Misteri Malam Itu

1 comment

Malam ini sungguh indah. Bulan mengambang penuh dengan warna kuning yang berbias keputihan. Tompok-tompok awan mencorakkan lagi langit yang indah dengan sinar gemerlapan bintang. Sungguh, cantik nan indah. Tak terungkap dengan kata-kata. Ringan mulut menutur 'subhanallah'. Pada ciptaanNya ada seribu tafsir. Kadang-kadang cahaya petunjuk kepada yang sesat dalam kekufuran. Malam 15 Ramadan.

Ku menarik perlahan motorsikal dari bawah garaj. Gelap. Enjin dihidupkan. Aku memandu dalam kegelapan menelusuri jalan raya. Malam. Selalu disinonimkan dengan misteri, mistik dan kejahatan. Selalu dimogokkan dengan kisah hantu dalam kalangan masyarakat Melayu. Paranoid dengan kisah lebuh raya Karak. Hantu itu wujud pada waktu malam!! Kemuncaknya 2-3 pagi. Orang cakap, hantu akan menjelmakan diri jika kita takut kepadanya. Persoalannya... macam mana hantu itu tahu kita takut kepadanya? Reaksi muka? Perbualan kita?

Sehingga kini ia masih lagi menjadi teori dalam diri aku. Teori yang belum dapat dibuktikan lagi. Tapi, ini bulan Ramadan. Sejak kecil lagi aku selalu dengar yang syaitan ini akan dirantai pada Ramadan. Manakala hantu itu adalah jenis syaitan. Automatik hantu pun akan dirantai. Aku berani. Berani membedah gelap malam tanpa perlu risau pasal hantu pada malam ini. Jika jalan itu berseri dengan lampu-lampu jalan seperti di kota raya, tentu ia tidak menjadi masalah. Ini tidak, sepanjang jalan, kiri kanan adanya pohon kayu, semak samun, hutan belukar dan kebun getah.

Destinasi aku adalah rumah kawan aku. Dalam 7-8 km. Melalui jalan yang gelap. Kiri kanannya adalah sawah padi. Malam yang dingin.. aku memandu motor dengan santai. Menikmati angin sawah menyapa mukaku. Biarkan ianya membelai lembut. Sambil sambil tu mulut aku menyanyi lagu 'sepanjang-panjang malam yang aku lalui...' aku lupa siapa yang mendendangkannya. Hanya lampu motor penyuluh jalan. Aku sengaja melalui jalan alternatif. Lebih senang dan tidak berserabut. Tapi risikonya adalah sunyi dan kurang manusia yang melaluinya. Meter motor menunjukkan 40km/j. Santai bukan?

Tapi makin lama aku dalam gelap malam, aku rasa makin berdebar. Debaran yang tak sama tika berbual dengan si dia melalui telefon. Petanda apakah ini. Ada hantu? Atau hantu manusia? Hantu manusia memang lebih zalim dan kejam dari hantu syaitan. Boleh bagi impak kecederaan pada mental dan tubuh badan. Pelbagai andaian menerjah ruang fikiran. Mungkin ada penyamun di hadapan sana? Negative thinking! Mungkin ada hantu betul mengekori aku dari belakang semacam cerita seram melayu? Andaian kurafat! Mungkin motor rosak kejap lagi? Andaian bukan-bukan!

*apakah misterinya? Hihi

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment:

Sila Tinggalkan Komen Anda. Saya Hargai Setiap Komen Anda Biarpun Komen - Komen yang Mengguriskan Hati. :(

SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia