Tips Menjaga Selipar di Tanah Haram

19 comments


Dalam satu jemaah umrah yang berkunjung ke Masjid Nabawi di Madinah pasti akan ada seorang ataupun lebih yang mengeluh. Mengeluh? Ye, mungkin mengeluh. Paling tidak pun dalam hati.. Merintih sayu mengadu kepada Yang Esa. Kenapa?

Ini adalah disebabkan oleh alas kaki mereka yang hilang. Kalau sekali hilang, mungkin boleh bersabar lagi. Keluar masjid, beli yang baru dalam perjalanan pulang ke hotel. Biasanya satu pasang dalam SR 10. Tapi, kalau tiap-tiap kali keluar masjid alas kaki ataupun selipar itu hilang, memang boleh bermain tarik tali dengan tahap kesabaran. Silap tarik, memang tak pergi masjid gamaknya!!

Bagi yang berfikiran positif, mungkin dia menganggap itu sebagai ujian kepadanya sepanjang berada di Tanah Haram. Bersabar dan terus bersabar. Mungkin ada hikmah di dalamnya. Tidak mengapa habiskan duit untuk beli selipar. Selipar yang akan digunakan untuk pergi ke masjid. Menunaikan solat dalam mengadap Sang Pencipta. Ini mungkin ada bagusnya.

Mungkin ada cara untuk mengelaknya. Mungkin boleh pakai tips ini :

Pastikan kita membawa selipar kita masuk sekali dalam Masjid Nabawi. Jangan sesekali tinggal dalam kotak di hadapan pintu masuk. Ini kerana banyak sekali jemaah yang letak selipar kat situ. Kebarangkalian untuk selipar jatuh dan hilang itu tinggi.


Untuk keselamatan yang lebih, pastikan selipar kita itu diletak dalam bungkusan. Bawa bersama-sama masuk dalam masjid. Pastikan selipar diletakkan di rak yang berhampiran dengan tempat kita solat.  Walaupun letak selipar kat dalam masjid, jangan sesekali  jauh daripada tempat kita. Kebarangkalian  untuk kita lupa kepada kedudukan rak selipar masih ada.


Last sekali, pastikan kita ingat nombor rak tempat kita letak selipar. Ini mungkin susah bagi orang-orang tua kerana ada nombor yang mencecah 4 angka. Mungkin ini adalah last choice. Kalau kita ingat nombor rak dan kedudukan rak ni, aku boleh jamin berdasarkan pengalaman yang selipar kita tu tak akan hilang.

Mesti kita nak beribadah dengan tenang tanpa memikir masalah selipar hilang bila sampai di Madinah mahupun Mekah. Jadi, itu semua terpulang kepada taktikal kita untuk menjadikan ibadah kita tenang ataupun kucar-kacir.
Read More

Ramadhan di Madinah 2

13 comments
Ini adalah Ramadhan aku yang ketujuh. Sudah 6 hari Ramadhan berlalu. Tinggal untuk muhasabah apakah enam hari yang lalu terisi dengan amalan-amalan soleh yang boleh menjadi teman kita di alam akhirat kelak. Setiap tahun hanya 30 hari yang dianugerahkan oleh Allah. Hari-hari yang mana amalan-amalan anak Adam akan dilipatkali gandakan.

BERBUKA PUASA DI MADINAH

Berbuka puasa di Madinah adalah tidak susah bagi orang bujang. Bahkan ia mungkin lebih seronok. Boleh dikatakan setiap tempat mesti ada menyediakan khemah untuk juadah berbuka puasa. Semuanya terpulang kepada kita untuk memilih tempat dan selera yang sesuai dengan kita

Bagi jemaah umrah, berbuka puasa juga tidak menjadi masalah. Hampir di segenap ruang dan penjuru Masjid Nabawi disediakan tempat berbuka puasa. Bagi jemaah yang sudah sampai di Madinah pada bulan Ramadhan, gambaran suasana berbuka di Masjid Nabawi mesti meriah.  Terdapat pelbagai jenis dan ragam makhluk dari pelbagai negara di sana.
suasana di perkarangan Masjid Nabawi. Hamparan khemah warna hijau dan safrah berwarna putih.

Setiap tempat dalam kawasan Masjid Nabawi akan dihamparkan dengan khemah-khemah dan diatas khemah itu akan dihamparkan pula dengan 'safrah'. Di atas 'safrah' itulah adanya makanan untuk para jemaah. Rutob, roti, dan yoghurt perisa asli adalah antara menu tetap. Manakala, untuk menu-menu spesel seperti nasi lauk kambing dan nasi beriani lauk ayam, itu adalah atas usaha sendiri untuk mencarinya. Tak semua tempat yang ada menu spesel.

Jika diperhati secara teliti, setiap khemah yang terhampar akan ada yang berlainan warnanya. Setiap warna mewakili setiap orang ataupun group yang bertanggungjawab untuk menguruskan juadah. Biasanya diorang ni adalah secara ikhlas yang menyediakan makanan untuk orang ramai. Semua kos dan dana adalah dari harta mereka sendiri. Jadi, semua itu terpulang kepada mereka apa yang mahu disponsor ataupun diinfakkan.
menu spesel adalah bekas yang bertutup. suspen betul ada apa kat dalam tu.

Setakat ni, aku hanya mencari port di bahagian luar kiri masjid. Kat situ biasanya ada menu spesel. Berdekatan dengan tandas bernombor 13. Kalau dalam masjid pula, memang tak akan ada menu nasi. Yang ada cuma rutob, roti dan yogurt bersama air zam-zam yang pastinya. Kalau bernasib baik, ada kopi arab. Tu pun kalau ada yang dapat minum.

Pastikan untuk berada di perkarangan masjid sejam ataupun setengah jam sebulan waktu maghrib kerana biasanya tempat yang ada menu spesel ni mennjadi serbuan utama. Mengikut perhatian aku, ramai mat-mat India dan Pakistan mendapat tempat yang pertama. Aku datang je dah penuh dengan diorang. Mungkin diorang bertapa kat situ lepas asar lagi.

DALAM UNIVERSITI


port berbuka berdekatan dengan universiti

Sepanjang shortsem di universiti, memang boleh dikatakan tak ada makanan melainkan kena masak sendiri untuk berbuka mahupun bersahur. Cuma, ada masjid yang berdekatan universiti menyediakan juadah berbuka. Cuma masjid-masjid yang tertentu sahaja. Itupun dalam 2km luar dari universiti. Itu sebab kita perlu rasa bertuah kalau dapat roomate yang rajin memasak. Sedap atau tak itu adalah hal yang lain.
satu juadah untuk 2 orang. menu nasi + lauk kambing di masjid berdekatan universiti.

Masjid berdekatan dengan universiti aku ni memang setiap hari ada menyediakan khemah untuk berbuka. Biasanya hanya dipenuhi dengan mat-mat bangla yang bekerja kat sini. Selebihnya adalah mat-mat indonesia dan mat-mat Mesir dan lain-lain mat lagi. Selama 2 hari berturut-turut aku try berbuka kat sini. Menunya aku rasa akan sama sampai penhujung Ramadhan. Nasi mandi dengan lauk kambing. Satu talam untuk dua orang. Banyakkan?
Read More

Ramadhan di Madinah

10 comments
Ramadhan datang lagi. Alhamdulillah kerana masih sempat diberikan masa oleh Allah di atas dunia ini untuk merasai Ramadhan. Kali ni berganda kesyukuran kerana dapat merasai Ramadhan kali kedua di tanah haram Rasulullah s.a.w. First Ramadhan adalah 3 tahun yang lalu. Ye..3 tahun berlalu.

First day Ramadhan kat sini adalah hari Jumaat. Sehari awal berbanding Malaysia. Petang khamis tu macam dah nampak tanda - tanda yang malam tu akan terawih. Teropong anak bulan. So, awal - awal lagi dah prepare untuk pergi solat di Masjid Nabawi. Teruja katakan.

Firasat yang mengatakan esoknya puasa memang terbukti. Chanel Radio terpasang di dalam kereta. Suara dalam radio, mungkin DJ nya bersemangat mengumumkan yang hari Jumaat adalah jatuhnya Ramadhan di Arab Saudi. Tengok pula update tweet daripada member-member dalam twitter. Jordan pun sama, puasa hari Jumaat. Ireland pun sama. Jumaat dah mula puasa. Malaysia je yang lewat sehari.

TERAWIH

Terawih kat sini tak pelik. Tiap-tiap malam confirm je penuh masjid. Ikut la masjid mana pun. Paling-paling 4 5 saf. Tapi, kita sebagai pengunjung ataupun pendatang kat sini mesti tak nak lepaskan peluang untuk merebut ganjaran yang lagi besar. Ganjaran solat di masjid nabi. Jarang-jarang orang je yang dapat peluang ni.

Solat di sini adalah 20 rakaat. Malam first boleh dikatakan sesak juga masjid. Ramai orang hadir ke masjid nabawi. Tapi, sesak sangat pun confirm je muat masjid tu. Luas. Lebar. Tak muat dalam, kat luar ada lagi. Tapi mesti lebih 'prefer' kat dalam kan? Sejuk. Nyaman.

Setiap malam di Masjid Nabawi, 2 imam akan bergilir untuk setiap 10 rakaat bagi menghabiskan satu juzu' daripada Al-Quran. Keesokan malamnya  2 imam lain pula yang akan bergilir. Jadi, 4 imam kesemuanya. Kebiasaanya, sorang imam akan baca dengan laju dan satu imam lagi akan baca secara mendayu-dayu. Part ni biasanya orang muda tak suka sangat.

Part last adalah part witir. 3 rakaat untuk witir selepas 20 rakaat terawih. Part last sekali witir yang mana imam akan membaca qunut. Lebih kurang 15 minit qunut yang dia baca. Sungguh... memang rasa lain dengan qunut kat Malaysia. Qunut kat sini lebih tajam dan menusuk jiwa jika dihayati dan difahami maknanya dengan baik.

Coretan Ramadhan setakat ni dahulu. Kena prepare untuk exam Feqh malam ni. Moga amalan kita di bulan Ramadhan ini akan diterima dan diganjari oleh Allah Taala.
Read More

takwim hijri takwim terbaik

14 comments
Puasa dah nak hampir dah. Sama - sama kita doakan agar kita masih sempat untuk mengecapi kemanisan bulan Ramadhan tahun ini. Berazam agar Ramadhan tahun ini lebih baik daripada Ramadhan tahun lepas. Itu adalah tanda seorang Muslim yang terbaikkan?

Tapi lain bagi aku kat sini. Menghitung Ramadhan tu samanya dengan menghitung final exam untuk shortsem.  Awal Ramadhan adalah permualaan untuk mula final exam. Okay la tu... tiap kali menghitung final exam... terhitung sekali dengan Ramadhan. Ini adalah disebabkan universiti aku menggunapakai takwim kalendar Hijri dalam pentadbirannya.

Mungkin ada kelebihannya kerana menggunapakai sistem kalendar Hijri dalam pentadbirannya. Rasa-rasa aku, tak banyak negara yang menggunapakai takwim Hijri sebagai takwim rasmi pentadbiran diorang. Mungkin hanya Arab Saudi Mungkin aku patut rasa beruntung dan bertuah. Boleh merasainya.

Daripada yang aku dapat tahu, universiti aku buka sepanjang masa sepanjang takwim Hijri kecuali 2 hari setiap minggu iaitu hari Khamis dan hari Jumaat. Hari tersebut merupakan hujung minggu di sini.Selain hari tersebut, dikatakan 10 hari terakhir Ramadhan universiti aku akan sepenuhnya ditutup daripada pengunjung. Pejabat tutup dan semua kakitangan cuti sepenuh masa. Mungkin bagi peluang untuk kakitangan mengejar lailatul qadar. Sama je kan dengan universiti lain..? Hehe

**ada sesape nak try sistem pentadbiran ikut takwim Hijri ke..?haha
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home
SETIAP DARIPADA PENULISAN ADALAH KARYA PEMILIK BLOG KECUALI YANG DINYATAKAN. Powered by Blogger.

OWNER

My photo

Tanam Anggur Hijau | Kelantan | Malaysia