Malaysia Masih Aman walau Minyak Naik 20 Sen

Leave a Comment
Malaysia kecoh lagi apabila harga minyak dinaikkan sebanyak 20 sen untuk RON 95 dan juga diesel. Tidak sampai seminggu aku meninggalkan Malaysia untuk berada di Madinah, nampaknya Perdana Menteri kita sudah berani menaikkan harga minyak. Ishhh.. memang tak patut langsung. Orang lain tak boleh diharapkan untuk mengekang PM daripada menaikkan harga minyak. Semua takut pada bik mama kah..? Heee.. Sebelum detik 12 tengah malam semalam, stesen minyak ibarat ada pesta makanan free bila semua orang beratur untuk mengisi minyak dengan full tank. Sehingga ada stesen minyak yang bertabrakan akibat amukan orang yang emosi apabila tiba turnnya minyak sudah habis. Bengang, sejam beratur boleh pula habis.

20 sen bukanlah suatu nilai yang sikit bila benda yang melibatkan suatu benda yang sudah menjadi keperluan asas penduduk di Malaysia. Minyak naik sebanyak 20 sen untuk satu liter, bayangkan yang setiap kali kita mengisi minyak, bukan kita isi sebanyak satu liter je, bahkan paling kurang pun 5 liter untuk motosikal. Memang akan beri impak kepada pendapatan dan perbelanjaan isi rumah. Para golongan yang mewah, menteri dan sebagainya mungkin tidak akan merasa bebanan ini. Kita kena akui, tak semua rakyat Malaysia ini adalah bertaraf kaya dan senang lenang. Tak semua rakyat kita mampu mengeluarkan zakat pendapatan!!

Entry ni mungkin untuk anak cicit aku yang akan membesar dalam 10 atau 20 tahun nanti. Pada masa depan nanti kita tak tahu macam mana lagi keadaan ekonomi Malaysia. Malaysia merupakan negara pengeluar minyak dan merupakan antara pengeluar minyak yang paling bermutu dalam kalangan negara pengeluar. Tidak logik dek akal kerajaan menggunakan alasan ingin mengikut harga minyak serantau sedangkan kita adalah negara pengeluar komoditi tersebut. Kita yang mengeksport dan menjual minyak!! Sedangkan sebelum pilihan raya, bertubi akhbar menyiarkan berita yang kerajaan berjanji tidak akan menaikkan harga minyak untuk tahun ini, berderet keratan berita yang hanya RON 97 untuk orang mewah je yang dinaikkan. Tapi, itu adalah janji palsu, sebagai umpan bagi memancing undi.. bila sudah dapat hasilnya, semua itu hanyalah kata dusta.

Bukan untuk menghentam kerajaan, ini adalah luahan dari hati dan sanubari. Kesian melihatkan rakyat yang susah saban hari bekerja untuk menampung kos hidup yang semakin meningkat. Ya, syukur Malaysia masih aman. Sampai bila kita hendak tengok keamanan ini berterusan sebegini? Sekarang masih aman, tapi.. dengan langkah kerajaan yang sebegini, tidak mustahil yang aman akan jadi kacau bilau. Mahukah rakyat Malaysia menjadi berani mengambil langkah mengadakan demonstrasi seperti mana yang berlaku di negara - negara Arab. Kalau begitu, tiada lagi aman pada Malaysia ku ini. Sedangkan demontrasi Bersih pun negara seakan sudah mahu berperang. Bolehkah kita menjangka yang dengan perangkaan dan perancangan kerajaan yang sebegini akan mengekalkan kestabilan negara?

Aku tertarik dengan satu video Rafizi Ramli pasal langkah yang boleh dibuat untuk meningkatkan subsidi dan menurunkan harga minyak kepada 1.50 ringgit seliter. Apa kata jika kerajaan Malaysia sekarang ini mengikut step seperti apa yang diajukan oleh saudara Rafizi Ramli. Mungkin ianya adalah satu suara daripada Pakatan Rakyat dan apakah kerajaan sekarang perlu ego untuk tidak menerima pakai cadangannya dan lebih rela untuk menindas rakyat? Tidak, kerajaan sekarang ni lebih rela untuk mengurangkan subsidi minyak demi membela kroni-kroninya. Boleh tengok link Rafizi Ramli dekat sini. Sungguh masuk akal hujahnya. Satu plan yang sememangnya diciptakan untuk mengurangkan bebanan rakyat. Tidak beranikah PM untuk memberi jawatan menteri kewangan yang disandnya sekarang ini kepada saudara Rafizi Ramli. Jawapannya? Sudah tentu tidak!

Dalam satu sidang media semalam, PM mengumumkan pengurangan subsidi petrol yang menyebabkan kenaikan harga minyak dengan nama 'rasionalisasi subsidi'. Bunyi gah dan educated dan seolah istilah yang diolah dengna baik untuk tidak menyatakan yang ianya dibuat untuk menaikkan harga petrol. PM menyatakan yang rasionalisasi subsidi itu adalah semata untuk mengukuhkan ekonomi Malaysia dan pada pembentangan bajet 2014 nanti akan diumumkan jumlah BR1M yang lebih banyak dari sebelum ini bagi membantu rakyat jelata dengan kenaikan harga minyak ini. Adakah dengan BR1M itu dapat mengurangkan bebanan rakyat yang terpaksa berbelanja lebih akibat kenaikan harga minyak? Tidak bolehkkah peruntukan BR1M itu disaluarkan untuk subsidi minyak dan menurunkan harganya sekaligus?

Aku bukan nak comdemn mana - mana parti. Aku menulis atas seorang rakyat Malaysia yang semakin sedih dan hiba dengan pengurusan pentadbiran di Malaysia. Lebih - lebih bila mana pengurusan oleh kerajaan yang melibatkan kewangan. Aku rasa lebih baik Tun M memerintah daripada Perdana Menteri yang kita ada sekarang ini. Kita tahu macam mana kes kapal selam scorpene, kita tahu macam mana kes pembunuhan Altantuya yang tiada pengakhiran, kita tahu kes cincin 24 juta, dan pelbagai kes lagi yang melibatkan wang, wang dan wang. Sungguh, ini adalah wang rakyat dan merupakan suatu amanah. Tapi, nampaknya ketirisan dan kebocoran semakin jelas dan semakin mengakibat rakyat yang terpaksa menanggung beban akibat perbuatan barisan pemimpin.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komen:

Post a Comment

Sila Tinggalkan Komen Anda. Saya Hargai Setiap Komen Anda Biarpun Komen - Komen yang Mengguriskan Hati. :(

SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia