700 kali ganda. Allah berfirman (dalam hadis qudsi) : Kecuali puasa, sesungguhnya ia adalah untuk Aku dan Aku lah yang akan memberi ganjarannya. Dia meninggalkan syahwatnya, makanannya kerana Aku. Dua kegembiraan bagi orang – orang yang berpuasa, kegembiraan ketika berpuasa dan kegembiraan ketika bertemu tuhannya, dan bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum dari bau kasturi di sisi Allah.” [ Hadis Riwayat Muslim dari Abu Hurairah R.A ].

Nah, kalam dari Nabi s.a.w, tidak mungkin kita boleh berdusta. Orang yang betul – betul menjaga puasanya nescaya akan dapat merasai manisnya. Mana mungkin orang yang puasa tapi melakukan perbuatan haram punyai rasa gembira ketika ingin berbuka. Bukan begitu? Dia tidak dapat mengecapi nikmat dan kebahagian berpuasa di siangnya. Dia leka dengan perkara – perkara yang terkutuk. Seolah – olah puasa itu tidak memberi kesan kepada dirinya untuk menjadi seorang yang lebih bertakwa dan dekat kepada Allah. Sehariannya umpama hari – hari di bulan yang lain. Waktu berbuka hanya sekadar waktu makan malam baginya. Hilang satu manis di bulan Ramadan. Manisnya berpuasa. Suatu ibadat yang diganjari oleh Allah sendiri. Sabda Rasulullah s.a.w lagi yang bermaksud : “Sesiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan dengan penuh keimanan dan ihtisab (mengharapkan pahala) maka diampunkan baginya dosa – dosa yang lepas.” [Hadis Riwayat Al Bukhari dan Muslim].

Ramadan adalah di mana dikenali juga dengan bulan Al Quran. Bulan di mana turunnya permulaan Al Quran. Nabi s.a.w juga menceritakan bahawa malaikat Jibril membacakannya Al-Quran setiap tahun adalah sekali pada bulan Ramadan, dan pada tahun kewafatan baginda, malaikat Jibril membacakannya dua kali. [Riwayat Bukhari dan Muslim]. Dua kelakuan oleh makluk Allah yang paling dekat dengan Nya pada bulan Ramadan iaitu dengan memperbanyakkan bacaan Al Quran. Mukjizat untuk penduduk bumi akhir zaman. Mukjizat teragung untuk Rasul yang teragung dan semestinya untuk umat yang teragung. Mungkin ia nya akan jadi amalan yang teragung jika dibacakan pada bulan yang teragung. Bulan Ramadan yang mana hanya diberikan untuk umat Nabi Muhammad s.a.w sahaja. Tidak pada umat - umat terdahulu.

Sungguh manis dan berertinya Ramadan kita kalau pada bulan Ramadan ini kita dapat mengkhatamkan sekali Al-Quran. Dapat menghabiskan 30 juz Al-Quran sepanjang bulan Ramadan ini. Pasti kita akan rasa nikmat dan jauh di sudut hati kita, mesti kita akan rasa bangga dengan diri sendiri. Mendabik dada dengan pencapaian sendiri. Mungkin sebelum ni kita sibuk dengan perkara perkara yang melalaikan, tapi dengan Ramadan kali ini, kita menanamkan azam dan target untuk menghabiskan bacaan Al-Quran dengan sempurna. Kita berjaya mendisiplinkan diri kita. Berjaya membuang belengu rantai kemalasan yang mengikat anggota badan kita. Cuba kita sehabis daya mencubanya, walaupun tidak dapat menghabiskannya, secalit rasa kemanisan pasti kita kecapinya. Punyai masa untuk Allah, punyai ruang untuk kalamNya. Lihat sahaja contoh para ulama dalam memperbanyakkan bacaan Al – Quran pada bulan Ramadan. Sebahagian mereka menghabiskan bacaan Al-Quran dalam masa tiga malam sahaja. Sebahagian mereka menghabiskan dalam setiap satu minggu dan ada juga sebahagian mereka dalam setiap sepuluh sehari khatam satu Al-Quran.

Mereka tahu apa yang dijanjikan oleh Allah s.w.t. Al – Quran itu besar pahalanya jika dibaca. Tidak lah satu huruf yang dibaca itu diberi pahala dengan satu juga, tapi dengan setiap satu huruf itu akan digandakan menjadi sepuluh. Hadiah yang paling bernilai buat umat akhir zaman. Orang yang mengerti dan menghayatinya sahaja yang tahu betapa manisnya ibadat tambahan dilakukan dalam suasana diri ini sedang berpuasa kerana Allah. Contoh lain adalah imam Syafie r.a, beliau akan mengkhatamkan Al- Quran dalam bulan Ramadan sebanyak 60 kali dan beliau membacanya di luar solat. Allahuakbar. Tidak setanding dengan amalan kita yang sekarang ni. Zaman yang semakin lalai dengan pelbagai rekaan teknologi. Zaman gadget. Zaman masa yang serba serbi tidak mencukupi. Kita yang semakin jauh dari zaman Nabi s.a.w ni paling kurang dapat habiskan Al-Quran sekali dalam sebulan ni pun dah dikira okay. Sudah terpampang kepuasan. Sekali dalam sebulan? Satu juz sehari? Banyak tu.. Muhasabah diri balik, adakah kita betul-betul tidak cukup dengan masa dua puluh empat jam yang diberikan oleh Allah. Kalau betul tidak cukup, sekurangnya kita membelek juga dua tiga lembaran mushaf di kala usai solat subuh. Paling tidak!

Sebenarnya banyak lagi jika kita hendak hitung kemanisan yang terdapat dalam bulan Ramadan. Barang manis ini adalah barang diminati oleh orang ramai, barang yang ada padanya kualiti dan harga. Tapi, tak ramai yang inginkan manis pada bulan Ramadan. Ramai yang mencari manisnya para gadis di luar sana untuk di jadikan isteri, manisnya madu si lebah untuk menjadi penawar kepada penyakit sehinggakan manis senyuman pun ada yang dikejarnya. Sungguh, kita semua ini adalah manusia yang leka dan lalai. Orang – orang yang terselamat adalah orang yang selalu berpesan dan saling menasihati pada kebenaran. Dunia yang makin hari makin penuh dengan ujian, makin hari teknologi makin canggih, dunia pesat  membangun. Pesatnya pembangunan jika tidak disertai dengan pesatnya nilai – nilai Islam, nescaya umat Islam makin jauh dari pegangan Islamnya. Dunia yang mana Nabi tidak akan turun lagi untuk memberi peringatan. Dunia yang bakal menuju penghujungnya. Jika sekarang kita tidak bertindak, mati kelak mustahil kita dapat menikmati manisnya Ramadan.

**saja mencuba untuk first time. tak tahu ni format jenis artikel ke rencana. haha
**FA sila komen ye. ulasan. wajib. baca sampai habis dulu. hee
Read More

Ishhh.. Lamanya Ramadhan

3 comments

Dah sepuluh hari kan kita dalan Ramadhan. Sepuluh hari juga kita telah menjalani ibadah puasa. Bilangan je 12 hari, tapi ada je yang puasanya baru 7 hari, ada 8 hari. Heh..? Orang jauh terasa eh? Heee. Ada yang rasa, 'Eh, dah 12 hari Ramadhan..cepat sungguh masa berlalu'. Ada yang macam ni, 'Alaaaa.. baru 12 hari. Lama betul, semalam dah macam 15 hari dah aku kira'.  Ragam orang kan. Macam-macam ada. Sorang satu ragam, seribu orang seribu ragam!

Aku ada satu teori. Aku rasa laaa, yang cepat sangat bilang Ramadhan bila nak habis ni adalah sebilangan golongan imam terawih. Prasangka buruk ke? Haha. Entah, macam pengalaman juga,  sebab aku ambil dari pengalaman para imam terawih sekeliling aku ni. Interview. Maybe antara mereka jadi imam sebab terpaksa. Heh..? Yee.. sorang kawan aku tu, ayah dia paksa dia jadi imam kat surau sebelah rumah. Buat kerana terpaksa. Haha.

Kalau buat kerana terpaksa.. hmmm, memang dari malam ke malam terawih yang lain tu rasa lama sangat. Buat tanpa kerelaan, tak enjoy bila jadi imam. Tu pasal la rasa memberontak je dalam diri ni. 'Lambatnyaa nak habis bulan puasa, dah malas dah aku jadi imam'. Haha. Tu kerenah imam tanpa rela. Ada lagi. Orang yang kawin malam 1 Ramadhan. Yang ni aku sure 200% asyik bilang berapa minit lagi bulan ramadhan nak habis. Countdown. Kalau imam terawih bilang hari. Dia siap minit lagi. Haha.

Conclusionnya.  Kita muhasabah balik yang mana nak sangat bulan Ramadhan ni pergi dengan cepat. Maybe normal kalau ada rasa macam tu. Normal as manusia. Sebab dalam diri tu tak boleh lari dah dari nafsu. Nafsu yang nak berseronok-ronok. Nafsu nak makan, nafsu nak enjoy. Seribu macam nafsu. So, fikir balik. Jinakkan balik nafsu, katakan pada nafsu yang Ramadhan ni sebulan je dalam setahun. Ingatkan balik kelebihan dan fadhilat Ramadhan. Be positive. Hehe

**yang tinggal puasa tu, ingat berapa hari kena ganti.
**FA tiap kali puasa mesti ada miss. Haha

Read More

Pasangan busy?

9 comments
Ada sorang kawan aku. Beberapa bulan yang lepas, dia bagitau yang dia jatuh hati dekat sorang nurse ni. Dia cakap dia serious nak dekat nurse tu. Dia bagitau yang nurse ni baik.. berhijrah. Dulu free hair. Sekarang sudah lain. Berhijab even tidak sempurna. Ada rupa. Sekarang sudah bekerja sambil belajar. Oohh.., nurse dan kawan aku ni dua dua warga singapura.

Sebulan yang lepas dia bagitau, dia dengan nurse tu macam ada chance. Nurse tu pun macam ada perasaan juga dekat dia. Entah, aku tak tahu tactic apa yang dipakai oleh kawan aku tu untuk memikat nurse. Jampi serapah tu memang tak la.  Tak ada pengalaman untuk aku tulis entry "Tips Memikat Nurse". Kalau " Tips Memikat Doktor" tu boleh kott. Haha. Dia juga bagitau yang dia dan nurse tu dah jumpa. Maybe juga dari mata turun ke hati. Dari hati turun ke... usus besar? Usu besar turun ke..? Haha.

Beberapa hari lepas dia text aku. Cakap nurse tu minta putus dengan dia. Pehhh. Kejapnya perhubungan. Aku tanya kenapa. Dia cakap nurse tu buat silap. Nurse tu ajak jumpa, and last minit dia sendiri cancel kerana dia penat dengan kerja. So, kawan aku ni maybe makan hati kot. Merajuk la konon. Senyap membisu dengan nurse. Body language yang dia merajuk. Kott!! Haha. Disebabkan tu laa, last nurse tu text minta putus sebab maybe dia tak dapat nak bahagiakan si kawan aku ni. Nurse ni rasa bersalah aku rasa. Dia tak nak orang dia sayang tak bahagia. Hmmmm..

Aku tanya laa. Habis dia nak putus ke dengan nurse tu. Dia cakap entah. Dia macam dah tak  ada perasaan dah dekat nurse tu. Pulaaa! Haha. Macam-macam!! Dia bagitau, dia je yang selalu kena give. Asyik give jee. Kalau dia ajak si nurse tu jumpa, and tetiba si nurse tu cancel sebab penat or something tak apa je. Kalau si nurse tu ajak dia jumpa, dia tak boleh cancel even dia tengah penat. Kiranya asyik nurse tu je lah yang betul. Kiranya keputusan di tangan nurse tu. Aku bagitau, kalau dah tak ada perasaan, jangan jadi jahat. Bagitau jee nurse tu. Hmmm. Luahan hati. Aku tukang dengar je. Hihi.

Eh, macam situasi aku je. Aku bagitau dia. Kalau kita sayang dia dengan ikhlas, kita tak kisah kalau kita asyik give je. Mungkin juga kita rasa bahagia dengan asyik give je untuk orang yang kita sayang. Bukankan erti hidup itu lada memberi. Nurse tu maybe betul betul penat. Pagi kerja, malam kelas. Memang penat lah. Robot pum boleh hang. Seeloknya kita kena tahu risiko untuk jadi pasangan yang kerjayanya semacam ni. Mungkin ada sedikit rasa diri kita diabaikan. Haha. Di sini perlunya kefahaman dan juga komunikasi. Baru relay tu akan smooth je.

Si dia cuba yakinkan pasangannya, even dia busy.. tak ada masa untuk pasangan dia, dia tetap sayangkan pasangannya. Sentiasa rindu dan tak pernah lupakannya. Sentiasa ucapkan kala ada waktu free menyebabkan dia tak terasa diabaikan. Betul ke? Haha. Hentam jee. Pihak satu lagi pula kena lah faham. Dah nak sangat dengan orang busy, memang tu lah risikonya. Make sure selalu bersangka baik yang dia sentiasa sayangkan kita. Faham situasi dia yang busy dan penat. Insya Allah, semuanya okay kalau dua dua pihak mainkan peranan.

Terbaru dia bagitau nurse tu text 'rindu' dekat dia!! Apa kesudahannya? Heee
**ada iras ayat doktor cinta ke? Haha
Read More

Ramadhan datang lagi

5 comments


Ramadhan datang lagi. Bagi aku ini adalah ramadhan yang kedua puluh dua. Yee.. syukur kerana kita masih lagi dipertemukan dengan ramadhan. Bulan yang mana Allah janjikan seribu rahmat bahkan lebih. Andai kita tahu apa yang terdapat pada bulan Ramadhan tu, pasti kita mahu setiap bulan itu adalah bulan Ramadhan. Tapi, Allah simpan.. Allah cuma bagitau kita sebahagian kecil sahaja mengenai ganjaran, rahmat dan nikmat kurniaanNya pada bulan ini.

Tapi, manusia memang sifatnya lalai. Sudah fitrah diciptakan sifat lalai dalam setiap diri manusia. Sebab tu Allah menyatakan dalam alquran yang golongan berjaya adalah golongan yang selalu berpesan dan beringat dengan kebenaran ( Islam ). Sebab itu, ramai manusia apabila masuknya bulan yang mulia ini..masih lagi alpha dengan permainan dunia. Bukan tuju kepada sesiapa, tuju kepada diri aku sendiri. Tahu, bulan ramadhan adalah bulan puasa. Tapi.. hanya ramai yang puasanya sekadar menahan lapar dan dahaga. Perut kosong, tekak haus sepanjang hari. Bukan orang lain, aku sendiri!

Ramadhan adalah bulan yang mana setiap amal ibadatnya akan diganda. Berlipat kali ganda. Tapi, orang tak nampak apa yang digandakannya. Mata buta untuk mengerti walaupun hati menyakininya. Hati yang yakin ini belum mampu untuk menggerakkan tulang temulang, sendi - sendi dan otot untuk lebih dalam melakukan pengabdian kepada Allah. Bukan orang lain, aku sendiri!! Satu ujian, diberi nikmat sihat, tetapi malas untuk mengerjakan amal ibadat. Malas, merasa amalan sudah cukup, merasa sudah selamat dari api neraka. Allah.. sungguh hebat hasutan dan didikan syaitan selama sebelas bulan ini.

Mujur bulan ini ada sedikit bekal. Satu amanah yang terpikul. Paling tidak terawih tidak akan miss seperti dua tiga tahun sebelum ini. Liar dan culas ini dapat dijinakkan. Paling tidak kalam wahyuNya sentiasa diulang untuk menghilang kan debar. Walaupun hati meronta, hati membentak kerana tidak ada kebebasan untuk malam ramadhan ini, tapi.. terselit sinar cahaya mengatakan ianya pasti ada hikmah. Tercalit rasa kehambaan untuk mengakui yang padanya memang ada kebaikan.

Terima kasih awak kerana keputusan ini. :)

** puasa itu benteng daripada api neraka, sedekah itu penghapus dosa (kecil) dan kesalahan. Jom banyakkan dua amalan ini serentak. :)

Read More

Merapu lagi

3 comments


Orang yang sedang dalam suatu perhubungan tahu yang jujur dan kepercayaan adalah dua key untuk selama mana hubungan itu boleh bertahan. Diukur dan dinilai. Ibarat satu key yang boleh diceraikan menjadi dua bahagian. Katakan satu key sahaja yang berfungsi, key yang satu lagi akan akan hilang fungsi automatically. Tanpa salah satu, mustahil sebuah hubungan itu boleh terjalin dengan baik. Semua itu kepuraan. Dua kunci yang perlu bergabung untuk menjadi satu, untuk membuka ruang kemanisan suatu perhubungan. Kecapi manis itu bersama sama untuk selamanya.

Rasa dah ada entry pasal jujur ni. Suami isteri khususnya perlu jujur walaupun untuk sekecik kecik hal. Biar nampak hal tu remeh, tapi.. jujurlah. Biar nampak usaha untuk kita membalas kepercayaan yang diberi tu. Jujur sejujur jujurnya. Biar perit, biar leceh. Jujur itu main point. Kita maybe kata, ''hmmmm. Tak ada effect kalau tak bagitau yang sebenar hal tu ni..sama je, leceh". Tu sekarang, tapi..ia akan makan masa yang lama untuk nampak kesan tu. Ibarat luka dari dalam, kita tak nampak. Perlahan lahan dia merosakkan kita tanpa sedar. Parah bukan?

Tak percaya?, try lah buat. Tapi, ada sometime isteri nak juga bergurau dengan kita. Seeking attention dengan kita. Dia tak jujur memanjang je. Contoh kita tanya, "Sayang dah makan?" Then dia jawab, "Belum, nak makan dengan abang. Dah lama tak makan sama-sama." Padahal dia dah makan. Siap tambah dua pinggan lagi. Dalam hal ni lain.. si isteri maybe explain pula lepas tu. Tu normal lah untuk bergurau senda, rencah penyedap rasa dalam rumah tangga. Kalau isteri tak explain lepas tu, tu yang kurang enak sikit. Expired perencah tu nanti. Nanti suami pula makan hati. Haha

Conclusionnya, most part suami isteri kena jujur. Kalau hadapi masalah kewangan, suami bagitau jika isteri tanya. Isteri tak tanya,  suami segan nak bagitau, takut isteri risau, tunggu dia tanyalah. Mesti dia perasan kalau dia isteri yang super awesome. So on dengan masalah lain. Make sure soalan remeh temeh jawab dengan jujur jika ditanya dengan serious even kekadang leceh. Boleh jadi, ada yang makan hati biarpun kita anggap benda tu nothing. Kalau tak nak jawab jujur, pastikan ada hint yang kita nak gurau senda. Pandai-pandai lah. Kawin pandai, benda macam tu kecik jee. Haha.

P/S : FA dah busy sekarang ni. :( :( hehe

Read More

Emergency

3 comments


Orang kata, bila dah pakai kereta, paling kurang kena spare satu ribu untuk  emergency kalau kalau kereta kita tu meragam. Tu paling sikit la kena spare. Kalau tak spare, alamat tak bergerak la kereta tu nanti. Nak jalan juga? Almaklum la. Kena berhutang lah kalau tak nak merompak. Kereta dah jadi benda keperluan dah sekarang ni, bukan lagi kehendak bagi golongan yang bekerja terutamanya. Kan?

Tu kereta kan? Paling kurang seribu. Aku rasa seribu tu untuk kereta proton or perodua je. Hihi. Aku yang naik pacuan dua roda ni rasanya kena spare juga lah untuk emergency. Paling tidak pun lima puluh hinggit. Yee lahh. Kenderaan yang paling jimat, service dia pun mesti sikit je. Lagi satu, pacuan dua roda ni aku rasa benda yang paling wajib dan menjadi keperluan untuk orang lelaki bujang. Kalau jutawan bujang, tu lain cerita.

Tu orang kata, zaman sekarang ni.. sikit sikit nak duit. Sikit sikit perlu duit. Semuanya duit. Laki bini gaduh sebab duit tak cukup. Kawan baik sejak tadika gaduh sebab duit. Tu gaduh okay lagi. Kalau cerai berai. Talak menalak. Nanya tuu.. tu berpasangan. Kalau kesorangan? Tension, stress sebab duit.. tengok tengok kepala botak sebab tension. Duit punya pasal, hilang sudah kehandsoman lelaki gentelman. Hee.

So, conclusion nya.. paling kurang kita perlu ada simpanan untuk emergency. Kalau bukan pasal barangan kegunaan kita, mungkin pasal kesihatan kita. Padahal, yang ni lagi penting. At least, simpan sedikit. Jangan usik. Lelaki biasanya susah sikit nak saving. Dia nak saving, tapi sering kali tewas. Dah letak elok-elok dalam bank. "hmmm, tak apa..sekali ni jee guna. Nanti next month simpan balik" nak buat macam mana. Ada sebab dan ceritanya la tu kaum lelaki. Hihi

**saya saving untuk kawin dengan FA. Hii

Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia